Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Transportasi Kurang Optimal, Pengaruhi Okupansi Hotel-hotel di Jabar

Kompas.com - 26/05/2023, 13:16 WIB
Sania Mashabi,
Nabilla Tashandra

Tim Redaksi

KOMPAS.com - Akses transportasi yang masih kurang optimal di Jawa Barat dengan provinsi tetangga, DKI Jakarta, ternyata juga memengaruhi okupansi hotel di daerah tersebut. 

Ketersediaan transportasi dinilai sudah cukup memadai, namun kurang terkoneksinya transportasi antarprovinsi disebut memunculkan kendala jarak dan kemacetan, terutama terhadap daerah-daerah di Jawa Barat yang bukan termasuk Jabodetabek. 

"Akses ke Jawa Barat itu memadai tapi kurang terkoneksi," kata Pengurus Perhimpunan Hotel dan Restoran Indonesia Jawa Barat (PHRI Jabar) Cita Hepiningtias saat ditemui di The Sultan Hotel and Residence, Jakarta Pusat, Kamis (25/5/2023).

Baca juga:

Begitu pula dengan kehadiran Bandara Kertajati di Kabupaten Majalengka, Jawa Barat.

Menurut Cita, lokasi bandara terbesar kedua di Indonesia tersebut kurang strategis dan jauh untuk bisa sampai ke tempat-tempat wisata.

Jarak yang jauh dan lalu lintas yang terkadang macet membuat kunjungan wisatawan mancanegara (wisman) ke Jawa Barat juga menjadi tidak terlalu signifikan.

Sebagian wisman yang hendak berkunjung ke Jawa Barat, utamanya Bandung, kemudian lebih memilih mendarat di Bandara Soekarno--Hatta, Tangerang, Banten.

Baca juga: Apakah Boleh Menerima Tamu di Hotel? Simak 5 Aturannya

Namun, pada wisman tersebut kerap terjebak macet di perjalanan menuju Bandung. 

"Kayak kami ada acara internasional di hotel, pesertanya (dari) Malaysia, mereka sampai Bandungnya telat banget karena macet di Jakarta," imbuhnya.

Okupansi hotel belum membaik

Dalam kesempatan yang sama, Wakil Ketua PHRI Jawa Barat Derry Septiadi mengatakan tingkat okupansi hotel di Jawa Barat pascapandemi Covid-19 belum pulih.

Menurutnya, tingkat okupansi hotel di Jawa Barat dari Januari hingga Mei 2023 masih berkisar pada angka 30 hingga 60 persen.

"Okupansinya, dari data Disbudpar maupun dari anggota (PHRI Jabar) di Kota Bandung, sekarang di atas 50 dan di bawah 60 persen. Tapi kalau daerah lain rata-rata 30 persen masih berat," kata Derry pada kesempatan yang sama. 

Baca juga:

Salah satu daerah di Jabar  yang okupansinya masih belum pulih adalah Pangandaran. Salah satu penyebabnya diduga karena isu alam, seperti gelombang tinggi.

Namun secara umum, penyebab okupansi hotel di Jawa Barat masih belum maksimal menurutnya juga dipengaruhi saja karena faktor kurangnya promosi, destinasi, transportasi, dan kenyamanan saat berada di kota tersebut.

Kendati demikian ada daerah lainnya selain Bandung yang tingkat okupansinya sudah cukup baik meski masih di bawah 50 persen seperti Cirebon.

"Agak bagus, tapi masih di bawah 50 persen," ucap dia.

 
 
 
View this post on Instagram
 
 
 

A post shared by Kompas Travel (@kompas.travel)

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Itinerary Seharian di Danau Maninjau, Bisa Kemana Aja?

Itinerary Seharian di Danau Maninjau, Bisa Kemana Aja?

Itinerary
Museum Rumah Kelahiran Buya Hamka: Lokasi, Jam Buka, Harga Tiket Terkini

Museum Rumah Kelahiran Buya Hamka: Lokasi, Jam Buka, Harga Tiket Terkini

Jalan Jalan
Wahana Baru Garden Trem di Wisata Selecta Kota Batu Diserbu Pengunjung

Wahana Baru Garden Trem di Wisata Selecta Kota Batu Diserbu Pengunjung

Travel Update
Bukit Paralayang, Favorit Baru Saat Libur Lebaran di Gunungkidul

Bukit Paralayang, Favorit Baru Saat Libur Lebaran di Gunungkidul

Travel Update
85.000 Orang Berkunjung ke Pantai Anyer Selama 2 Hari Libur Lebaran

85.000 Orang Berkunjung ke Pantai Anyer Selama 2 Hari Libur Lebaran

Travel Update
KAI Tambah Kereta Yogyakarta-Gambir PP untuk Arus Balik Lebaran 2024

KAI Tambah Kereta Yogyakarta-Gambir PP untuk Arus Balik Lebaran 2024

Travel Update
Sri Sultan HB X Gelar 'Open House' untuk Umum Pekan Depan

Sri Sultan HB X Gelar "Open House" untuk Umum Pekan Depan

Travel Update
5 Agenda TMII Hari Ini: Atraksi Bakar Batu Papua dan Air Mancur Menari Spesial

5 Agenda TMII Hari Ini: Atraksi Bakar Batu Papua dan Air Mancur Menari Spesial

Travel Update
Bandara Ngurah Rai Layani 69.000 Penumpang Hari Ini, Puncak Arus Balik 

Bandara Ngurah Rai Layani 69.000 Penumpang Hari Ini, Puncak Arus Balik 

Travel Update
10 Kereta Api Jarak Jauh Favorit untuk Angkutan Lebaran 2024

10 Kereta Api Jarak Jauh Favorit untuk Angkutan Lebaran 2024

Travel Update
6 Aktivitas di Wisata Panorama Boyolali, Mandi di Air Terjun

6 Aktivitas di Wisata Panorama Boyolali, Mandi di Air Terjun

Travel Tips
Libur Lebaran, Wisatawan di Gunungkidul Sudah Mencapai 60.000 Orang

Libur Lebaran, Wisatawan di Gunungkidul Sudah Mencapai 60.000 Orang

Hotel Story
 Viral Video Turis Indonesia Rusak Pohon Sakura di Jepang, Ini Etikanya

Viral Video Turis Indonesia Rusak Pohon Sakura di Jepang, Ini Etikanya

Travel Update
8 Syarat Mendaki Gunung Slamet usai Lebaran 2024, Wajib Surat Sehat

8 Syarat Mendaki Gunung Slamet usai Lebaran 2024, Wajib Surat Sehat

Travel Update
6 Tempat Wisata di Cicalengka Dekat Stasiun, Naik Motor 10 Menit

6 Tempat Wisata di Cicalengka Dekat Stasiun, Naik Motor 10 Menit

Jalan Jalan
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com