Kompas.com - 04/11/2019, 18:00 WIB


JAKARTA, KOMPAS.com – Anak-anak sekitar usia 10 tahun tampak berlenggak-lenggok di atas panggung dalam hari perayaan ulang tahun Gereja Tugu ke 271, Minggu (3/11/2019).

Tampak pakaian aksen Portugis yang penuh warna dipakai anak-anak itu, mereka menari dengan lincahnya. Nama tarian yang dimainkan adalah Tari Noni Tugu.

Menurut budayawan Kampung Tugu sekaligus pemimpin kelompok musik Orkes Keroncong Tugu Cafrinho, Guido Quiko, Tari Noni Tugu tengah dikembangkan oleh masyarakat Kampung Tugu.

Tarian ini belum lama ada di Kapung Tugu, Jakarta Utara. Namun telah lama ada di Malaka dan dimainkan oleh orang-orang Portugis yang ada di sana.

Baca juga: Menelusuri Kampung Tugu, Jejak Portugis di Utara Jakarta

“Jadi ini Tari Noni Tugu, ini satu lagi budaya yang lagi kami angkat, kami ingin kembangkan itu tarian. Tarian ini sebenarnya dulu tidak ada di Tugu, hanya ada di Malaka, karena kami sebagai keturunan Portugis yang ada di Asia, dulu di Malaka lalu diasingkan ke Batavia,” kata Guido kepada Kompas.com, Minggu (3/11/2019).

Guido melanjutkan, orang Portugis di Malaka, Malaysia tetap mempertahankan kebudayaan Portugisnya dengan cara melestarikan tarian dan bahasa Kreol.

“Tahun 1641 kan Belanda merebut Benteng Portugis di Malaka, tetapi Malaka sendiri mereka mempertahankan bahasa, tarian, lagu-lagu itu mereka dengan bahasa Portugis Kreol artinya Portugis yang sudah melebur begitu,” tambahnya.

Anak-anak Kampung Tugu yang menampilkan tarian Noni Tugu berfoto bersama dengan peserta tur Kampung Tugu usai penampilan, Minggu (3/11/2019).Nicholas Ryan Aditya Anak-anak Kampung Tugu yang menampilkan tarian Noni Tugu berfoto bersama dengan peserta tur Kampung Tugu usai penampilan, Minggu (3/11/2019).

Ia mengakui jika tarian Noni Tugu ini baru saja dikembangkan dua tahun belakangan. Guido mengajak anak-anak dari Kampung Tugu untuk melestarikan kebudayaan orang Portugis yang ada di Malaka untuk dibawakan di kampung ini.

Tarian Noni Tugu berasal dari pertemuan antara Guido dengan orang Portugis yang ada di Malaka. Saat itu, orang Portugis Malaka memintanya untuk berbuat sesuatu yaitu menciptakan kebudayaan baru di Kampung Tugu.

“Waktu itu mereka minta kami berbuat sesuatu, menciptakan sebuah kebudayaan baru atau menciptakan potensi-potensi yang ada di Kampung Tugu ini untuk dikembangkan. Lalu kami akan laporkan kegiatan-kegiatan ini ke pemerintah daerah terutama Dinas Pariwisata dan Kebudayaan,” ujar Guido.

Para perempuan remaja Kampung Tugu menampilkan tarian Noni Tugu dalam rangkaian perayaan ulang tahun Gereja Tugu ke 271, Minggu (3/11/2019).Nicholas Ryan Aditya Para perempuan remaja Kampung Tugu menampilkan tarian Noni Tugu dalam rangkaian perayaan ulang tahun Gereja Tugu ke 271, Minggu (3/11/2019).

Rencananya, tarian ini akan terus dikembangkan di Kampung Tugu. Guido berharap dengan adanya pengembangan ini, Tari Noni Tugu juga dapat diakui Indonesia bahkan dunia.

Sekadar informasi, Tari Noni Tugu ini tak hanya dimainkan oleh anak-anak melainkan sampai anak usia remaja.

Anak remaja menari dengan diiringi musik-musik Portugis. Menikmati tarian ini, penonton seperti diajak merasakan suasana Portugis zaman dulu.

Baca juga: 5 Kuliner Khas Kampung Tugu yang Hanya Bisa Ditemukan Saat Hari Besar

“Ya ini keturunan Portugis yang punya komunitas itu ya cuman Kampung Tugu, yang kita lahir, berkembang sampai ratusan tahun. Kalau di lain tempat ada juga di Nusa Tenggara Timur, Aceh, Ambon, mereka punya keturunan Portugis tetapi mereka tidak punya komunitas,” katanya.

Guido berkaca pada orang Portugis di Malaka, mereka memiliki tulisan yang terpampang jelas nama Kampung Portugis Malaka.

Hal ini yang diharapkan Guido mewakili masyarakat Kampung Tugu. Ia berharap nantinya akan terpampang jelas tulisan Kampung Portugis Tugu di sini.

Penampilan remaja Kampung Tugu ketika membawakan Tarian Noni Tugu dalam perayaan hari ulang tahun Gereja Tugu ke 271, Minggu (3/11/2019).Nicholas Ryan Aditya Penampilan remaja Kampung Tugu ketika membawakan Tarian Noni Tugu dalam perayaan hari ulang tahun Gereja Tugu ke 271, Minggu (3/11/2019).

“Ini sebagai penunjuk identitas bahwa kami keturunan Portugis. Di sini akan saya buat penyebutannya lagi saya udah pernah ngomong ke dinas bahwa Kampung Tugu jangan cuma Kampung Tugu saja dikasih nama, tetapi tulis Kampung Portugis Tugu, itu yang kami ingini,” jelasnya.

Harapan-harapan itu sebenarnya tidak lepas dari resminya Gereja Tugu menjadi cagar budaya DKI Jakarta.

Menurut Guido, terdapat tiga budaya lagi di Kampung Tugu yang termasuk Warisan Budaya Tak Benda. Adapun tiga budaya itu di antaranya, Keroncong Tugu tahun 2016, Rabo-rabo, dan Mandi-mandi masuk menjadi tambahan pada 15 Agustus 2019.

Selain itu Keroncong Tugu juga mendapatkan anugerah budaya dari Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan pada saat kepemimpinan Menteri Pendidikan Muhadjir Effendy.

Baca juga: Mengenal Keroncong Tugu, Musik Portugis-Betawi yang Membius Batavia

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Festival Golo Koe di Labuan Bajo, Tampilkan Keunggulan Kopi Colol

Festival Golo Koe di Labuan Bajo, Tampilkan Keunggulan Kopi Colol

Travel Update
Festival Kuliner dan Budaya Minangkabau Digelar di Bekasi Akhir Agustus 2022

Festival Kuliner dan Budaya Minangkabau Digelar di Bekasi Akhir Agustus 2022

Travel Update
Rekomendasi 10 Destinasi Wisata di Trenggalek yang Wajib Dikunjungi

Rekomendasi 10 Destinasi Wisata di Trenggalek yang Wajib Dikunjungi

Jalan Jalan
Liburan 2 Hari 1 Malam ke Sumatera Barat, Ini Total Biayanya

Liburan 2 Hari 1 Malam ke Sumatera Barat, Ini Total Biayanya

Travel Tips
5 Wisata Jakarta dan Sekitarnya dengan Promo Spesial 17 Agustus

5 Wisata Jakarta dan Sekitarnya dengan Promo Spesial 17 Agustus

Travel Promo
Lumba-lumba Muncul di Pantai Tiga Warna Malang, Dianggap Kejadian Langka

Lumba-lumba Muncul di Pantai Tiga Warna Malang, Dianggap Kejadian Langka

Travel Update
Upacara HUT ke-77 RI Akan Digelar di Tengah Laut Pantai Baron Yogyakarta

Upacara HUT ke-77 RI Akan Digelar di Tengah Laut Pantai Baron Yogyakarta

Travel Update
17 Tempat Wisata Bandung Selatan, Bisa Kemah di Alam Terbuka

17 Tempat Wisata Bandung Selatan, Bisa Kemah di Alam Terbuka

Jalan Jalan
Panduan Naik Jip Menyusuri Ngarai Sianok, Harga dan Rutenya

Panduan Naik Jip Menyusuri Ngarai Sianok, Harga dan Rutenya

Travel Promo
Absen 2 Tahun, Kontes Roket Air Taman Pintar Yogyakarta Digelar Lagi

Absen 2 Tahun, Kontes Roket Air Taman Pintar Yogyakarta Digelar Lagi

Travel Update
5,9 Juta Wisatawan Kunjungi Malang Sepanjang 2022

5,9 Juta Wisatawan Kunjungi Malang Sepanjang 2022

Travel Update
Wisata Petik Stroberi di Lereng Gunung Singgalang

Wisata Petik Stroberi di Lereng Gunung Singgalang

Jalan Jalan
15 Hotel Dekat Malioboro, Instagramable dan Nyaman buat Nginap

15 Hotel Dekat Malioboro, Instagramable dan Nyaman buat Nginap

Travel Promo
Mengapa Pendakian Gunung Gede Pangrango Tutup Saat 17 Agustus?

Mengapa Pendakian Gunung Gede Pangrango Tutup Saat 17 Agustus?

Travel Update
Wisata Sejarah Bakal Hadir di Kota Malang, Pemkot Siapkan Penataan Kawasan Kayutangan

Wisata Sejarah Bakal Hadir di Kota Malang, Pemkot Siapkan Penataan Kawasan Kayutangan

Travel Update
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.