Bagaimana Nasib Hotel untuk Tenaga Medis Saat Pandemi Corona Berakhir?

Kompas.com - 12/06/2020, 13:50 WIB
Hotel Mercure Cikini yang akan menjadi akomodasi tambahan untuk tenaga medis tangani Covid-19. Dokumentasi Biro Komunikasi KemenparekrafHotel Mercure Cikini yang akan menjadi akomodasi tambahan untuk tenaga medis tangani Covid-19.

JAKARTA, KOMPAS.comAccor Hotels meminjamkan 18 propertinya sebagai tempat tinggal sementara untuk tenaga medis Covid-19.

Adapun 18 hotel tersebut dipinjamkan melalui kolaborasi dengan berbagai pihak seperti Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Kemenparekraf) dan Habitat for Humanity.

Baca juga: Cerita di Balik Solidaritas Hotel untuk Tenaga Medis Covid-19

Hal ini dilakukan karena banyak tenaga medis yang tidak bisa pulang karena mendapatkan stigma dari masyarakat, serta takut membawa virus ke lingkungan tempat tinggal.

Seluruh hotel yang dijadikan sebagai tempat tinggal sementara para tenaga medis memiliki standar operasional prosedur (SOP) yang sudah ditetapkan oleh WHO dan Kementerian Kesehatan (Kemenkes).

Adapun beberapa SOP yang dimaksud adalah pemberlakuan jaga jarak dan persediaan sarung tangan sintetis dan hand sanitizer di meja resepsionis.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Adi Satria, VP Sales Marketing Accor Malaysia, Indonesia, dan Singapura, menuturkan, protokol kesehatan tersebut tidak hanya berlaku di hotel-hotel yang dijadikan untuk tempat tinggal para tenaga medis.

“Kami perhatikan semua dan tetap konsisten. Kalau dilihat, tamu biasa mungkin lebih berisiko dari tenaga medis,” kata Adi dalam sebuah konferensi pers virtual, Rabu (10/6/2020).

Adi mengatakan, seluruh tenaga medis melalui serangkaian protokol kesehatan yang lebih ketat di rumah sakit masing-masing sebelum menginap.

Baca juga: PHRI Rilis Buku Panduan Protokol Hotel dan Restoran Era New Normal, Seperti Apa?

Hal tersebut merupakan bagian dari langkah pencegahan membawa virus corona ke hotel. Bagi hotel yang nanti diperuntukkan bagi wisatawan, protokol tidak berubah dan akan sama.

Kendati demikian, Adi menuturkan ada kemungkinan mereka akan berlakukan syarat baru guna menyaring wisatawan berstatus orang tanpa gejala (OTG).

Halaman:
Baca tentang


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.