Tak Hanya Manusia, Motor Pun Mendaki Gunung Papandayan

Kompas.com - 23/02/2016, 15:24 WIB
Seorang warga tengah mengendarai motor di jalur pendakian Gunung Papandayan, Garut, Jawa Barat, Sabtu (20/2/2016). Motor di Gunung Papandayan digunakan untuk mengangkut barang-barang dagangan, evakuasi pendaki, jasa porter, dan mengangkut hasil perkebunan. Wahyu Adityo Prodjo / KOMPAS.comSeorang warga tengah mengendarai motor di jalur pendakian Gunung Papandayan, Garut, Jawa Barat, Sabtu (20/2/2016). Motor di Gunung Papandayan digunakan untuk mengangkut barang-barang dagangan, evakuasi pendaki, jasa porter, dan mengangkut hasil perkebunan.
|
EditorI Made Asdhiana

KEPULAN asap dari kawah Gunung Papandayan masih terus keluar dari balik celah bebatuan pada Sabtu (20/2/2016) pagi. Suara gas belerang yang menyembur keluar berbarengan dari kepulan asap tersebut.

Di tempat kaki berpijak, sekitar 500 meter dari titik awal pendakian di Camp David, terdengar suara mesin motor yang meraung-raung dari kejauhan. Suaranya semakin dekat ketika mata belum mengintip ke belakang.

Kira-kira 100 meter di belakang, suara knalpot motor semakin bising. Ketika menghadap ke belakang, motor itu terlihat berusaha untuk mendaki jalur pendakian selepas titik awal di Camp David.

Suara raungan mesin motor dan knalpot motor terus membayangi setiap orang yang mendaki Gunung Papandayan. Medan pendakian yang berbatu dan tanah yang turun dan menanjak terjal juga terus dilahap oleh pemotor. (Baca: Garut Kembangkan Situ Cangkuang sebagai Wisata Budaya)

Hal itu KompasTravel rasakan ketika mendaki Gunung Papandayan Sabtu lalu. Di sela-sela pendakian, pendaki kadang harus berbagi jalur dengan para pemotor untuk memberikan kesempatan lewat.

Seorang pengendara motor yang KompasTravel temui di pos pemeriksaan sebelum menuju Pondok Salada, Ica (45) mengatakan motor-motor yang berlalu lalang di Gunung Papandayan adalah milik warga sekitar. Warga-warga sekitar memanfaatkan motor sebagai alat transportasi di gunung.

“Naik motor di Papandayan untuk ambil hasil berkebun, membawa barang jualan, evakuasi pendaki yang sakit, dan juga untuk melakukan jasa porter pendakian,” jelas Ica yang berasal Desa Kramat Wangi. (Baca: Tarik Wisatawan, Garut Dirikan Desa Wisata Batu Akik)

KOMPAS.com/Tri Wahyuni Pemandangan Gunung Papapandayan dari kaki gunung.
Ia mengatakan selain warga-warga kaki Gunung Papandayan yang mengendarai motor, terdapat pula komunitas motor trail yang juga berkeliaran di medan pendakian. Komunitas-komunitas tersebut menurutnya, berasal dari sekitar Garut misalnya Bandung dan Pengalengan.

Motor-motor yang mendaki Gunung Papandayan rata-rata telah dimodifikasi sesuai dengan medan pendakian yang berbatu dan tanah gembur. Ica mengatakan beberapa motor milik warga telah dipasangkan ban “pacul” dan juga ditambah rantai yang melingkari ban.

Pantauan KompasTravel, motor-motor warga maupun komunitas pencinta motor trail bisa mencapai tempat kemah pendaki di Pondok Salada di ketinggian 2.268 meter di atas permukaan laut.

Suara-suara knalpot motor dengan kecepatan empat langkah maupun dua langkah terdengar di sepanjang jalur pendakian Gunung Papandayan.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X