Kadispar NTB Bantah Kabar 3 Kapal Pesiar Batal ke Lombok Akibat Sampah

Kompas.com - 12/03/2019, 14:09 WIB
Kapal pesiar berbendera Bahamas bersandar di Dermaga Samudera, Pelabuhan Tanjung Emas, Semarang, Jawa Tengah, Kamis (28/11/2018). ARSIP HUMAS PELINDO IIIKapal pesiar berbendera Bahamas bersandar di Dermaga Samudera, Pelabuhan Tanjung Emas, Semarang, Jawa Tengah, Kamis (28/11/2018).

KOMPAS.com - Kepala Dinas Pariwisata (Kadispar) Provinsi NTB, H. Lalu Mohammad Faozal membantah kabar mengenai batalnya 3 kapal pesiar bersandar di Lombok akibat sampah yang memenuhi bibir pantai.

“Tidak ada penjadwalan atau pembatalan kunjungan kapal pesiar ke Lombok,” ujar Faozal ketika dihubungi Kompas.com, Senin (11/3/2019).

Menurut Faozal, mengenai sampah dipesisir pantai pasca gempa di Lombok, pihaknya telah mengupayakan proses pembersihan secara rutin. Kegiatan pembersihan pantai itu dilakukan di sejumlah destinasi wisata di Lombok dibantu oleh berbagai komunitas peduli pantai.

“Kami Dispar Provinsi NTB merasa berita yang terkait gagalnya kapal pesiar masuk Lombok sangat merugikan dan jauh dari kenyataan yang ada dan tidak beralasan,” kata dia.

Baca juga: Narmada Botanic Garden, Kebun Bunga Matahari Instagenic di Lombok

Ia berharap seluruh lapisan masyarakat juga turut serta dalam upaya mengembalikan gairah pariwisata di Lombok.

Adapun kabar mengenai batalnya tiga kapal pesiar ke Lombok ini pertama kali disampaikan oleh General Manager PT Pelabuhan Indonesia (Pelindo) III Cabang Lembar Erry Ardiyanto.

"Sudah tiga dari 26 kapal pesiar yang membatalkan. Alasan utama adalah proses pemulihan setelah gempa dan masalah sampah," kata Erry, usai mengikuti upacara pelepasan peserta 'Ekspedisi Laskar Nusa 2019', di Pelabuhan Lembar, Kabupaten Lombok Barat, NTB, seperti dilansir dari Antara, Senin (11/3/2019).

Ia mengatakan, informasi pembatalan kunjungan tiga kapal pesiar tersebut diterima dari pihak agen kapal pesiar di Singapura. Masing-masing kapal pesiar rencananya mengangkut 1.500 hingga 2.000 wisatawan asing dari berbagai negara.

Diklarifikasi terkait hal ini, Erry mengatakan bahwa batalnya tiga kapal pesiar bersandar di Lombok bukan terjadi pada tahun ini, melainkan pada penghujung tahun 2018 setelah bencana gempa bumi baru saja melanda Lombok.

Baca juga: Perang Api, Tradisi Turun-Temurun Umat Hindu Lombok Sambut Nyepi

Ia mengatakan, meski batal bersandar ke Lombok, tiga kapal pesiar tersebut disebut mengalihkan destinasi wisatanya ke kawasan wisata sekitar Lombok.

“Betul (pembatalan terjadi pasca gempa) dan destinasi itu juga masih di Indonesia. (Isu) sampah kan sudah di penghujung tahun 2018. Sekarang saatnya Lombok untuk bangkit kembali,” ujar Erry saat dihubungi Kompas.com, Senin.

Ia mengatakan, saat ini kondisi pariwisata di Lombok kian membaik. Itu terbukti dari bersandarnya empat kapal pesiar dalam tiga bulan terakhir.

“Harapan kami semua terlibat untuk memajukan pariwisata. Hal tersebut terbukti sudah 4 kapal pesiar yang berkunjung di Pelabuhan Pulau Lombok melalui Pelabuhan Lembar NTB diTahun 2019. Kapal itu yaitu MV. Star Legend, MV. Aidavita, MV. Star Legend pada Januari 2019 dan MV Aidavita kembali bersandar di Lombok pada Februari 2019,” paparnya.

Baca juga: AirAsia Berencana Jadikan Lombok sebagai Hub Baru

Lebih lanjut Erry mengatakan, Pelindo III tengah mempersiapkan fasilitas penunjang lainya berupa dermaga di Terminal Gili Mas sepanjang 300 meter agar kapal pesiar yang membawa wisatawan asing dapat langsung bersandar dan dapat menikmati indahnya pemandangan alam di Pelabuhan Lembar.

“Rencananya pada tanggal 15 Maret 2019 Mendatang MV. Sun Princess akan berkunjung ke Lombok melalui Pelabuhan Lembar dengan estimasi wisatawan sebanyak 1500 Wisatawan,” pungkasnya.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Ada Vaccine Drive Thru di Bali, Rencana untuk Wisata Berbasis Vaksin

Ada Vaccine Drive Thru di Bali, Rencana untuk Wisata Berbasis Vaksin

Travel Update
7 Resor di Pulau Terpencil Indonesia, Pas untuk Mencari Kedamaian

7 Resor di Pulau Terpencil Indonesia, Pas untuk Mencari Kedamaian

Jalan Jalan
7 Danau Terindah di Indonesia yang Wajib Dikunjungi

7 Danau Terindah di Indonesia yang Wajib Dikunjungi

Jalan Jalan
5 Vila Terapung di Indonesia, Serasa di Maladewa

5 Vila Terapung di Indonesia, Serasa di Maladewa

Travel Tips
Dekat Danau Toba, Bandara Silangit Tingkatkan Kapasitas Penumpang Jadi 700.000 Per Tahun

Dekat Danau Toba, Bandara Silangit Tingkatkan Kapasitas Penumpang Jadi 700.000 Per Tahun

Travel Update
Seychelles Jajaki Kerja Sama Bidang Pariwisata dengan Bangka Belitung

Seychelles Jajaki Kerja Sama Bidang Pariwisata dengan Bangka Belitung

Travel Update
PHRI Jabar Soal Cuti Bersama 2021 Dipotong: Rugi dan Hanya Bisa Pasrah

PHRI Jabar Soal Cuti Bersama 2021 Dipotong: Rugi dan Hanya Bisa Pasrah

Travel Update
Cuti Bersama Dipangkas, Disparbud Kabupaten Bandung Imbau Berwisata di Tempat yang Dekat

Cuti Bersama Dipangkas, Disparbud Kabupaten Bandung Imbau Berwisata di Tempat yang Dekat

Travel Update
Cuti Bersama Dipotong, Kabupaten Bandung Targetkan Wisatawan Lokal

Cuti Bersama Dipotong, Kabupaten Bandung Targetkan Wisatawan Lokal

Travel Update
Kadispar Bali Dukung Cuti Bersama 2021 Dipotong, Ini Alasannya

Kadispar Bali Dukung Cuti Bersama 2021 Dipotong, Ini Alasannya

Travel Update
Jadwal KA dari Daop 1 Jakarta yang Sudah Bisa Berangkat

Jadwal KA dari Daop 1 Jakarta yang Sudah Bisa Berangkat

Travel Update
Sempat Kebanjiran, Perjalanan KA dari Daop 1 Jakarta Normal Kembali

Sempat Kebanjiran, Perjalanan KA dari Daop 1 Jakarta Normal Kembali

Travel Update
Perjalanan Internasional ke Inggris Dilarang Hingga 17 Mei 2021

Perjalanan Internasional ke Inggris Dilarang Hingga 17 Mei 2021

Travel Update
Ada Replika Howl's Moving Castle di Studio Ghibli Theme Park, Seperti Apa?

Ada Replika Howl's Moving Castle di Studio Ghibli Theme Park, Seperti Apa?

Travel Update
Danau Shuji Muara Enim, Wisata di Bekas Dapur Umum Pasukan Jepang

Danau Shuji Muara Enim, Wisata di Bekas Dapur Umum Pasukan Jepang

Jalan Jalan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X