Mencicipi Bakmi Suka Legendaris di Purworejo

Kompas.com - 13/10/2015, 12:19 WIB
Bakmi goreng di Warung Bakmi Suka, Jalan KH Ahmad Dahlan 103, Purworejo, Jawa Tengah. TRIBUNJOGJA.COM/HAMIM THOHARIBakmi goreng di Warung Bakmi Suka, Jalan KH Ahmad Dahlan 103, Purworejo, Jawa Tengah.
EditorI Made Asdhiana
PURWOREJO, KOMPAS.com - Hampir di setiap daerah memiliki warung makan legendaris yang selalu ramai didatangi pelangganya, tak terkecuali di daerah Purworejo. Kabupaten yang bebatasan langsung dengan Daerah Istimewa Yogyakarta ini memiliki beberapa tempat makan legendaris, dan satu di antaranya adalah Warung Bakmi Suka.

Sesuai dengan namanya, warung makan yang terletak di Jalan KH Ahmad Dahlan 103 Purworejo ini memiliki menu spesial berupa bakmi goreng maupun bakmi godok (kuah).

Olahan bakmi di warung ini bergaya masakan China, karena perintis Warung Bakmi Suka yang bernama Darinah dan Pakmi dulunya adalah tenaga masak di rumah makan China yang ada di Purworejo.

"Dulu saya pada tahun 1969, dan Bu Darinah pada tahun 1969 ikut kerja di warung makan Angko selama kurang lebih 20 tahun. Kemudian pada tahun 1985, kami buka warung makan sendiri," ujar Peni (62).

Konsisten menjaga cita rasa masakan yang membuat tempat makan ini selalu ramai oleh pembeli. Bakmi goreng di warung Suka ini berisikan mi kuning yang dimasak bersama irisan kubis dan potongan daging ayam kampung.

TRIBUNJOGJA.COM/HAMIM THOHARI Warung Bakmi Suka di Jalan KH Ahmad Dahlan 103, Purworejo, Jawa Tengah.
Menurut Peni, bumbu utama yang digunakan adalah bawang putih, kaldu ayam, bumbu rempah lainya, dan ditambah kecap manis. Gurih dan sedikit manis adalah cita rasa yang akan langsung anda rasakan saat pertama kali mencicipi masakan yang satu ini.

Potongan daging ayam kampung semakin membuat bakmi goreng Suka semakin mantap. Bagi anda yang suka akan cita rasa pedas disediakan sambal kecap dan cabai rawit sebagai pendampingnya.

Selain bumbu-bumbu yang terus dipertahankan, cara masak dengan menggunakan arang tetap dipertahankan untuk menghasilkan cita rasa yang nikmat dan khas.

Selain bakmi, hidangan lain yang menjadi andalan Warung Bakmi Suka adalah cap cay dan gurameh asam manis. Selain ketiga menu tersebut beberapa menu lain yang dapat anda temukan adalah fuyung hay, pak lay, misoa, nasi goreng, sup jamur, dan beberapa masakan khas China lainya.

Ketika anda tiba di warung bakmi Suka, kesan klasik akan langsung terasa. Di dalam warung anda akan menemukan deretan meja kursi tua yang terbuat dari kayu dan besi.

"Dulu pertama kali kami berjualan hanya menggunakan tenda di pinggir jalan, tepatnya berada di depan SD Penabur. Baru pada tahun 1995 pindah ke tempat yang saat ini kami tempati," cerita Peni.

TRIBUNJOGJA.COM/HAMIM THOHARI Warung Bakmi Suka di Jalan KH Ahmad Dahlan 103, Purworejo, Jawa Tengah.
Dalam sehari Peni dan Darinah bisa menghabiskan 12 hingga 15 ekor ayam kampung untuk beragam masakan. Jumlah tersebut akan bertambah jika pada hari libur. Karena banyak dari pelanggan Bakmi Suka berasal dari luar daerah Purworejo. Setiap hari Bakmi Suka buka dari pukul 11.00 hingga 22.00.

Untuk satu porsi bakmi goreng/godog harganya Rp 25.000. Harga yang sama juga untuk menu cap cay dan nasi goreng. Harga bakmi, cap cay, dan nasi goreng di warung ini memang lebih mahal dari warung kebanyakan, tetapi setiap porsinya sangat banyak sehingga bisa untuk makan berdua.

"Setiap porsi kami masak untuk ukuran keluarga, jadi setiap masakan bisa dinikmati ramai-ramai," jelas Peni. (Hamim Thohari)



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X