Kompas.com - 27/05/2015, 18:22 WIB
Deretan bangunan lumbung padi (leuit) milik warga Baduy, Kabupaten Lebak, Banten. Warga Baduy menyimpan gabah hasil panen padi huma di dalam lumbung untuk persediaan karena mereka menabukan jual-beli beras atau gabah. KOMPAS/LUCKY PRANSISKADeretan bangunan lumbung padi (leuit) milik warga Baduy, Kabupaten Lebak, Banten. Warga Baduy menyimpan gabah hasil panen padi huma di dalam lumbung untuk persediaan karena mereka menabukan jual-beli beras atau gabah.
EditorI Made Asdhiana
MAKASSAR, KOMPAS - Kementerian Pariwisata berjanji melancarkan promosi pariwisata Nusantara secara agresif mulai Juni tahun ini. Presiden menunjukkan komitmen dengan meningkatkan anggaran promosi secara signifikan. Hal ini menjadi langkah awal guna meningkatkan peran pariwisata dalam perekonomian nasional.

Janji pemerintah tersebut disampaikan Menteri Koordinator Kemaritiman Indroyono Soesilo dan Menteri Pariwisata Arief Yahya pada sesi pertama Seminar Nasional Pariwisata, di Makassar, Sulawesi Selatan, Selasa (26/5/2015).

Acara yang digelar Kementerian Pariwisata dan harian Kompas itu bertema ”Pengembangan Daya Tarik Pariwisata Bahari”. Sesi kedua berupa diskusi panel dengan dipandu wartawan senior Kompas, Pieter P Gero. Lima pembicara memberikan pandangan.

Mereka adalah Penasihat Kehormatan Kementerian Pariwisata Mari Elka Pangestu, Direktur Utama PT Pelni Sulistyo Wimbo Hardjito, Direktur Jasa Garuda Indonesia Nicodemus P Lampe, Kepala Dinas Pariwisata Sulawesi Selatan Jufri Rahman, dan Ketua Umum Gabungan Industri Pariwisata Indonesia Didien Junaedy.

Dalam pidatonya, Indroyono berharap pariwisata menjadi sektor unggulan yang mampu memberikan sumbangsih lebih besar terhadap perekonomian nasional, salah satunya dalam hal devisa negara. Selama ini, pariwisata menjadi penyumbang devisa negara terbesar kelima setelah migas, kelapa sawit, batubara, dan karet alam.

Ruang tumbuh pariwisata, menurut Indroyono, sangat besar karena potensinya sangat besar, tetapi belum digarap maksimal. Karena itu, pemerintah berkomitmen mendorong pariwisata, salah satu wujudnya dengan meningkatkan anggaran promosi.

Menurut Arief Yahya, anggaran promosi pariwisata selama ini kecil. Pada 2014, misalnya, anggarannya hanya Rp 300 miliar. Singapura yang negara kota saja, misalnya, mengalokasikan anggaran promosi 18 persen dari rata-rata pengeluaran wisatawan mancanegara yang datang ke negara tersebut. Sementara Indonesia sebagai negara kepulauan terbesar di dunia lebih kurang hanya 1 persen.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

KOMPAS/MOHAMAD FINAL DAENG Menteri Koordinator Kemaritiman Indroyono Soesilo memukul gong saat membuka Seminar Nasional Pariwisata bertajuk
Untuk itu, Arief melanjutkan, pemerintah telah mengalokasikan anggaran promosi pariwisata senilai Rp 1,3 triliun pada tahun ini. Pada 2016, pagu indikatif yang diusulkan Kementerian Pariwisata sekitar Rp 4 triliun.

Arief menjelaskan, anggaran tahun ini, antara lain, dialokasikan untuk biaya promosi di sejumlah media, di antaranya Discovery Channel, CNN, CCTV, Google, Youtube, dan TripAdvisor. Promosi akan efektif mulai Juli 2015. Sementara promosi wisata besar berikutnya adalah dengan menjadi tuan rumah perhelatan MotoGP 2017.

”Tanpa perbaikan industri pariwisata sekalipun, tetapi dengan promosi yang baik, saya yakin bisa meningkatkan wisatawan mancanegara 50 persen. Dari 9 juta ke 13 juta, mudah. Apalagi, kalau semuanya diperbaiki,” kata Arief.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Desa Wisata Carangsari Bali, Desa dengan 14 Daya Tarik Wisata

Desa Wisata Carangsari Bali, Desa dengan 14 Daya Tarik Wisata

Jalan Jalan
Menparekraf Sandiaga Tanggapi PHRI yang Menolak Sertifikasi CHSE

Menparekraf Sandiaga Tanggapi PHRI yang Menolak Sertifikasi CHSE

Travel Update
Setelah Bali, Batam dan Bintan Ditargetkan Buka untuk Turis Asing

Setelah Bali, Batam dan Bintan Ditargetkan Buka untuk Turis Asing

Travel Update
Syarat Turis Asing yang Boleh Wisata ke Bali, Sehat dan Bervaksin Covid-19

Syarat Turis Asing yang Boleh Wisata ke Bali, Sehat dan Bervaksin Covid-19

Travel Update
Ada Hoaks soal Wisata Jogja, Ini Daftar Resmi 7 Tempat Wisata di Sana yang Buka

Ada Hoaks soal Wisata Jogja, Ini Daftar Resmi 7 Tempat Wisata di Sana yang Buka

Travel Update
Rencana Argentina Terima Turis Asing Mulai November 2021

Rencana Argentina Terima Turis Asing Mulai November 2021

Travel Update
Norwegia Akan Buka Perbatasan secara Bertahap

Norwegia Akan Buka Perbatasan secara Bertahap

Travel Update
Kedai Kopi Pucu'e Kendal Ramai Pengunjung, meski Buka Saat Pandemi

Kedai Kopi Pucu'e Kendal Ramai Pengunjung, meski Buka Saat Pandemi

Jalan Jalan
Ingin Wisata ke Magelang? Yuk Kunjungi Desa Wisata Candirejo

Ingin Wisata ke Magelang? Yuk Kunjungi Desa Wisata Candirejo

Jalan Jalan
4 Tipe Glamping di The Lodge Maribaya Lembang, Mulai Rp 800.000 Per Malam

4 Tipe Glamping di The Lodge Maribaya Lembang, Mulai Rp 800.000 Per Malam

Jalan Jalan
Fasilitas Glamping Lakeside Rancabali, Resor Tepi Situ Patenggang yang Indah

Fasilitas Glamping Lakeside Rancabali, Resor Tepi Situ Patenggang yang Indah

Jalan Jalan
3 Spot Foto Favorit di Kawah Putih Ciwidey, Bisa Lihat Sunrise

3 Spot Foto Favorit di Kawah Putih Ciwidey, Bisa Lihat Sunrise

Jalan Jalan
Bosan di Rumah Terus karena Pandemi? Berikut 3 Ide Piknik Bersama Pasangan Tanpa Keluar Mobil

Bosan di Rumah Terus karena Pandemi? Berikut 3 Ide Piknik Bersama Pasangan Tanpa Keluar Mobil

BrandzView
Aktivitas Menarik yang Bisa Dilakukan di The Lodge Maribaya

Aktivitas Menarik yang Bisa Dilakukan di The Lodge Maribaya

Jalan Jalan
Pendakian Gunung Sumbing via Butuh Kaliangkrik Buka Lagi, Ini Syaratnya

Pendakian Gunung Sumbing via Butuh Kaliangkrik Buka Lagi, Ini Syaratnya

Travel Update
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.