KILAS

Targetkan Kunjungan 18 Juta Wisman, Menpar Beberkan Strateginya

Kompas.com - 15/05/2019, 11:04 WIB
Menteri Pariwisata saat melantik beberapa pejabat di lingkup Kementerian Pariwisata di Balairung Soesilo Soedarman, Kantor Kemenpar, Selasa (14/5/2019). Dok. KemenparMenteri Pariwisata saat melantik beberapa pejabat di lingkup Kementerian Pariwisata di Balairung Soesilo Soedarman, Kantor Kemenpar, Selasa (14/5/2019).

KOMPAS.com - Diperkirakan kunjungan wisatawan mancanegara ( wisman) hingga akhir 2019 ini dapat mencapai 18 juta wisman dengan devisa jauh melampaui Crude Palm Oil (CPO), yaitu 7,6 miliar - 18 miliar dollar AS.

Hal tersebut disampaikan langsung oleh Menteri Pariwasata (Menpar), Arief Yahya usai melantik Pejabat Administrator, Pejabat Pengawas, Pejabat Fungsional, dan Pejabat Badan Pelaksana Otoritas di lingkup Kementerian Pariwasata (Kemenpar) di Balairung Soesilo Soedarman, Kantor Kementerian Pariwisata (Kemenpar), Selasa (14/5/2019).

“Saya sudah sampaikan angka ini kepada Presiden Joko Widodo ketika Presiden menanyakan proyeksi pariwisata tahun ini,” kata Arief seperti dalam keterangan tertulisnya.

Kendati angka proyeksi tersebut masih di bawah target yang ditetapkan yakni sebesar 20 juta, namun Arief optimistis. Sebab selama lima tahun ini, pariwisata Indonesia mampu menunjukkan pertumbuhan dua kali lipat atau rata-rata di atas 20 persen pertahun.

“Ketika pertama kali saya menjabat Menteri Pariwisata pada 2015, kunjungan wisman ketika itu sebesar 9 juta, kemudian dalam perjalanan lima tahun melonjak hingga 18 juta atau tumbuh dua kali lipat,” ungkap Menpar.

Bahkan, ditambahkan oleh Menpar, tahun lalu posisi devisa pariwisata pernah menyamai CPO yang selama ini merupakan penyumbang devisa terbesar di Indonesia.

Saat itu pariwisata menghasilkan devisa mencapai 16,1 miliar dolar AS dari kunjungan sebanyak 16,4 juta wisman. Sedangkan devisa dari batubara stabil berada di posisi ketiga.

“Kalau dahulu di era 1980-an ketika minyak dan gas (migas) berjaya, kita menyebut dua sumber terbesar devisa yaitu migas dan nonmigas, sekarang kita ubah sumber devisa pariwisata dan nonpariwisata,” tambahnya.

Luncurkan empat program realistis

Demi mewujudkan proyek Kemenpar tersebut, Menpar bersama stakeholder pariwisata akan menjalankan empat program realistis, yaitu border tourism, hot deal, tourism hub, dan Low Cost Carrier Terminal ( LCCT).

“Dari program border tourism kami proyeksikan akan mendapat 3,4 juta wisman. Bila tahun lalu sebesar 18 persen, diproyeksikan naik menjadi 20 persen dari target wisman tahun ini,” kata Menpar yakin.

Halaman:
Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Sejarah Rempah di Indonesia, Ada Pengaruh dari India, Spanyol, dan Portugis

Sejarah Rempah di Indonesia, Ada Pengaruh dari India, Spanyol, dan Portugis

Makan Makan
Longgarkan Lockdown, Restoran dan Kafe di Selandia Baru Buka Kembali Termasuk McDonald's dan KFC

Longgarkan Lockdown, Restoran dan Kafe di Selandia Baru Buka Kembali Termasuk McDonald's dan KFC

Makan Makan
Apa Bedanya Biji Kopi Robusta dan Arabika? Mulai dari Bentuk, Rasa, sampai Proses Pengolahan

Apa Bedanya Biji Kopi Robusta dan Arabika? Mulai dari Bentuk, Rasa, sampai Proses Pengolahan

Makan Makan
Hari Susu Sedunia 2020, Apa Bedanya Susu UHT dengan Susu Pasteurisasi?

Hari Susu Sedunia 2020, Apa Bedanya Susu UHT dengan Susu Pasteurisasi?

Makan Makan
Gandeng Bali Paragon Resort Hotel, Kemenparekraf Sediakan 346 Kamar untuk Nakes

Gandeng Bali Paragon Resort Hotel, Kemenparekraf Sediakan 346 Kamar untuk Nakes

Whats Hot
Hari Susu Sedunia 2020, Sejak Kapan Manusia Mulai Minum Susu?

Hari Susu Sedunia 2020, Sejak Kapan Manusia Mulai Minum Susu?

Makan Makan
Hari Susu Sedunia 2020, Kenapa Lembang Jadi Daerah Penghasil Susu Pertama di Indonesia?

Hari Susu Sedunia 2020, Kenapa Lembang Jadi Daerah Penghasil Susu Pertama di Indonesia?

Makan Makan
Bali Paragon Resort Hotel Siapkan 297 Kamar untuk Tenaga Medis

Bali Paragon Resort Hotel Siapkan 297 Kamar untuk Tenaga Medis

Whats Hot
Negara-negara di ASEAN Bisa Jadi Contoh Indonesia Sebelum Buka Pariwisata

Negara-negara di ASEAN Bisa Jadi Contoh Indonesia Sebelum Buka Pariwisata

Whats Hot
Virtual Tour Mendaki Gunung Rinjani, Peserta Pakai Jaket Gunung

Virtual Tour Mendaki Gunung Rinjani, Peserta Pakai Jaket Gunung

Jalan Jalan
Liburan ke Jeju, Yuk Nginap di Resor Legend of the Blue Sea

Liburan ke Jeju, Yuk Nginap di Resor Legend of the Blue Sea

Jalan Jalan
Angkasa Pura II Perpanjang Pembatasan Penerbangan hingga 7 Juni

Angkasa Pura II Perpanjang Pembatasan Penerbangan hingga 7 Juni

Whats Hot
Bali Tak Kunjung Buka Pariwisata, Apa Alasannya?

Bali Tak Kunjung Buka Pariwisata, Apa Alasannya?

Whats Hot
Bali Perlu Inovasi Pariwisata untuk Hadapi New Normal

Bali Perlu Inovasi Pariwisata untuk Hadapi New Normal

Whats Hot
Kisah Unik Desa Pancasila di Kaki Gunung Tambora, Seperti Apa?

Kisah Unik Desa Pancasila di Kaki Gunung Tambora, Seperti Apa?

Jalan Jalan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X