Kompas.com - 22/02/2018, 22:00 WIB
Kolam terapi air panas dibangun di kawasan Kawah Papandayan, Garut, Jawa Barat, Kamis (29/6/2017). Pengunjung bisa menikmati terapi mandi air panas sambil melihat Kawah Papandayan. KOMPAS.COM/ARI MAULANA KARANGKolam terapi air panas dibangun di kawasan Kawah Papandayan, Garut, Jawa Barat, Kamis (29/6/2017). Pengunjung bisa menikmati terapi mandi air panas sambil melihat Kawah Papandayan.

GARUT, KOMPAS.com - Menteri Pariwisata Arief Yahya menilai bahwa Kabupaten Garut, Jawa Barat, bisa jadi destinasi wisata unggulan di Indonesia. Menurutnya, Garut sudah sejak lama dikenal sebagai Swiss-nya Jawa atau "Swiss Van Java" yang memiliki potensi alam yang spektakuler untuk dijadikan obyek wisata.

"Masyarakat Garutnya juga harus sadar wisata, dengan meningkatkan hospitality (kenyamanan) pada wisatawan," ungkap Arief seusai membuka gelaran event Gebyar Pesona Garut 2018 yang digelar di lapangan Ciateul di Desa Jayaraga, Kecamatan Tarogong Kidul, Kamis (22/2/2018).

Menurut Arief, agar pariwisata di Garut bisa maju dan tak tertinggal dari daerah lain, salah satu syaratnya adalah adanya kesadaran masyarakat Garut akan potensi wisata yang ada. Mental masyarakat pun harus bisa lebih ramah dan terbuka pada wisatawan.

Menteri Pariwisata Arief Yahya saat menaiki delman menuju tempat pembukaan Gebyar Pesona Budaya Garut, Selasa (22/2/2018)KOMPAS.com/Ari Maulana Karang Menteri Pariwisata Arief Yahya saat menaiki delman menuju tempat pembukaan Gebyar Pesona Budaya Garut, Selasa (22/2/2018)

Arief menegaskan, Kabupaten Garut tidak memiliki banyak pilihan untuk mengembangkan perekonomian masyarakat. Oleh karena itu, sektor pariwisata di Garut harusnya bisa menjadi nomor satu untuk bisa mengembangkan perekonomian masyarakat.

"Cara terbaik adalah show them the money (tunjukan ke masyarakat uangnya), tidak perlu banyak pidato, tunjukan nilai komersialnya, pekerjaan ini (sektor wisata) bisa membawa kesejahteraan," katanya.

Dari data yang ada di Kemenpar sendiri, lanjut Arief, jumlah kunjungan wisatawan ke Garut tiap tahunnya rata-rata untuk wisatawan mancanegara baru sekitar 2.000 orang dan wisatawan nusantara 600.000 orang.

Agar tingkat kunjungan bisa meningkat, cara yang paling efektif adalah dengan cara menunjukkan sektor wisata bisa menghasilkan uang bagi masyarakat. Dengan demikian, masyarakat dengan sendirinya mau mengembangkan potensi wisata di daerahnya.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Wisatawan melewati sisi Kawah Kereta yang termasuk di area Taman Wisata Alam Kawah Kamojang, Desa Laksana, Kecamatan Ibun, Kabupaten Bandung, Jawa Barat, Jumat (30/9/2016). Di Kawah Kereta, wisatawan bisa mendengar suara kawah seperti bunyi kereta api.KOMPAS.com / WAHYU ADITYO PRODJO Wisatawan melewati sisi Kawah Kereta yang termasuk di area Taman Wisata Alam Kawah Kamojang, Desa Laksana, Kecamatan Ibun, Kabupaten Bandung, Jawa Barat, Jumat (30/9/2016). Di Kawah Kereta, wisatawan bisa mendengar suara kawah seperti bunyi kereta api.

Selain itu, Arief juga menekankan pentingnya upaya pemerintah daerah dalam menangani praktik pungutan liar di tempat wisata. Karena, praktik ini kerap terjadi di tempat-tempat wisata. Praktik pungli dikhawatirkan membuat wisatawan tidak mau datang lagi.

"Soal pungli itu jadi tugas Pemda agar diberantas karena memang sangat mengganggu wisatawan," tuturnya.

Kesadaran masyarakat Garut akan potensi wisata yang dimiliki daerahnya, sebenarnya sudah dimiliki. Namun, belum semua bisa sadar potensi ekonomi dari sektor wisata ini.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X