Kompas.com - 29/07/2013, 15:45 WIB
Siswi sekolah dasar berlatih menari di sela-sela acara pemberian beasiswa secara simbolik oleh Bank International Indonesia di Wantilan Kertayasa, Desa Bona, Kecamatan Belahbatu, Gianyar, Bali, Sabtu (15/6/2013). KOMPAS IMAGES/KRISTIANTO PURNOMO Siswi sekolah dasar berlatih menari di sela-sela acara pemberian beasiswa secara simbolik oleh Bank International Indonesia di Wantilan Kertayasa, Desa Bona, Kecamatan Belahbatu, Gianyar, Bali, Sabtu (15/6/2013).
EditorI Made Asdhiana
DENPASAR, KOMPAS.com - Badan Promosi Pariwisata Indonesia (BPPI) mendorong komponen pariwisata atau investor untuk mengembangkan desa wisata karena wisatawan asing lebih tertarik untuk menikmati obyek tersebut.

"Wisatawan, khususnya turis asing kami amati lebih tertarik menikmati wisata pedesaan. Contohnya Desa Ubud, Kabupaten Gianyar. Sejak dulu sudah dikenal mancanegara karena dukungan masyarakat Ubud yang mampu melestarikan seni dan budayanya," kata anggota BPPI Jero Mangku Nyoman Kandia di Denpasar, Minggu (28/7/2013).

Menurut praktisi pariwisata itu, pengembangan desa wisata akan berdampak pada masyarakat setempat karena dengan berkembangnya sektor pariwisata di pedesaan secara langsung akan mampu memberdayakan warga meningkatankan perekomian.

"Artinya dengan kunjungan wisatawan tersebut, warga setempat secara langsung menikmati dan menjadi pelaku dalam sektor itu. Misalnya warga tersebut membuka penginapan," ujar Jero Mangku Kandia.

Dengan pengembangan desa wisata seperti itu, menurut Kandia, hampir ratusan penginapan dimiliki dan dikelola oleh masyarakat setempat. "Malahan wisatawan yang ingin menikmati Desa Ubud, banyak menginap di homestay, karena selain harganya terjangkau, fasilitasnya hampir sama dengan hotel-hotel di sekitarnya," ucapnya.

Dia mengatakan dengan pengelolaan penginapan masyarakat setempat sangat cocok bagi para backpacker. Karena wisatawan tipe ini hanya memanfaatkan saat malam saja untuk istirahat. "Sedangkan siang hari wisatawan yang dimaksud lebih banyak berlibur keliling obyek wisata, dengan naik sepeda motor atau berjalan kaki," ujar pria asal Desa Mas Ubud, Gianyar itu.

KOMPAS IMAGES/KRISTIANTO PURNOMO Bocah mengenakan topeng dan baju adat Bali saat menyambut pelari BII Maybank Bali Marathon 2013 di Desa Saba, Kelurahan Belahbatuh, Gianyar, Bali, Minggu (16/6/2013).
Untuk di daerah di Indonesia masih banyak bisa dikembangkan dengan desa wisata. Itu tergantung sejauh mana ketertarikan masyarakat setempat atau investor mengembangkan potensi tersebut.

"Semua itu tergantung warga setempat atau investor untuk kesiapan menyambut wisatawan yang berkunjung ke daerahnya, serta dukungan pemerintah dalam mewujudkan desa wisata itu," ujarnya.

Potensi desa wisata di Pulau Dewata cukup banyak, seperti Desa Penglipuran di Kabupaten Bangli. "Obyek wisata Desa Penglipuran cukup unik dengan pemukiman masyarakat setempat. Wisatawan pun banyak ke sana. Namun belum mampu mengelolanya secara maksimal, seperti menyediakan penginapan bagi wisatawan," katanya.



Sumber Antara
Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X