Kompas.com - 22/06/2016, 20:22 WIB
Penulis Reza Pahlevi
|
EditorJosephus Primus

KOMPAS.com – Perang Dunia II adalah teater milik Jenderal Douglas MacArthur. Panglima Perang AS untuk Kawasan Asia Pasifik itu punya ambisi besar merebut Filipina dari cengkeraman penjajah Jepang.

Asal tahu saja, waktu itu Jepang alias Negara Matahari Terbit sedang di puncak kedigdayaan di Asia Pasifik, tepatnya pada kurun 1939 hingga 1942.

Ihwal Jepang yang menjejakkan kaki di Filipina memang membuat AS terhenyak. Filipina adalah negara strategis di Asia Tenggara bagi AS untuk menancapkan pengaruhnya.

Dari situlah "nafsu"  jenderal kelahiran Little Rock, Arkansas pada 26 Januari 1880 untuk merebut Filipina dari tangan Jepang membuncah. Rencana pun disusun. AS tidak bisa langsung masuk ke Filipina tanpa ancang-ancang.

Dus, MacArthur menunjuk salah satu pulau di Hindia Belanda, sebutan untuk Indonesia kala itu, sebagai "pijakan" menuju Filipina. Morotai adalah “pijakan” itu. Sekarang, Morotai merupakan bagian dari Provinsi Maluku Utara.

MacArthur menyulap Morotai menjadi pangkalan militer, dengan tujuh landasan pesawat terbang  dan 3.000 pesawat tempur yang lalu lalang di situ. Perang melawan Jepang pun tak terelakkan.

Baku tembak kedua pihak menyuguhkan pemandangan mengerikan. Kapal-kapal perang kedua belah pihak banyak yang tertembak dan tenggelam di perairan Morotai yang jernih itu.

Singkat kata, AS menang. Filipina pun ada di genggaman tangan Sang Pemenang. "Nafsu" Jenderal MacArthur pun terpuaskan. Namun, bekas-bekas perang masih berceceran di mana-mana, termasuk kapal-kapal karam di perairan Morotai.

Puluhan tahun berlalu, jejak peristiwa suram tersebut justru menjadi potensi baru bagi Indonesia. Morotai menjadi salah satu dari 10 destinasi wisata prioritas.

Tak hanya bekas “nafsu” MacArthur, Morotai juga adalah surga bawah air bagi para penikmat olahraga kelautan seperti menyelam dangkal (snorkeling) dan menyelam dalam atau diving. Potensi Morotai disokong pula oleh Pulau Dodola. Di situ ada 13 titik untuk olahraga selam.

Halaman Selanjutnya
Halaman:
Baca tentang


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.