Pantai Dato, Surga Tersembunyi di Sulawesi Barat

Kompas.com - 13/06/2019, 11:30 WIB
Wisatawan di Pantai Dato, Kecamatan Baggae Timur, Kabupaten Majene, Sulawesi Barat. Air yang jernih serta panorama alam bawah lautnya yang indah menjadikan tempat ini sebagai tempat favorit warga untuk berwisata bersama keluarga.KOMPAS.com/JUNAEDI Wisatawan di Pantai Dato, Kecamatan Baggae Timur, Kabupaten Majene, Sulawesi Barat. Air yang jernih serta panorama alam bawah lautnya yang indah menjadikan tempat ini sebagai tempat favorit warga untuk berwisata bersama keluarga.

KOMPAS.com - Hamparan pasir putih lembut, deretan batu karang di sepanjang garis pantai, hingga air laut berwarna kebiruan.

Itulah gambaran pesona yang dimiliki Pantai Dato. Pantai kebanggaan warga Kabupaten Majene, Sulawesi Barat (Sulbar).

Sepanjang garis Pantai Dato merupakan rumah bagi berbagai jenis kepiting dan kerang. Selain itu, perairan lepas pantainya pun relatif tenang.

Dengan semua kelebihan yang dimiliki, pantai ini cocok untuk segala jenis wisata pantai, seperti bermain pasir, memancing, hingga berenang.

Pemilik hobi snorkeling dan menyelam juga akan dimanjakan oleh Pantai Dato. Sebab, kondisi bawah laut pantai ini masih terjaga baik dengan terumbu karang alami.

Baca jugaPantai Bara, Tempat Menyepi di Ujung Tanjung Bira

Berbagai ikan warna-warni dan penghuni laut lainnya juga dapat dengan mudah ditemukan.

"Pantai ini masih alami dan terjaga dengan baik, sehingga menarik minat wisatawan untuk berkunjung. Terutama pada hari-hari libur," ucap Kepala Dinas Budaya dan Pariwisata (Kadisbudpar) Majene Andi Beda Basharoe, Rabu (12/9/2019).

Faslitas penunjang lainnya, seperti rumah makan, juga sudah dimiliki.

Di sini terdapat sejumlah pedagang yang menawarkan aneka macam kuliner dengan menu tradisional Majene dengan harga bersahabat.

Potensi besar

Sebagai pantai yang masih jauh dari sorotan, Pantai Dato dinilai memiliki potensi luar biasa dan layak menjadi rujukan baru bagi wisatawan.

"Potensinya bukan saja dari destinasi alam, tetapi juga destinasi sejarah dan budaya. Namun, saat ini masih terbatas kunjungan wisatawan lokal dari Majene dan sekitarnya," terang Kepala Subbidang (Kasubbid) Pengembangan Ekonomi Kerakyatan Badan Perencanaan Pembangunan Daerah (Bappeda) Majene Irwan Susanto.

Akan tetapi, menurut Irwan, dampak dari hadirnya wisatawan lokal cukup bisa membantu membangun ekonomi masyarakat sekitar.

Halaman:
Punya opini tentang artikel yang baru Kamu baca? Tulis pendapat Kamu di Bagian Komentar!


Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Terkini Lainnya

Close Ads X