Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 08/08/2017, 19:03 WIB
|
EditorSri Anindiati Nursastri

YOGYAKARTA, KOMPAS.com - Sebagai Kota Gudeg, Yogyakarta memiliki banyak pilihan gerai gudeg yang melegenda. Sebut saja Gudeg Yu Djum, Gudeg Pawon, Gudeg Permata, hingga Gudeg Djumilan.

Salah satu gudeg legendaris di Yogyakarta yang sudah bertahan sejak sebelum kemerdekaan ialah Gudeg B Djuminten. Gerai gudeg ini buka sejak 1926, dan sudah dikelola oleh tiga generasi.

BACA: Asal-usul Gudeg dan Kisah Tentang Prajurit Mataram

Sutrisno, salah satu pegawai yang dipercaya mengelola tempat pertama Gudeg B Djuminten, mengatakan langgengnya kuliner tersebut berasal dari beberapa ciri khas yang dipertahankan. Salah satunya kuah areh yang menghasilkan cita rasa gurih.

"Yang jadi ciri khas disini itu arehnya basah. Dari kelapa asli, jadi kental kayak kuah padang," ungkap Sutrisno kepada KompasTravel saat dikunjungi, Minggu (6/8/2017).

Karena kuah areh tersebut, gudeg ini memiliki ciri khas gurih. Berbeda dengan gudeg lainnya yang didominasi rasa manis.

Suasana dapur Gudeg B. Djuminten saat memasak gudeg menggunakan kayu bakar, Minggu (6/8/2017).KOMPAS.COM / MUHAMMAD IRZAL ADIAKURNIA Suasana dapur Gudeg B. Djuminten saat memasak gudeg menggunakan kayu bakar, Minggu (6/8/2017).
Selain itu, urusan dapur menjadi alasan usia Gudeg B Djuminten bertahan hingga hampir satu abad. Joko (58) ialah orang yang bertanggung jawab terhadap olahan gudeg ini sejak tahun 1980-an.

Untuk menjaga kualitas, ayamnya dimasak dengan bumbu semur selama satu setengah jam. Tak perlu lama-lama menurutnya, karena ayam kampung yang dipakai berusia muda.

Kayu bakar dari pohon sono keling masih digunakan untuk memasak beberapa bahan baku. Tidak semua bahan makanan menggunakan kayu. Menurut Joko, ada bahan-bahan yang kurang sedap jika dimasak dengan api gas.

"Kayu bakar untuk masak areh, gudeg, sama telor. Kalau pake gas nanti rasanya beda. Apalagi gudeg masaknya lama, tiga jam lebih," ungkap Joko sembari memasak di dapur gudeg B Djuminten.

BACA: Yu Djum dan 4 Gerai Gudeg Legendaris di Yogyakarta

Untuk memasak gudegnya, Joko menggunakan gula merah atau gula jawa asli yang didapat dari produsen di Yogyakarta. Saking lamanya, gudeg hanya dimasak tiga hari satu kali dalam gentong besar kapasitas satu kwintal.

Dalam satu hari, gerai gudeg ini bisa menghabiskan 20 ekor ayam sekaligus. Anda bisa mencobanya di Gudeng B Djuminten, Jalan Asem Gede No 14 Cokrodiningratan, Jetis, Kota Yogyakarta.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Video rekomendasi
Video lainnya


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kemeriahan Cap Go Meh 2023 di Bogor, Beda dari Tahun-tahun Sebelumnya

Kemeriahan Cap Go Meh 2023 di Bogor, Beda dari Tahun-tahun Sebelumnya

Travel Update
Dikunjungi Jennie Blackpink, Ini 8 Fakta Masjid Agung Sheikh Zayed

Dikunjungi Jennie Blackpink, Ini 8 Fakta Masjid Agung Sheikh Zayed

Jalan Jalan
Sendratari Ramayana Prambanan yang Tampil pada Seremoni Pembukaan ATF 2023

Sendratari Ramayana Prambanan yang Tampil pada Seremoni Pembukaan ATF 2023

Jalan Jalan
4 Penginapan Dekat Tempat Wisata Boemisora Semarang, Bisa Camping

4 Penginapan Dekat Tempat Wisata Boemisora Semarang, Bisa Camping

Jalan Jalan
Cara ke Bilik Kucing Cat Cafe Depok Naik KRL dan Kendaraan Pribadi

Cara ke Bilik Kucing Cat Cafe Depok Naik KRL dan Kendaraan Pribadi

Travel Tips
Fasilitas Niang Komodo di Pulau Rinca Diresmikan, Sumber Info Wisata dan Edukasi

Fasilitas Niang Komodo di Pulau Rinca Diresmikan, Sumber Info Wisata dan Edukasi

Travel Update
Festival Pecinan Cirebon 2023, Komitmen Jaga Sejarah dan Tradisi Tionghoa di Tanah Wali

Festival Pecinan Cirebon 2023, Komitmen Jaga Sejarah dan Tradisi Tionghoa di Tanah Wali

Travel Update
Ribuan Pengunjung Padati Cap Go Meh Bogor Street Festival 2023

Ribuan Pengunjung Padati Cap Go Meh Bogor Street Festival 2023

Travel Update
Sejumlah Fasilitas di TN Komodo Perlu Dibenahi Demi Kenyamanan Wisatawan

Sejumlah Fasilitas di TN Komodo Perlu Dibenahi Demi Kenyamanan Wisatawan

Travel Update
Festival Imlek di Banyuwangi, Ada Beragam Jajanan Khas Tionghoa

Festival Imlek di Banyuwangi, Ada Beragam Jajanan Khas Tionghoa

Jalan Jalan
10 Fakta Visa Transit Arab Saudi, Bisa Umrah dan Ziarah

10 Fakta Visa Transit Arab Saudi, Bisa Umrah dan Ziarah

Jalan Jalan
Main ke Boemisora Semarang, Bisa Belanja 2 Oleh-oleh Ini

Main ke Boemisora Semarang, Bisa Belanja 2 Oleh-oleh Ini

Jalan Jalan
Pelayaran Rute Kepri-Kalbar Kini hanya 24 Jam Pakai Kapal Roro Terbaru

Pelayaran Rute Kepri-Kalbar Kini hanya 24 Jam Pakai Kapal Roro Terbaru

Travel Update
Datang ke Perayaan Cap Go Meh di Bekasi, Catat 4 Hal Penting Ini

Datang ke Perayaan Cap Go Meh di Bekasi, Catat 4 Hal Penting Ini

Travel Tips
Cap Go Meh Bogor 2023: Jam Mulai dan Pengalihan Jalannya

Cap Go Meh Bogor 2023: Jam Mulai dan Pengalihan Jalannya

Travel Update
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+