Sensasi “Zero Waste” Ala Jepang dan Singapura Naik MRT Jakarta

Kompas.com - 04/04/2019, 20:06 WIB
Suasana Stasiun MRT Bundaran Hotel Indonesia, Jakarta, Senin (25/3/2019). MRT Jakarta resmi beroperasi setelah diresmikan Presiden Joko Widodo pada Minggu (24/3/2019). Layanan pada fase operasi tidak berbayar dari Stasiun Lebak Bulus hingga ke Stasiun Bundaran HI akan dimulai pada pukul 05.30 WIB hingga 22.30 WIB. KOMPAS.COM/KRISTIANTO PURNOMOSuasana Stasiun MRT Bundaran Hotel Indonesia, Jakarta, Senin (25/3/2019). MRT Jakarta resmi beroperasi setelah diresmikan Presiden Joko Widodo pada Minggu (24/3/2019). Layanan pada fase operasi tidak berbayar dari Stasiun Lebak Bulus hingga ke Stasiun Bundaran HI akan dimulai pada pukul 05.30 WIB hingga 22.30 WIB.

JAKARTA, KOMPAS.com – Beberapa saat lalu masyarakat Jakarta dikejutkan dengan ketidaktersediaan tempat sampah di stasiun-stasiun moda raya terpadu (MRT) Jakarta. Bahkan sampah sempat berserakan di sekitar stasiun karena masyarakat kebingnan mencari tempat sampah.

Ternyata PT. MRT sengaja tak meletakkan banyak tempat sampah di stasiun. Tempat sampah hanya ada di toilet dan di area ritel stasiun.

Bukan tanpa sebab, Corporate Secretary Division Head PT MRT Jakarta, Muhammad Kamaludin mengatakan, hal ini bermaksud menciptakan budaya zero waste atau meminimalisir jumlah sampah seperti yang telah diterapkan di negara lain.

“Di stasiun MRT itu tidak banyak tempat sampah karena kami ingin warga itu lifestyle-nya ketika masuk MRT, tidak bawa sampah,” kata dia.

“Seperti di Jepang Metro (Tokyo Metro), Singapore MRT juga,” lanjutnya.

Suasana Stasiun MRT Bundaran Hotel Indonesia, Jakarta, Senin (25/3/2019). MRT Jakarta resmi beroperasi setelah diresmikan Presiden Joko Widodo pada Minggu (24/3/2019). Layanan pada fase operasi tidak berbayar dari Stasiun Lebak Bulus hingga ke Stasiun Bundaran HI akan dimulai pada pukul 05.30 WIB hingga 22.30 WIB.KOMPAS.COM/KRISTIANTO PURNOMO Suasana Stasiun MRT Bundaran Hotel Indonesia, Jakarta, Senin (25/3/2019). MRT Jakarta resmi beroperasi setelah diresmikan Presiden Joko Widodo pada Minggu (24/3/2019). Layanan pada fase operasi tidak berbayar dari Stasiun Lebak Bulus hingga ke Stasiun Bundaran HI akan dimulai pada pukul 05.30 WIB hingga 22.30 WIB.
Pada Rabu (3/4/2019) Kompas.com berkesempatan mencoba berkeliling Jakarta dengan moda transportasi baru ibu kota ini.

Saat akan memasuki Stasiun Lebak Bulus petugas mengingatkan kami agar tak membuang sampah di lantai stasiun.

“Nanti sampahnya disimpan dulu ya Bapak Ibu, jangan dibuang sembarangan,” ujar petugas.

Kondisi stasiun saat ini memang sangat bersih. Saya melihat beberapa calon penumpang memasukkan plastik kemasan bekas makanannya ke dalam tas kemudian melanjutkan langkah ke depan tapping gate.

Sesampainya di peron, saya juga tak menemui penumpang meletakkan sampahnya di sembarang tempat.

“Saya nanti buang kalau udah nemu tempat sampah aja makanya saya masukin di dalam tas. Kan di sini (stasiun) memang enggak banyak tempat sampah kan,” ujar Esti yang baru saja memasukkan sampah plastik ke dalam tasnya.

“Saya sih emang enggak bawa sampah, kan perjalanannya paling sebentar aja ke Blok M, jadi daripada repot bawa sampah. Saya tadi udah buang sampah di Halte Lebak Bulus,” ujar penumpang lain bernama Zaki.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X