Kompas.com - 15/04/2019, 15:42 WIB

 KOMPAS.com – Berada di balik megahnya Gedung Jaya di Jalan Thamrin, Jakarta Pusat, Jaya Pub “bersembunyi”. Sejak lima tahun lalu, pub tertua di Jakarta ini telah berpindah lokasi. Sebelumnya Jaya Pub berada di dekat Sungai Cideng tepatnya di sisi timur Gedung Jaya, lebih dekat dengan jalan raya.

Kami membuka sebuah pintu kaca berwarna gelap. Di sana tertempel beragam peraturan bagi pengunjung : “no weapons (dilarang membawa senjata), no drugs (dilarang membawa narkoba), no fighting (dilarang berkelahi), no flip flops (dilarang memakai sandal jepit), no public nudity (dilarang telanjang di muka umum).”

Setelah pintu dibuka, ada sebuah tangga menuju pintu masuk pub. Di sisi kanan dan kiri tangga kami melihat beragam foto lawas mulai dari foto personel The Beatels yang tengah menyeberang di zebra cross Abbey Road hingga foto-foto musisi reggae berkebangsaan Jamaika, Bob Marley.

Tangga masuk menuju Jaya Pub yang terletak di Jalan Thamrin, Jakarta Pusat.Kompas.com/SHERLY PUSPITA Tangga masuk menuju Jaya Pub yang terletak di Jalan Thamrin, Jakarta Pusat.
Memasuki pub, kami melihat lebih banyak lukisan tua. Mulai dari foto lama Elvis Presley, Marilyn Monroe, Charlie Caplin, hingga vokalis group band Queen, Freddie Mercury.

Wirda, seorang pelayan yang telah bekerja selama 30 tahun di Jaya Pub mengatakan, lukisan-lukisan tersebut adalah koleksi pribadi pemilik pub, artis senior Frans Tumbuan yang juga merupakan suami penyanyi senior Rima Melati.

Malam itu Wirda menggunakan kemeja putih lengan panjang yang dilapisi rompi berwarna hitam. Ia memadukan pakaiannya itu dengan celana warna hitam dan sepatu pantofel. Tak lupa selembar celemek warna hitam melingkar di pinggangnya.

“Kata bos ini seragam ala pelayan pub Eropa. Dari dulu seragamnya ya tetap seperti ini, tidak pernah ganti model walaupun kalau zaman sekarang kan pelayan pub udah pada pakai rok mini,” ujar Wirda.

Wirda, pelayan yang telah bekerja selama 30 tahun di Jaya Pub, Jakarta Pusat.Kompas.com/SHERLY PUSPITA Wirda, pelayan yang telah bekerja selama 30 tahun di Jaya Pub, Jakarta Pusat.
Meja untuk para pengunjung terbuat dari kayu dengan bentuk persegi. Kursinya pun terbuat dari kayu dengan bentuk tegak menyerupai angka 4 terbalik.

Di atas meja setangkai mawar palsu yang mulai tertutup debu terpasang di sebuah vas kaca. Kemudian asbak, sendok, hingga pisau disusun dengan rapi di sekitar vas bunga.

Dinding hingga lantai pub dilapisi dengan kayu. Kemudian di dinding pub terpasang cermin yang dihiasi berbagai tulisan epik.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.