Promosi Pariwisata ke Eropa Menuai Hasil

Kompas.com - 17/03/2015, 15:11 WIB
Pertunjukan tari kecak di Uluwatu, Bali, Kamis (6/6/2013). Tari kecak yang dimainkan tiap hari di pura ini bisa menyedot hampir seribu penonton. TRIBUN/TAUFAN WIJAYAPertunjukan tari kecak di Uluwatu, Bali, Kamis (6/6/2013). Tari kecak yang dimainkan tiap hari di pura ini bisa menyedot hampir seribu penonton.
EditorI Made Asdhiana
DENPASAR, KOMPAS.com - Promosi pariwisata yang dilakukan pemerintah Indonesia bersama pelaku bisnis perpelancongan ke sejumlah negara di Eropa dinilai telah memberikan hasil yang cukup bagus. Namun perlu lebih gencar lagi untuk menarik wisatawan dari negara Eropa untuk datang ke Bali.

"Jumlah pelancong asal Eropa sudah mulai menggeliat, meskipun turis asing yang berlibur ke Bali masih didominasi warga Australia, Tiongkok, dan Jepang," kata pengamat Pariwisata Dewa Rai Budiasa di Denpasar, Selasa (17/3/2015).

Berdasarkan catatan Dinas Pariwisata Provinsi Bali, peranan wisatawan Eropa yang datang berlibur ke Pulau Dewata selama 2014 mencapai 744.788 orang atau 20 persen dari jumlah kedatangan turis asing ke daerah ini yang mencapai 3,7 juta orang.

Kondisi itu cukup menggembirakan, apalagi di awal 2015 jumlah kedatangan turis Eropa tetap mengalami peningkatan, misalnya turis asal Inggris mencapai 18.620 orang selama periode Januari-Februari 2015 naik hingga 25,25 persen dari periode yang sama 2014 hanya 14.866 orang.

Dewa Rai yang pernah bertugas di Kedutaan RI di Jerman itu mengatakan, masyarakat Belanda yang berlibur ke Bali juga naik 21,62 persen menjadi 12.284 orang selama dua bulan I-2015, Perancis bertambah 9,48 persen menjadi 14.461 orang.

Sementara pelancong asal Jerman bertambah tiga persen dari 10.689 orang menjadi 11.005 orang Januari-Februari 2015. Kondisi itu masih sepi karena turis Eropa ramai ke Bali pada pertengahan tahun yakni sekitar Juli, Agustus dan September.

Dewa Rai yang hingga saat ini tetap berkecimpung di dunia pariwisata menambahkan, semakin ramai turis asing ke Bali tentu berkat pemerintah bersama komponen pariwisata gencar melakukan promosi melalui keikutsertaan dalam berbagai jenis pameran di Eropa.

KOMPAS.COM/FIRA ABDURACHMAN Turis kapal pesiar MS Rotterdam berbincang-bincang dengan penduduk di Pelabuhan Sunda Kelapa, Jakarta, Kamis (19/2/2015).
Indonesia misalnya pada tahun 2014, ikut meramaikan pameran pariwisata kawasan Eropa Utara Matka 2014 Nordic Travel Fair di Helsinki, Finlandia. Dalam pameran tersebut Indonesia, antara lain menghadirkan Rangda dan Barong yang merupakan ciri khas Bali.

Pameran pariwisata terbesar di kawasan Eropa Utara itu diikuti 1.102 peserta dari 81 negara didatangi tidak kurang dari 76.000 pengunjung dan Indonesia menampilkan tema "Mystical Bali" dengan mengusung Rangda dan Barong sebagai dekorasi utama.

Dewa Rai yang saat ini mengelola kesenian Bali untuk pertunjukan kepada turis asing itu menjelaskan, dengan kehadiran Rangda dan Barong yang memiliki daya magis tersendiri dan mampu menarik perhatian pengunjung kala itu untuk setidaknya berhenti dan berfoto di depan stan Indonesia.

"Masyarakat luar negeri yang pernah menyaksikan seni budaya Indonesia termasuk Barong dan Rangda tentu mempunyai keinginan untuk datang langsung ke Pulau Dewata," kata Dewa Rai.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Sumber Antara
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X