Kompas.com - 09/12/2015, 13:29 WIB
EditorI Made Asdhiana
SUNGAI Ciliwung yang di Jakarta sering dijadikan ”kambing hitam” penyebab banjir, ternyata bermula dari sebuah tempat yang indah. Air Ciliwung yang di Jakarta terlihat coklat bahkan hitam, di hulunya sangat bening, bahkan bisa diminum langsung.

Sebanyak 100 orang yang berasal dari berbagai kelompok mengikuti acara Supporter Gathering ”Do Better for Earth” di Cisarua, Bogor, Jawa Barat. Mereka terdiri dari suporter atau orang yang rutin berdonasi untuk kegiatan World Wildlife Fund (WWF) dan penggalang dana (fund raiser) dari masyarakat untuk kegiatan WWF.

Selain sebagai pendukung dan penggalang dana, turut serta para penyandang tunarungu yang tergabung dalam International Award for Young People, Komunitas Ciliwung Depok Ratu Jaya, dan anak-anak sekolah dasar dari wilayah Cisarua.

Andik (23) datang dari Yogyakarta untuk mengikuti acara kumpul-kumpul seru ini. Ia terpilih sebagai penggalang dana asal Kota Gudeg yang diundang mengikuti acara ini. Dari setiap kota, memang hanya dipilih satu penggalang dana untuk mengikuti acara.

Sebagai penggalang dana, Andik bertugas kampanye tatap muka, menjelaskan tentang isu lingkungan dan kegiatan WWF serta mengajak masyarakat terlibat sebagai suporter.

”Menyenangkan menjadi fund raiser karena setiap hari ketemu orang baru, ngobrol dan menginspirasi mereka untuk lebih peduli pada lingkungan,” kata Andik yang sudah 10 bulan bergabung sebagai penggalang dana.

Bayu (22) sudah tujuh bulan menjadi suporter WWF. Ia secara rutin berdonasi untuk Program Warrior Orangutan. Mengikuti kegiatan di Cisarua yang bukan sekadar kumpul-kumpul ini membuatnya melihat langsung dari dekat kegiatan upaya pelestarian lingkungan, tidak sekadar dari brosur atau mendengar cerita saja.

Di acara ini, para peserta dibagi ke dalam 10 kelompok. Masing-masing kemudian harus datang dari Pos 1 ke Pos 5 dengan lintasan terbentang di antara hamparan kebun teh yang berbatasan dengan kawasan Cagar Alam Telaga Warna. Sambil berjalan, mereka memunguti sampah yang ditempatkan ke dalam karung yang dibawa sepanjang perjalanan.

Lintasan tidak selalu datar, melainkan juga naik terjal atau turun curam sehingga membutuhkan bantuan tali pegangan. Namun, pemandangan hijau sejauh mata memandang di tengah sejuk udara pegunungan, membuat perjalanan menyenangkan. Rombongan juga melewati sungai-sungai kecil dan menyaksikan beberapa telaga dari ketinggian.

Tujuh telaga

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.