Kompas.com - 15/03/2016, 19:11 WIB
Pengunjung menikmati kopi sambil berbincang-bincang di dalam Warung Kopi Kong Djie, Belitung, Kamis (10/3/2016). KOMPAS.com / Wahyu Adityo ProdjoPengunjung menikmati kopi sambil berbincang-bincang di dalam Warung Kopi Kong Djie, Belitung, Kamis (10/3/2016).
|
EditorI Made Asdhiana

Pemilik Warung Kopi Kong Djie, Ishak Holidi (52) menyebutkan warung kopi adalah tempat untuk bertukar informasi yang terkait dengan kehidupan sehari-hari.

Topik-topik pembicaraan seperti keluarga, bisnis, ekonomi, pemerintahan, dan politik akan menjadi santapan sehari-hari di warung kopi.

"Ini ruang publik tempat orang bisa bersosialisasi. Biasanya masyarakat sudah minum kopi di rumah tapi tetep ngopi lagi di warung. Ada juga biasanya buat santai sambil main catur kalau di sini," kata Ishak.

Salah seorang konsumen di Warung Kopi Kong Djie, Bagas (20) mengatakan, pergi ke warung kopi hingga empat kali dalam seminggu. Di warung kopi, ia datang bersama teman-temannya untuk sekadar berbincang santai setelah pulang kuliah.

"Ya, di sini ngobrolin tugas, rencana jalan-jalan, apa saja yang bisa diobrolin," jelas Bagas yang datang bersama tiga orang temannya.

Pemerhati Sejarah dan Budaya Belitung, Salim Yan Albert Hoogstad saat ditemui di Museum Tanjung Pandan mengatakan, kebiasaan minum kopi telah ada sejak zaman Belanda menduduki Belitung.

"Itu jadi kebiasaan. Misalnya katakanlah orang melayu Belitung ketika bertamu ke rumah Belanda itu disediakan kopi. Nah kebiasaan inilah yang terbawa, seperti di Tanjung Pandan ada Kopi Ake dari zaman Belanda sudah ada," kata Salim.

Ia memberikan contoh lain kebiasaan minum kopi di Manggar, Belitung Timur. Di Manggar, masyarakat di sana banyak yang bekerja di sektor pertambangan dan punya kebiasaan minum kopi.

"Umumnya kerja tambang selesai sore hari. Jadi untuk menghilangkan rasa penat mereka berkumpul, silaturahmi sambil ngopi," tambah Salim.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Halaman:
Baca tentang


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.