Kompas.com - 01/03/2015, 12:32 WIB
|
EditorI Made Asdhiana
JAKARTA, KOMPAS.com- Pemerintah Kabupaten Banyuwangi berkomitmen untuk terus mengembangkan pariwisata berbasis keluarga. Bupati Banyuwangi Abdullah Azwar Anas mengatakan bahwa wisata hiburan malam tidak diizinkan di Banyuwangi.

“Bukan karena soal dosa, tapi secara hasil survei ternyata di daerah pesisir itu tempat hiburan malam terutama karaoke ada dua efek negatifnya yaitu untuk trafficking dan peredaran narkotika," katanya dalam jumpa pers di Balairung Soesilo Soedarman, Gedung Sapta Pesona Jakarta, Kantor Kementerian Pariwisata (Kemenpar), Sabtu (28/2/2015).

Ia menambahkan bahwa destinasi wisata Banyuwangi adalah destinasi keluarga. Tidak perlu pergi ke klab, supaya kalau malam orang sudah beristirahat dan esok hari dapat menikmati keindahan pagi.

Azwar mengatakan Pemkab Banyuwangi memberikan pilihan baru supaya yang wisatawan selain minat khusus dapat masuk. Seperti Pulau Merah yang sekarang sudah mudah diakses oleh para wisatawan yang berkeluarga.

KOMPAS.COM/IRA RACHMAWATI Pertunjukan tari Gandrung di tengah kebun di Desa Kemiren, Kecamatan Glagah, Kabupaten Banyuwangi, Jawa Timur, Jumat (20/2/2015).

Seperti dalam kegiatan yang ada di Banyuwangi Festival juga terdapat nilai-nilai yang disampaikan untuk anak-anak.

“Nilai edukasi juga dimasukkan, seperti Festival Mainan Anak tidak hanya memamerkan keragaman permainan tradisional, anak-anak juga akan diajak bermain aneka permainan yang kini sudah jarang dilakukan, seperti gobak sodor, balap karung, gasing dan congklak," katanya.

Bupati berusia 41 tahun ini menuturkan saat ini anak-anak lebih banyak bermain gadget. Ia ingin mengembalikan tradisi bermain dengan beragam permainan tradisional.

Menteri Pariwisata Arief Yahya mengakui bahwa Banyuwangi mengambil posisi pariwisata yang bagus yaitu Family Tourism.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.