Kompas.com - 05/01/2018, 18:07 WIB
Bagian dalam rumah induk Martha Tilaar di Gombong, Kebumen, Jawa Tengah. Roemah Martha Tilaar merupakan bangunan lama bergaya arsitektur neoklasik Eropa yang telah dipugar. Bangunan dengan tegel-tegel bermotif serta berkaca patri ini kini bertransformasi menjadi bangunan baru yang siap dikunjungi oleh wisatawan. Dok. Rumah Martha TilaarBagian dalam rumah induk Martha Tilaar di Gombong, Kebumen, Jawa Tengah. Roemah Martha Tilaar merupakan bangunan lama bergaya arsitektur neoklasik Eropa yang telah dipugar. Bangunan dengan tegel-tegel bermotif serta berkaca patri ini kini bertransformasi menjadi bangunan baru yang siap dikunjungi oleh wisatawan.
EditorWahyu Adityo Prodjo

Ia menceritakan sejak tahun 1970-an, Roemah Martha Tilaar sudah tak ditempati. Beberapa bagian rumah seperti atap, lantai, dan kaca rusak. Begitupun dengan rumput di halaman halaman yang tumbuh tak terawat.

“Rumput-rumput dan ilalang tinggi-tinggi. Jadi rumah utama ini yang ada dan paviliunnya. Kondisinya banyak lumayan kerusakannya. kebayangkan rusak di atap, plafon jebol, kaca patri pecah. interior dalam tegel itu ada juga yang rusak. beberapa ada yang rusak,” jelasnya

Namun, perlahan proses restorasi bangunan tua mengubah penampilan fisik. Kerusakan demi kerusakan diperbaiki. Lantai, plafon, dan atap diganti. Pihak pengelola Roemah Martha Tilaar pun menambah bangunan di sisi rumah utama.

“Kalau rusak ada yang kita bongkar dan kita satuin dan tambal. Bagian samping rumah kopi itu bikin baru karena ada kebutuhan. Kami buat aula untuk mengakomodir kebutuhan masyarakat,” tambahnya.

Bangunan tua yang dibangun tahun 1920 itu kini menjadi indah dengan cat putih dan krem yang mendominasi bangunan. Pohon manga dan berbagai tanaman obat menambah rindangnya suasana Roemah Martha Tilaar.

Rumah budaya yang jadi tempat wisata

Menjelajahi Roemah Martha Tilaar seperti masuk ke lorong waktu kehidupan Martha Tilaar. Di sudut kiri dari teras bangunan utama, wisatawan bisa melihat kamar tidur Martha Tilaar beserta keluarganya dahulu tinggal.

Di bagian dalam rumah utama, wisatawan bisa melihat replika barang-barang semasa Martha Tilaar tinggal.

“Barang-barang itu semua baru. Jadi gak ada barang-barang yang tertinggal kecuali itu meja abu untuk sembahyang. Itu satu-satunya yang masih ada. Kami berusaha merekonstruksi atmosfir rumah keluarga jaman dulu seperti apa. kita ada dokumentasi foto-foto, jadi mejanya seperti ini. biasanya kita bikin replikanya," ujarnya.

"Semua kecuali meja abu itu replika. Barang-barangnya Bu Martha juga kami bawa ke sini. Baju pengantin ibunya bu martha. Kadang kalau ada tamu suka dipindahkan,” papar Reza.

(Baca juga : Suka Wisata Pantai? Coba Liburan ke Kebumen)

Halaman:
Baca tentang


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Inggris Cabut Syarat Tes Perjalanan Bagi Turis yang Divaksinasi

Inggris Cabut Syarat Tes Perjalanan Bagi Turis yang Divaksinasi

Travel Update
10 Tempat Ngopi di Semarang, Ada Kafe dengan Bangunan Benteng

10 Tempat Ngopi di Semarang, Ada Kafe dengan Bangunan Benteng

Jalan Jalan
5 Tips Tidur Nyenyak Saat Bepergian, Coba Dengar Musik Santai

5 Tips Tidur Nyenyak Saat Bepergian, Coba Dengar Musik Santai

Travel Tips
4 Cara Mencegah Sakit Telinga Usai Naik Gunung

4 Cara Mencegah Sakit Telinga Usai Naik Gunung

Travel Tips
Terowongan Kendal Jakarta Kini Dihiasi Mural Seniman Jakarta-Berlin

Terowongan Kendal Jakarta Kini Dihiasi Mural Seniman Jakarta-Berlin

Jalan Jalan
Harga Tiket Bukit Jamur Ciwidey, Jam Buka, dan Jalan Menuju Lokasi

Harga Tiket Bukit Jamur Ciwidey, Jam Buka, dan Jalan Menuju Lokasi

Jalan Jalan
Upaya Pramuwisata Hadapi Pandemi, dari Alih Profesi hingga Adaptasi

Upaya Pramuwisata Hadapi Pandemi, dari Alih Profesi hingga Adaptasi

Travel Update
Promo 73 Tahun Garuda Indonesia, Ada Diskon Tiket 50 Persen

Promo 73 Tahun Garuda Indonesia, Ada Diskon Tiket 50 Persen

Travel Promo
Tips Pilih Kursi untuk Anak Saat Naik Pesawat agar Lebih Nyaman

Tips Pilih Kursi untuk Anak Saat Naik Pesawat agar Lebih Nyaman

Travel Tips
Bandara Halim Tutup Sementara, Citilink Alihkan Operasional ke Soekarno-Hatta

Bandara Halim Tutup Sementara, Citilink Alihkan Operasional ke Soekarno-Hatta

Travel Update
Satu Kapal Feri Per Hari Disiapkan untuk Travel Bubble Indonesia-Singapura

Satu Kapal Feri Per Hari Disiapkan untuk Travel Bubble Indonesia-Singapura

Travel Update
Minho SHINee Jadi 'Guide' untuk Gwanghwamun, Korea Selatan

Minho SHINee Jadi "Guide" untuk Gwanghwamun, Korea Selatan

Travel Update
Asita Sambut Baik Uji Coba Travel Bubble Indonesia-Singapura, tetapi...

Asita Sambut Baik Uji Coba Travel Bubble Indonesia-Singapura, tetapi...

Travel Update
Zeround EduPark Pangandaran Segera Buka, Kenalkan Aneka Jenis Reptil

Zeround EduPark Pangandaran Segera Buka, Kenalkan Aneka Jenis Reptil

Jalan Jalan
Berburu Kuliner Legendaris di Kwitang Jakarta Pusat, Ada Es Krim Baltic sejak 1939

Berburu Kuliner Legendaris di Kwitang Jakarta Pusat, Ada Es Krim Baltic sejak 1939

Jalan Jalan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.