Kompas.com - 24/07/2017, 19:12 WIB
Penulis Dimas Wahyu
|
EditorI Made Asdhiana

Alun-alun Rangkasbitung

Penumpang KRL sendiri umumnya keluar dari sisi kanan kereta dengan beberapa peron yang masih bersifat sementara berupa lantai besi dengan tangga.

(BACA: Tips Wisata ke Pulau Tunda di Banten, dari Penginapan sampai Transportasi)

Stasiun Rangkasbitung adalah stasiun akhir dengan rumah dan ruang dinas perkeretaapian di sekitarnya, menara air tua, serta bengkel kereta.

Di bengkel tersebut, terlihat pekerja sedang memperbaiki sebuah gerbong dan membersihkan set roda atau bogi kereta yang dicopot.

Lepas dari sana, penumpang keluar menuju pasar dan aneka jajanan, termasuk bandeng presto, yang areanya masih terhubung dengan Pasar Rangkas.

Tepat samping stasiun pula, ada sejumlah angkutan kota berwarna merah bata, antara lain nomor 04 tujuan Ona, yang jika dinaiki selama sekitar 5-10 menit dengan membayar Rp 3.000-Rp 3.500 akan sampai di Alun-alun Rangkasbitung.

Rumah tua eks ruang sidang anak dan mediasi yang akan dibangun menjadi rumah dinas ketua dan wakil ketua Pengadilan Negeri Rangkasbitung dan ruang arsip.Dimas Wahyu Rumah tua eks ruang sidang anak dan mediasi yang akan dibangun menjadi rumah dinas ketua dan wakil ketua Pengadilan Negeri Rangkasbitung dan ruang arsip.
Alun-alun ibu kota Kabupaten Lebak ini sendiri dikelilingi oleh fasilitas pemerintahan, dari Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Adjidarmo, penjara, Masjid Agung Al Araaf, Kantor DPRD Lebak, Museum Multatuli, hingga rumah tua bekas ruang sidang anak dan mediasi yang akan dibangun menjadi rumah dinas ketua dan wakil ketua Pengadilan Negeri Rangkasbitung dan ruang arsip.

Museum Multatuli yang bersebelahan dengan Perpustakaan Saidjah Adinda mungkin menjadi dua bangunan yang tidak kalah mencolok. Perpustakaan ini sendiri dibangun dengan gaya arsitektur modern campur tradisional ala lumbung padi, sementara di Museum Multatuli terdapat rumah tua peninggalan Multatuli, nama pena yang digunakan Eduard Douwes Dekker dalam membuat karya "Max Havelaar".

Rumah ini sebelumnya terletak di dekat RSUD Adjidarmo, tetapi kini sudah mengalami pemugaran dan menjadi rapi dengan rumah inti yang dilingkari berbagai bangunan bergaya modern.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Sumber kompas.com
Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X