Salin Artikel

Panduan Lengkap Wisata ke Air Terjun Grenjengan Kembar Magelang

MAGELANG, KOMPAS.com – Gunun Merbabu ternyata memiliki obyek wisata air terjun dengan aliran ganda yang menawan di lerengnya. Air terjun yang unik itu bernama Grenjengan Kembar

Tentu air terjun ini bisa menjadi alternatif tujuan wisata yang bisa dikunjungi di kawasan lereng Gunung Merbabu. Memang saat ini ada banyak obyek wisata yang tersebar di sana, salah satunya hutan pinus nan Instagramable.

Selain sejuknya udara khas pegunungan, kamu juga akan disuguhkan dengan segarnya aliran air terjun yang berasal dari Gunung Merbabu. Meski datang siang hari, air akan terasa dingin dan sangat menyegarkan.

Air Terjun Grenjengan Kembar berlokasi di tengah hutan lereng Gunung Merbabu yang berada di Desa Muneng Warangan, Kecamatan Pakis, Kabupaten Magelang, Jawa Tengah.

Rute menuju Air Terjun Grenjengan Kembar

Jarak tempuh Air Terjun Grenjengan Kembar dari Kota Magelang tidaklah jauh. Jaraknya hanya sekitar 24 kilometer. Sementara waktu tempuhnya hanya kurang-lebih 45 menit sampai satu jam saja.

Jika ditempuh dari Kota Magelang, maka perjalanan dimulai dengan menyusuri jalan Magelang-Salatiga via Kopeng. Terus di jalan itu sejauh sekitar 14,5 kilometer atau kurang-lebih selama 20 menit.

Nantinya, di kiri jalan ada sebuah percabangan jalan yang lebih kecil. Terdapat pula plang penunjuk arah menuju Air Terjun Grenjengan Kembar di percabangan jalan ini. Selanjutnya tinggalkan jalan utama dan belok kiri di Jalan Pakis-Ngablak.

Perjalanan dilanjutkan dengan melewati jalan yang lebih sempit dari jalan utama. Meski demikian, kondisinya sudah beraspal dan cukup mulus. Cukup ikuti jalan aspal sampai mentok di sebuah pertigaan.

Saat sampai di pertigaan, jangan ikuti jalan aspal. Plang penunjuk jalan akan kembali ditemukan di pertigaan. Selanjutnya, belok kanan ke arah yang ditunjukkan oleh plang itu melewati jalan cor khas desa.

Nantinya perjalanan akan sampai di area parkir Air Terjun Grenjengan Kembar yang ada di kanan jalan. Perjalanan menuju titik air terjun selanjutnya dilakukan dengan berjalan kaki sekitar lima menit.

Jika ditempuh dari arah Kopeng, maka rute termudah tetap sama, yakni melalui percabangan Jalan Pakis-Ngablak. Percabangan ini berada sekitar 4 kilometer ke arah barat dari pertigaan Jalan Ketep-Kopeng.

Jika mengikuti Google Maps, rute yang dilalui nantinya akan berbeda. Memang waktu tempuh terkesan lebih cepat. Namun, jalan yang dipilih aplikasi itu nantinya akan melewati jalan kecil di perdesaan.

Harga tiket masuk Air Terjun Grenjengan Kembar

Meski menyuguhkan air terjun dengan aliran ganda yang termasuk unik, harga tiket masuk menuju Grenjengan Kembar sangatlah terjangkau. Tarif masuk dan parkir hanyalah Rp 10.000 saja.

Tak hanya bermanfaat untuk masyarakat dan pengelolaan wisata, kamu juga mendapat manfaat berupa asuransi andai terjadi kecelakaan. Tidak ada batas waktu kunjungan. Kamu bebas berada di air terjun sampai waktu tutup, yakni pukul 17.00 WIB.

Untuk berfoto, sampai saat ini tidak ada jasa foto yang tersedia. Kamu harus membawa perangkat fotografi sendiri. Jika ingin berfoto, kamu disarankan berhati-hati agar perangkat foto seperti kamera tidak sampai tercebut ke air.

https://travel.kompas.com/read/2019/06/26/220000127/panduan-lengkap-wisata-ke-air-terjun-grenjengan-kembar-magelang

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.