Gurano Bintang dari Tanjung Mangguar

Kompas.com - 25/06/2013, 09:33 WIB
Tanah Hijau Diapit Langit dan Laut Biru. KOMPAS/YUNAS SANTHANI AZISTanah Hijau Diapit Langit dan Laut Biru.
EditorI Made Asdhiana
"Yang kami dapatkan dalam beberapa hari adalah angin nan sepoi dan tenang". Apa yang dialami Afred Russel Wallace saat berlayar di lepas pantai Kepala Burung, Papua Barat, 155 tahun lampau, itu pulalah yang kami terima.

Bersama lima anggota tim WWF Indonesia (peneliti dan juru kamera profesional), Kompas menyusuri perairan Taman Nasional Teluk Cenderawasih (TNTC), 22-29 Mei. Kapal kami adalah Tuturuga milik WWF Indonesia, kapal berlunas ganda sepanjang 12 meter dengan dua mesin berkekuatan total 500 tenaga kuda.

Di atas Tuturuga (penyu dalam bahasa lokal), Bardin Tandiono si kapten kapal asal Bau-Bau, Sulawesi Tenggara, dan segelintir awaknya membawa kami menyusuri laut yang tengah setenang telaga, sejauh 540 kilometer lebih. Dari dermaga Gunung Botak, lima jam ke selatan Manokwari, Papua Barat, hingga Nabire di Papua.

KOMPAS/YUNAS SANTHANI AZIS Laut sebening kaca.
TNTC, kawasan konservasi seluas 1,45 juta hektar, hampir 90 persen adalah laut. Selama tujuh hari, tim WWF memonitor lokasi tempat ikan berpijah, juga mendokumentasikan keindahan kawasan: pulau tak berpenghuni, gosong, terumbu karang, laguna, dan kampung-kampung kecil di bibir pantai yang pendek dan sempit.

Kampung Napan Yaur di sisi barat Tanjung Mangguar, misalnya, hanya terdiri atas 30-an rumah dengan luas tak sampai setengah lapangan bola. Namun, di lepas pantai tanjung itu pula kami temukan raksasa laut, gurano bintang atau hiu paus (Rhincodon typus).

Sejak lama gurano bintang kerap ditemukan nelayan di perairan TNTC. Laut yang kaya akan plankton dan ikan puri (teri) makanan gurano membuat ikan terbesar di dunia itu menjadikan Teluk Cenderawasih rumah mereka. (Yunas Santhani Azis)

KOMPAS/YUNAS SANTHANI AZIS Teripang Si Sumber Nafkah.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Cara Buat Paspor Masih Sama, Wajib Daftar Online Sebelum ke Kantor Imigrasi

Cara Buat Paspor Masih Sama, Wajib Daftar Online Sebelum ke Kantor Imigrasi

Travel Tips
Cara Booking Online Pendakian Gunung Semeru, Wajib bagi Calon Pendaki

Cara Booking Online Pendakian Gunung Semeru, Wajib bagi Calon Pendaki

Travel Tips
Pendakian Gunung Semeru Dibuka 1 Oktober 2020, Perhatikan 14 Poin Ini

Pendakian Gunung Semeru Dibuka 1 Oktober 2020, Perhatikan 14 Poin Ini

Travel Tips
Pendakian Gunung Semeru Buka Kembali 1 Oktober, Hanya 2 Hari 1 Malam

Pendakian Gunung Semeru Buka Kembali 1 Oktober, Hanya 2 Hari 1 Malam

Whats Hot
Taman Benyamin Sueb, Kilas Balik Perjalanan Karier Budayawan Betawi

Taman Benyamin Sueb, Kilas Balik Perjalanan Karier Budayawan Betawi

Jalan Jalan
Strawberry Rock, Spot Alternatif Memburu Golden Sunset di Labuan Bajo

Strawberry Rock, Spot Alternatif Memburu Golden Sunset di Labuan Bajo

Jalan Jalan
Ada Kuil untuk Boneka yang Terlupakan di Jepang, Berani Masuk?

Ada Kuil untuk Boneka yang Terlupakan di Jepang, Berani Masuk?

Jalan Jalan
Island of the Dolls di Meksiko, Pulau Seram Penuh Boneka dengan Cerita Pilu

Island of the Dolls di Meksiko, Pulau Seram Penuh Boneka dengan Cerita Pilu

Jalan Jalan
Pollock's Toy Museum di Inggris, Ada Boneka Beruang Tertua di Dunia

Pollock's Toy Museum di Inggris, Ada Boneka Beruang Tertua di Dunia

Jalan Jalan
Riung Priangan: Imbauan Tunda ke Jabar Berdampak Negatif bagi Perhotelan

Riung Priangan: Imbauan Tunda ke Jabar Berdampak Negatif bagi Perhotelan

Whats Hot
Ini Usulan Asosiasi Hotel di Bandung terkait Imbauan Orang Jakarta Tunda ke Jabar

Ini Usulan Asosiasi Hotel di Bandung terkait Imbauan Orang Jakarta Tunda ke Jabar

Whats Hot
Dampak PSBB Jakarta, Hotel di Bandung Kehilangan Pasar MICE

Dampak PSBB Jakarta, Hotel di Bandung Kehilangan Pasar MICE

Whats Hot
Sebelum Naik TN Kelimutu, Nikmati Situs Sejarah Pesanggrahan Belanda

Sebelum Naik TN Kelimutu, Nikmati Situs Sejarah Pesanggrahan Belanda

Whats Hot
Tindak Lanjuti Aktivasi Wisata Wae Rebo, BOPLBF Laksanakan Gerakan BISA

Tindak Lanjuti Aktivasi Wisata Wae Rebo, BOPLBF Laksanakan Gerakan BISA

Whats Hot
Asosiasi Sebut Hotel di Bandung Aman, Terapkan Protokol Kesehatan

Asosiasi Sebut Hotel di Bandung Aman, Terapkan Protokol Kesehatan

Whats Hot
komentar di artikel lainnya
Close Ads X