Pelesir ke Gunung Merapi? Kunjungi 5 Tempat Ini...

Kompas.com - 16/09/2016, 16:09 WIB
Gunung Merapi Juara.net/Tulus MuliawanGunung Merapi
|
EditorNi Luh Made Pertiwi F

KOMPAS.com - Liburan ke Yogyakarta, sempatkan waktu menjelajahi Gunung Merapi. Salah satu caranya adalah dengan melakukan aktivitas Merapi Lava Tour. 

Dengan menggunakan jeep,  Anda bisa menjelajahi jalanan berbatu bekas erupsi Gunung Merapi. Jenis jalanan yang off-road, membuat petualangan Anda akan semakin seru dengan menyusuri jalan menanjak. Di Gunung Merapi sendiri ada beberapa tempat yang bisa dikunjungi, berikut lima di antaranya:

KOMPAS/ANASTASIA JOICE Kerangka sapi di Museum Sisa Hartaku
Museum Sisa Hartaku

Mendengan kata museum pastinya Anda memikirkan tentang peninggalan sejarah yang berasal dari masa lampau. Museum yang satu ini pun juga menyajikan cerita peristiwa enam tahun silam. Pada 2010, Gunung Merapi meletus dan mengubur kawasan terdekatnya dengan lahar panas.

Warga kemudian berinisiatif membuat museum. Museum ini berisikan sisa-sisa barang yang telah rusak terkena lahar panas. Walaupun ada beberapa kolektor yang tertarik untuk membeli barang-barang tersebut, warga tidak menjualnya. Museum ini merupakan salah satu penggalan cerita sedih saat Gunung Merapi meletus pada 5 November 2010 lalu.

Beberapa yang dipamerkan dalam museum ini di antaranya sepeda motor, gamelan, kerangka hewan, dan beberapa perlengkapan rumah tangga yang telah meleleh pastinya. Museum ini terletak di Dusun Petung, Desa Kepuharjo, Kecamatan Cangkringan, Sleman. Untuk masuk ke museum ini Anda tidak akan dipungut biaya melainkan memberikan seikhlasnya di kotak yang telah disediakan.

KOMPAS IMAGES/KRISTIANTO PURNOMO Wisatawan mengunjungi batu alien di tepi Kali Gendol, Cangkringan, Sleman, DI Yogyakarta, saat mengikuti wisata lava tour di kaki Gunung Merapi, Jumat (17/5/2013). Wisata mengunjungi daerah bekas aliran lava erupsi Merapi ini dipungut biaya Rp 300.000 - Rp 500.000 per trip.

Batu Alien

Batu ini bukanlah batu yang berasal dari planet lain ataupun berasal dari mahkluk alien. Batu ini merupakan batu berukuran besar yang keluar dari mulut Gunung Merapi ketika erupsi pada tahun 2010 lalu. Dikatakan besar karena batu ini memiliki diameter sekitar 5 meter.

Sedangkan dikatakan alien karena bentuk dari batu tersebut yang seperti wajah manusia. Namun masyarakat di sana mempercayai batu tersebut menggambarkan mimik wajah seseorang yang sedang sedih. Apabila dilihat dari sisi samping batu, terlihat jelas seperti kepala manusia yang dilengkapi mata, hidung, mulut, telinga hingga dagu.

Dulunya tempat batu ini berada terdapat rumah warga dan kandang ternak yang saat ini telah hancur karena erupsi Gunung Merapi.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X