Kompas.com - 09/12/2014, 12:55 WIB
Stalagmit dan stalaktit dengan lubang goa yang menganga. Pengunjung dapat menikmati keunikan Goa Batu Cermin ini selama hampir satu jam karena berbagai keunikan di dalamnya. KOMPAS/KORNELIS KEWA AMAStalagmit dan stalaktit dengan lubang goa yang menganga. Pengunjung dapat menikmati keunikan Goa Batu Cermin ini selama hampir satu jam karena berbagai keunikan di dalamnya.
EditorI Made Asdhiana
BATU Cermin dapat ditempuh 15 menit dengan kendaraan, bahkan banyak pengunjung berjalan kaki dari tempat penginapan di pusat kota Labuan Bajo, Kabupaten Manggarai Barat, Nusa Tenggara Timur. Di lokasi itu terdapat batu raksasa mirip bangunan gedung dengan stalagmit dan stalaktit di dalamnya.

Di celah-celah batu berbentuk goa dan ruangan 150 meter persegi itu, sinar matahari masuk menyinari kegelapan goa. Adanya cahaya yang masuk ke dalam goa itulah yang menyebabkan warga setempat menyebut tempat itu dengan nama Batu Cermin.

Kendaraan pengunjung dapat diparkir di pelataran sekitar 70 meter dari Batu Cermin. Pengunjung lalu berjalan kaki menuju Batu Cermin.

Pintu masuk goa Batu Cermin ada dua. Jika tidak ada pemandu, pengunjung bisa keliru masuk ke dalam goa karena tidak ada tulisan petunjuk tentang pintu masuk dan pintu keluar. Pemandu lokal sangat penting, mengarahkan pengunjung ke mana saja kita harus melangkah agar tidak tersesat atau masuk ke lubang yang tidak dipahami.

Susunan batu kapur yang berada di areal seluas hampir 700 meter persegi itu setiap hari dikunjungi 10-50 orang. Mereka adalah turis asing dan lokal yang ingin melengkapi kunjungan mereka ke Pulau Komodo dengan mendatangi obyek wisata di Labuan Bajo, termasuk Batu Cermin.

Sekitar 10 meter dari pintu utama lantai satu goa terdapat 15 anak tangga. Namun sayang, tangga itu dibangun tidak disesuaikan dengan bentuk, struktur, dan guratan asli goa sehingga tampilannya merusak pemandangan asli goa.

Di lantai dua goa ada ruangan mirip sebuah gedung dengan ”lampu neon” raksasa yang tengah memancar dari atas bubungan atap, yakni sinar matahari. Sinar itu masuk menelusuri celah batu raksasa yang membelah dua di bagian puncak batu. Masyarakat setempat menyebutnya ”Batu yang sedang bercahaya atau Batu Cermin”.

Dua tiang batu berdiameter sekitar 100 sentimeter dengan ketinggian sekitar 10 meter berdiri terpisah mengarah ke puncak goa. Tiang batu itu mengundang rasa heran pengunjung karena bentuknya seperti karya tangan seorang pemahat dengan daya imajinasi tinggi.

Pengunjung pun tak bosan-bosan mengabadikan dua tiang batu kapur stalagmit itu. Tiang itu seperti dicor dari dasar goa, kemudian ujungnya meruncing, tanpa menopang dinding goa. Sementara bagian kiri kanan dinding terdapat stalaktit, batangan kapur yang terdapat di langit-langit goa dengan ujung meruncing ke bawah.

Di bagian depan dari dua tiang itu terdapat ruangan di dalam goa dengan luas sekitar 150 meter persegi, diapit dua belahan batu goa. Di puncak goa terdapat batu karang menjulang dengan ketinggian sekitar 5 meter. Di samping batu karang tumbuh pohon berdiameter sekitar 40 sentimeter melewati ketinggian batu karang.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Cara Bayar Paspor di M-Paspor via ATM, M-Banking, dan Internet Banking

Cara Bayar Paspor di M-Paspor via ATM, M-Banking, dan Internet Banking

Travel Tips
Puncak Argapura Ketep Pass, Wisata Kuliner dengan Panorama 5 Gunung

Puncak Argapura Ketep Pass, Wisata Kuliner dengan Panorama 5 Gunung

Jalan Jalan
Harga Tiket Masuk TMII Dijanjikan Tidak Naik Setelah Revitalisasi

Harga Tiket Masuk TMII Dijanjikan Tidak Naik Setelah Revitalisasi

Travel Update
Unggah Foto Perayaan Imlek di Grand Indonesia Bisa Dapat Promo, Ini Caranya

Unggah Foto Perayaan Imlek di Grand Indonesia Bisa Dapat Promo, Ini Caranya

Travel Promo
Jelang MotoGP, 226 Hotel di Gili Matra NTB Belum Dapat Pesanan

Jelang MotoGP, 226 Hotel di Gili Matra NTB Belum Dapat Pesanan

Travel Update
Panduan Cara Bikin Paspor dengan M-Paspor, Simak agar Tidak Bingung

Panduan Cara Bikin Paspor dengan M-Paspor, Simak agar Tidak Bingung

Travel Tips
5 Penginapan Dekat Nepal van Java, Bisa Ditempuh dengan Jalan Kaki

5 Penginapan Dekat Nepal van Java, Bisa Ditempuh dengan Jalan Kaki

Travel Tips
Cerita di Balik Menu Bubur Ayam Hotel Indonesia Kempinski Jakarta

Cerita di Balik Menu Bubur Ayam Hotel Indonesia Kempinski Jakarta

Jalan Jalan
Pemandian Alam Selokambang di Lumajang, Segarnya Mata Air Gunung Semeru

Pemandian Alam Selokambang di Lumajang, Segarnya Mata Air Gunung Semeru

Jalan Jalan
Jangan Letakkan Ponsel di Tempat Ini di Pesawat, Bisa Picu Kebakaran

Jangan Letakkan Ponsel di Tempat Ini di Pesawat, Bisa Picu Kebakaran

Travel Tips
Kenapa Tidak Ada Guling di Kamar Hotel, Ini Alasannya

Kenapa Tidak Ada Guling di Kamar Hotel, Ini Alasannya

Travel Tips
10 Kota Paling Ramah untuk Turis, Ada Nusa Lembongan di Bali

10 Kota Paling Ramah untuk Turis, Ada Nusa Lembongan di Bali

Jalan Jalan
Kapal Viking Jadi Warisan Budaya Tak Benda UNESCO

Kapal Viking Jadi Warisan Budaya Tak Benda UNESCO

Travel Update
Sulit Tidur Saat Menginap di Hotel? Pahami Alasan Ilmiah dan Solusinya

Sulit Tidur Saat Menginap di Hotel? Pahami Alasan Ilmiah dan Solusinya

Travel Tips
MotoGP Bisa Jadi Momen Kopi Robusta Lombok Gaet Pasar Internasional

MotoGP Bisa Jadi Momen Kopi Robusta Lombok Gaet Pasar Internasional

Travel Update
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.