Kompas.com - 13/05/2016, 22:44 WIB
EditorI Made Asdhiana

BANGKOK, KOMPAS - Dalam upaya mencapai target kunjungan wisatawan mancanegara tahun ini sebanyak 12 juta orang, Indonesia terus gencar berpromosi lewat ajang pameran pariwisata internasional. Salah satu yang dipromosikan adalah destinasi wisata bahari nasional, khususnya zona bawah laut.

Promosi ini antara lain dilakukan di Bangkok, Thailand, melalui pameran pariwisata selam, yaitu Thailand Dive Expo 2016, yang digelar pada 12-15 Mei di Queen Sirikit National Convention Center.

”Dengan target kunjungan wisatawan asing yang demikian tinggi, kita harus semakin banyak mengangkat segala potensi yang ada. Salah satunya dengan mengoptimalisasi wisata underwater (zona bawah laut), yang juga merupakan wisata minat khusus,” ujar Kepala Bidang Pameran Asia Tenggara Kementerian Pariwisata, Masruroh seusai pembukaan pameran, Kamis (12/5/2016), seperti dilaporkan wartawan Kompas, Samuel Oktora, dari Bangkok.

Pengeluaran atau belanja wisatawan pada segmen ini relatif tinggi karena wisata bawah laut tergolong wisata yang mahal.

Kusbian Indradi Menyelam di mulut gua dengan beragam biota laut, merupakan salah satu titik penyelaman di Olele. Banyak penyelam dunia yang sudah datang ke sini
Pameran ini diikuti oleh 94 perusahaan dan asosiasi selam dari sejumlah negara. Masruroh mengatakan, ini kali pertama Indonesia mengikuti pameran tersebut. Destinasi yang dipromosikan Indonesia pada pameran selam ini antara lain Jakarta, Bali, Nusa Tenggara Timur, dan Sulawesi Utara.

Pasar potensial yang ingin dijaring melalui pameran ini adalah kalangan ekspatriat dari Eropa dan Amerika Serikat yang banyak tinggal di Thailand atau di Malaysia, Singapura, dan Filipina. Di kawasan ASEAN, destinasi bawah laut di Thailand sudah lebih dulu dikenal.

”Oleh karena itu, untuk promosi wisata bahari, kami memilih ajang ini. Kita tidak perlu takut dengan pesaing sebab negara kita yang secara geografis terletak di segitiga koral dunia memiliki pemandangan bawah laut yang mengagumkan,” ujar Masruroh.

Sektor pariwisata Indonesia menyumbang devisa negara sebesar 11,2 miliar dollar AS pada 2015. Sejumlah 1,1 miliar dolar AS di antaranya merupakan kontribusi wisata bahari, dan sekitar 15 persen berasal dari zona bawah laut atau selam.

DOK INDONESIA.TRAVEL Ilustrasi menyelam
Bersamaan dengan pelaksanaan Thailand Dive Expo, di lokasi yang sama, digelar pula pameran Thailand Golf Expo 2016. Kegiatan ini juga dimanfaatkan untuk mempromosikan wisata golf di Indonesia.

Sementara itu, Territory Director Asia Professional Association of Diving Instructor (PADI) Asia Pasific, Timothy Hunt mengemukakan, pameran Thailand Dive Expo yang sudah berlangsung 13 tahun ini berdampak positif pada peningkatan kunjungan wisatawan ke Thailand.

”Diharapkan kunjungan wisatawan juga terus bertumbuh. Bukan itu saja, bertumbuh juga jasa operator selam bersama komunitas lokal,” kata Timothy.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.