Kompas.com - 06/08/2016, 09:41 WIB
|
EditorI Made Asdhiana

JAKARTA, KOMPAS.com - Selain nasi goreng, bisa jadi martabak adalah jenis makanan yang paling banyak ditemui di Indonesia. Gerai martabak manis maupun asin bertebaran di kota besar maupun kecil.

Penikmat martabak memang tak pernah habis. Eksistensi martabak pun dimanfaatkan oleh generasi muda untuk membuat varian dan rasa baru, mengikuti perkembangan zaman.

"Martabak itu selalu punya penggemar setia," tutur Public Relations Martabak Boss, Ruthi Pasaribu kepada KompasTravel.

Martabak Boss adalah salah satu pelopor martabak "kekinian" yang menyuguhkan topping beragam. Mulai dari Nutella, Skippy, Oreo, Toblerone, hingga yang terbaru yakni Espresso.

(BACA JUGA: Kini Hadir, Martabak Espresso dengan Kopi Asli Indonesia)

Tren martabak "kekinian", lanjut Ruthi, dimulai sekitar dua tahun lalu. Martabak Boss sendiri resmi dibuka pada Maret 2014. 

Meski penuh dengan menu "kekinian" seperti Black Choco Lava dan Red Velvet, Martabak Boss tetap menyajikan menu martabak klasik baik untuk jenis asin maupun manis.

KOMPAS.COM/SRI ANINDIATI NURSASTRI Kini, penggemar martabak "kekinian" bisa mencicipi varian martabak espresso dengan bahan kopi asli Indonesia.
"Ini karena penikmat martabak bisa dibagi jadi tiga tipe. Pertama adalah mereka yang suka martabak klasik," jelas Ruthi.

Tipe pertama ini biasanya didominasi orang tua yang sudah menjadi penggemar martabak sejak lama. Martabak manis rasa klasik memiliki topping antara lain cokelat, keju, dan kacang. Hal sama juga berlaku untuk martabak asin.

"Martabak klasik juga jadi pilihan 'aman' untuk dikasih ke teman atau keluarga. Semua orang suka martabak rasa klasik. Old time favourite," tambahnya. 

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Festival Golo Koe di Labuan Bajo, Tampilkan Keunggulan Kopi Colol

Festival Golo Koe di Labuan Bajo, Tampilkan Keunggulan Kopi Colol

Travel Update
Festival Kuliner dan Budaya Minangkabau Digelar di Bekasi Akhir Agustus 2022

Festival Kuliner dan Budaya Minangkabau Digelar di Bekasi Akhir Agustus 2022

Travel Update
Rekomendasi 10 Destinasi Wisata di Trenggalek yang Wajib Dikunjungi

Rekomendasi 10 Destinasi Wisata di Trenggalek yang Wajib Dikunjungi

Jalan Jalan
Liburan 2 Hari 1 Malam ke Sumatera Barat, Ini Total Biayanya

Liburan 2 Hari 1 Malam ke Sumatera Barat, Ini Total Biayanya

Travel Tips
5 Wisata Jakarta dan Sekitarnya dengan Promo Spesial 17 Agustus

5 Wisata Jakarta dan Sekitarnya dengan Promo Spesial 17 Agustus

Travel Promo
Lumba-lumba Muncul di Pantai Tiga Warna Malang, Dianggap Kejadian Langka

Lumba-lumba Muncul di Pantai Tiga Warna Malang, Dianggap Kejadian Langka

Travel Update
Upacara HUT ke-77 RI Akan Digelar di Tengah Laut Pantai Baron Yogyakarta

Upacara HUT ke-77 RI Akan Digelar di Tengah Laut Pantai Baron Yogyakarta

Travel Update
17 Tempat Wisata Bandung Selatan, Bisa Kemah di Alam Terbuka

17 Tempat Wisata Bandung Selatan, Bisa Kemah di Alam Terbuka

Jalan Jalan
Panduan Naik Jip Menyusuri Ngarai Sianok, Harga dan Rutenya

Panduan Naik Jip Menyusuri Ngarai Sianok, Harga dan Rutenya

Travel Promo
Absen 2 Tahun, Kontes Roket Air Taman Pintar Yogyakarta Digelar Lagi

Absen 2 Tahun, Kontes Roket Air Taman Pintar Yogyakarta Digelar Lagi

Travel Update
5,9 Juta Wisatawan Kunjungi Malang Sepanjang 2022

5,9 Juta Wisatawan Kunjungi Malang Sepanjang 2022

Travel Update
Wisata Petik Stroberi di Lereng Gunung Singgalang

Wisata Petik Stroberi di Lereng Gunung Singgalang

Jalan Jalan
15 Hotel Dekat Malioboro, Instagramable dan Nyaman buat Nginap

15 Hotel Dekat Malioboro, Instagramable dan Nyaman buat Nginap

Travel Promo
Mengapa Pendakian Gunung Gede Pangrango Tutup Saat 17 Agustus?

Mengapa Pendakian Gunung Gede Pangrango Tutup Saat 17 Agustus?

Travel Update
Wisata Sejarah Bakal Hadir di Kota Malang, Pemkot Siapkan Penataan Kawasan Kayutangan

Wisata Sejarah Bakal Hadir di Kota Malang, Pemkot Siapkan Penataan Kawasan Kayutangan

Travel Update
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.