8 Hal yang Dianggap Tabu saat Imlek - Kompas.com

8 Hal yang Dianggap Tabu saat Imlek

Kompas.com - 01/02/2019, 07:01 WIB
Pedagang musiman Hari Raya Imlek mulai padati kawasan Pecinan, Jalan Pancoran Raya, Glodok, Tamansari, Jakarta Barat pada Selasa (29/1/2019).KOMPAS.com/ RIMA WAHYUNINGRUM Pedagang musiman Hari Raya Imlek mulai padati kawasan Pecinan, Jalan Pancoran Raya, Glodok, Tamansari, Jakarta Barat pada Selasa (29/1/2019).


JAKARTA, KOMPAS.com - Hari raya Imlek dirayakan dengan meriah oleh masyarakat Tionghoa. Uniknya saaat hari raya Imlek ada berbagai hal yang dianggap tabu untuk dilakukan, dibeli, atau bahkan dimakan.

Kepercayaan akan hal tabu ini turun temurun dan dilakukan oleh generasi Tionghoa, meski sekalipun telah merantau jauh. Berikut ada enam hal yang dianggap tabu untuk dilakukan saat Imlek:

1. Makan Bubur

Dapat dipastikan sulit atau bahkan tidak ada bubur di meja makan orang Tionghoa saat merayakan Imlek. Bubur dianggap menghalangi rezeki dan mendatangkan kemiskinan. Jadi yang disantap biasanya selalu nasi padat.

2. Keramas

Mencuci rambut atau keramas juga dianggap tidak baik saat hari Imlek. Mencuci rambut diibaratkan menghapus atau mengurangi keberuntungan untuk sepanjang tahun berikutnya. Sama halnya jika potong rambut. Jadi biasanya keramas dilakukan hari sebelum Imlek.

3. Menyapu dan Buang Sampah

Biasanya sebelum tengah malam, sehari jelang Imlek rumah orang Tionghoa sudah bersih dan rapi. Sebab ada kepercayaan jika menyapu lantas membuang sampahnya pada hari pertama Imlek dapat membuat kesialan di rumah tersebut.

Ada juga kepercayaan yang mengatakan tindakan itu berarti membersihkan rezeki dari anggota keluarga di rumah.

4. Menjahit

Menjahit atau beraktivitas dengan jarum umumnya tidak dilakukan saat Imlek karena dianggap juga dapat memengaruhi rezeki menjadi buruk.

5. Mengucapkan Kata Buruk

Misalnya kata mati atau sial, karena dipercaya dengan menyebutkan kata tersebut saat Imlek berarti mendatangkan hal tersebut.

Warga membersihkan altar dan patung dewa di Vihara Dewi Welas Asih, Cirebon, Jawa Barat, Rabu (30/1/2019). Kegiatan tersebut sebagai persiapan menyambut perayaan tahun baru Imlek.ANTARA FOTO/DEDHEZ ANGGARA Warga membersihkan altar dan patung dewa di Vihara Dewi Welas Asih, Cirebon, Jawa Barat, Rabu (30/1/2019). Kegiatan tersebut sebagai persiapan menyambut perayaan tahun baru Imlek.
6. Membeli Buku

Membeli buku dihindari saat hari Imlek sampai Cap Go Meh, karena kata buku dalam Bahasa Mandarin "Shu" bunyinya sama dengan kata yang berarti "kalah". Jadi dianggap dapat membawa sial sepanjang tahun. Begitu pula biasanya menghindari memberi buku kepada orang saat Imlek.

7. Membeli Sepatu

Dalam bahasa Kanton, sepatu punya bunyi yang sama dengan 'kasar', sehingga diibaratkan perjalanan hidup justru tak mulus untuk sepanjang tahun. Jadi biasanya orang Tionghoa tidak akan membeli sepatu pada Hari Imlek sampai Cap Go Meh.

8. Menangis

Menangis dianggap sebagai lambang kesedihan dan hukuman, khususnya untuk anak-anak. Jadi biasanya pada hari Imlek sangat dihindari melakukan tindakan yang dapat menyebabkan tangis.


Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:

Close Ads X