Kompas.com - 19/10/2018, 21:07 WIB
Keindahan kaldera Gunung Rinjani dengan Danau Segara Anak dan gunung anakan Barujari menjadi salah satu daya tarik wisata di Pulau Lombok, Nusa Tenggara Barat. KOMPAS/Iwan SetiyawanKeindahan kaldera Gunung Rinjani dengan Danau Segara Anak dan gunung anakan Barujari menjadi salah satu daya tarik wisata di Pulau Lombok, Nusa Tenggara Barat.

JAKARTA, KOMPAS.com - Taman Nasional Gunung Rinjani (TNGR) bersama TNI, Polri, Basarnas, BPBD, penggiat wisata dan beberapa dinas pariwisata daerah telah melakukan survei terkini jalur pendakian Gunung Rinjani, pada 3-5 Oktober 2018.

Hasil pembahasan survei tersebut mendapatkan data-data kondisi terkini termasuk jumlah kerusakan, dan ancaman bahayanya untuk aktifitas wisata.

Dari siaran pers TNGR yang diterima KompasTravel, Kamis (18/10/2018), kondisi kerusakan di jalur pendakian Sembalun dan Senaru tergolong cukup parah.

Di jalur pendakian Sembalun terdapat 14 titik longsor 11 titik tanah retak. Sementara shelter yang terdata di jalur tersebut ada 12 dalam kondisi baik, satu unit rusak ringan, satu rusak sedang, dan satu shelter rusak berat.

Salah satu akses yang vital ialah sebuah jembatan beton dengan rantai besi dalam kondisi rusak berat. Namun, masih memungkinkan untuk dilewati.

Di jalur pendakian Senaru, kantor TNGR dalam kondisi rusak parah. Jalur pendakian Senaru terputus akibat longsor di bawah pelawangan Senaru.

Gapura pendakian di Jebag Gawah Senaru juga rusak, tetapi tergolong ringan, dibanding pos jaga di gerbang ini.

Di jalur ini terdapat 14 titik longsor dan retakan. Beberapa shelter di jalur ini pun dalam kondisi rusak ringan hingga berat. Mata air di pos II masih tersedia, tetapi tidak untuk mata air di pos III dan Cemara Lima.

Kepala Balai TNGR, Sudiyono menyimpulkan jalur pendakian Gunung Rinjani belum dapat dibuka, karena pertimbangan kondisi-kondisi tersebut, terutama antisipasi semakin parah di musim hujan.

"Dalam kondisi normal, pembukaan jalur pendakian Gunung Rinjani menuju Danau Segara Anak diperkirakan dapat dilakukan pada tahun 2020," pungkasnya dalam siaran pers tersebut.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.