Kompas.com - 12/07/2013, 15:33 WIB
Haluan perahu bermesin tempel mengarahkan tujuan menuju kampung-kampung di Pulau Lembeh yang menyimpan potensi wisata bahari yang tidak kalah indah dan berbiaya murah. Kompas.com/Ronny Adolof BuolHaluan perahu bermesin tempel mengarahkan tujuan menuju kampung-kampung di Pulau Lembeh yang menyimpan potensi wisata bahari yang tidak kalah indah dan berbiaya murah.
EditorI Made Asdhiana
MANADO, KOMPAS.com - Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Kemenparekraf) berkeinginan menyatukan data tentang pariwisata Sulawesi Utara (Sulut) terutama Bunaken.

"Dengan adanya data dari berbagai pemangku kepentingan akan memunculkan informasi akurat dan otentik tentang pariwisata di Sulut," kata Pelaksana Teknis Destination Management Organization (DMO) Bunaken Kemenparekraf, Danesta Febianto Nugroho, di Manado, Kamis (11/7/2013).

Ia mengatakan, data valid akan dihasilkan jika ada perpaduan antara Badan Pusat Statistik, Dinas Komunikasi dan Informatika, hingga para staf Pemerintah Kota Manado disatukan.

Ketua DMO Bunaken, Winda Mingkid mengatakan, kegiatan ini dilakukan untuk menyatukan persepsi dalam hal memberikan data mengenai tempat wisata.

"Karena selama ini informasi pariwisata selalu berbeda-beda antara institusi satu dengan lainnya, padahal hal tersebut salah, karena akan membuat wisatawan tidak tertarik," katanya.

Menurut Winda, ada cukup banyak hal penting untuk menarik wisatawan agar semakin banyak yang datang ke Bunaken, namun informasi harus sama antara institusi satu dengan yang lain.



Sumber Antara
Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Ada Toilet Umum yang Unik di Tokyo, Terlihat Seperti Mengambang

Ada Toilet Umum yang Unik di Tokyo, Terlihat Seperti Mengambang

Jalan Jalan
Tahun 2021 Ini, Turis Bisa Piknik di Taman Istana Buckingham

Tahun 2021 Ini, Turis Bisa Piknik di Taman Istana Buckingham

Jalan Jalan
Pascagempa, Seluruh Wisata Kelolaan Jatim Park Group Tetap Buka

Pascagempa, Seluruh Wisata Kelolaan Jatim Park Group Tetap Buka

Travel Update
Harga Rapid Test Antigen di Stasiun Turun Jadi Rp 85.000

Harga Rapid Test Antigen di Stasiun Turun Jadi Rp 85.000

Travel Update
5 Kafe Rooftop Instagramable di Jakarta, Cocok untuk Santai Sore Hari

5 Kafe Rooftop Instagramable di Jakarta, Cocok untuk Santai Sore Hari

Jalan Jalan
Resmi! Ada Gondola Baru untuk Wisatawan di Dusun Girpasang Klaten

Resmi! Ada Gondola Baru untuk Wisatawan di Dusun Girpasang Klaten

Travel Update
Larangan Mudik, Hotel Diharapkan Beri Paket Staycation Bonus Hampers Isi Produk Lokal

Larangan Mudik, Hotel Diharapkan Beri Paket Staycation Bonus Hampers Isi Produk Lokal

Travel Update
Pertama di Asia: Travel Bubble Taiwan-Palau Dimulai, Ini Aturannya

Pertama di Asia: Travel Bubble Taiwan-Palau Dimulai, Ini Aturannya

Travel Update
Accor Luncurkan Paket Staycation Unik untuk Berwisata Lokal, Tertarik?

Accor Luncurkan Paket Staycation Unik untuk Berwisata Lokal, Tertarik?

Travel Promo
Pemkab Boyolali Larang Tradisi Padusan Tahun Ini untuk Cegah Kerumunan

Pemkab Boyolali Larang Tradisi Padusan Tahun Ini untuk Cegah Kerumunan

Travel Update
Aturan Perjalanan Udara Periode Ramadhan dan Larangan Mudik 2021

Aturan Perjalanan Udara Periode Ramadhan dan Larangan Mudik 2021

Travel Update
Mereka yang Boleh Lakukan Perjalanan Selama Larangan Mudik 2021

Mereka yang Boleh Lakukan Perjalanan Selama Larangan Mudik 2021

Travel Update
Sambut Ramadhan, Parador Beri Promo Menginap Mulai dari Rp 240.000-an

Sambut Ramadhan, Parador Beri Promo Menginap Mulai dari Rp 240.000-an

Travel Promo
Wisata Air di Klaten Tetap Buka meski Padusan Dilarang, Ini Aturannya

Wisata Air di Klaten Tetap Buka meski Padusan Dilarang, Ini Aturannya

Travel Update
Gayo Coffee Trail Akan Kembangkan Wisata Dataran Tinggi Gayo

Gayo Coffee Trail Akan Kembangkan Wisata Dataran Tinggi Gayo

Travel Update
komentar di artikel lainnya
Close Ads X