Kompas.com - 10/12/2013, 10:18 WIB
Niagara merupakan air terjun yang sangat lebar. Sebagian Niagara berada di wilayah Amerika dan selebihnya di Kanada. KOMPAS/INDIRA PERMANASARINiagara merupakan air terjun yang sangat lebar. Sebagian Niagara berada di wilayah Amerika dan selebihnya di Kanada.
EditorI Made Asdhiana
BEGITU dahsyat debur jeram raksasa Niagara. Tenaganya yang besar membuai inventor Amerika bercita-cita memimpin dunia. Di bentang alam ini pula dua penemu arus listrik, Thomas Alva Edison dan Nikola Tesla, bertarung!

Hari yang cerah awal Oktober lalu. Dari balik jendela kendaraan, langit biru sepadan dengan hijau dedaunan yang sebagian enggan gugur. Perjalanan menuju Niagara dari Buffalo ringan saja. Jalan-jalan di negeri itu begitu mulus. Dalam waktu 20 menit terlihat permukaan Sungai Niagara beriak, menciptakan puncak putih buih air.

”Kanada di seberang sungai itu,” ujar Rick, pengendara yang membawa rombongan kami memecah keheningan. Sungai Niagara menjadi pembatas antara Amerika dan Kanada. Dulu, menurut Rick, lewat sungai itu datang imigran meraih mimpi Amerika mereka. Konon, keluarga Rick berasal dari Eropa timur. Kini, di atas sungai melintang jembatan menghubungkan kedua negara. Bangunan pencakar langit Kanada samar tertutup kabut. ”Itu bukan kabut, melainkan semburan uap air Niagara,” ujar Rick. Dari jauh, Niagara sudah menunjukkan karismanya.

Sungai Niagara terbilang sungai muda (untuk ukuran sejarah geologi), usianya kira-kira 12.000 tahun, demikian Pierre Berton menulis dalam bukunya, A History of the Falls: Niagara. Namun, tebing tempat terjun air merupakan produk jutaan tahun transformasi geologi, terbentuk dari berlapis-lapis batu sedimen, lalu tererosi es cair dan air. Air terjun utama Niagara sangat lebar, sebagian di wilayah Amerika dan selebihnya di Ontario, Kanada. Satu bagian air terjun Niagara lain, yakni Bridal Veil, di wilayah Amerika yang terpisahkan oleh Luna Island.

Pemandangan sungai yang keperakan tertimpa matahari itu hilang ketika kendaraan berbelok dan tak lama kemudian masuk ke area parkir luas yang menyatu dengan mal kecil. ”Masih harus berjalan sedikit ke air terjun itu,” ujar Rick.

Lapangan parkir semakin jauh di belakang, berganti hamparan taman hijau. Di belakang taman itu mengalir Sungai St Lawrence. Airnya melaju cepat dan deras, tak tahu sesaat lagi akan melayang jatuh. Gelegak gelombang air mendekat ke telinga.

Dan, di ujung sungai itulah air tertumpah, berkilat-kilat tertimpa sinar matahari sebelum akhirnya jatuh ke bumi, berdebum! Lalu, dibawa pergi aliran Sungai Niagara yang melintang di bawahnya. Sekitar 4 juta kaki kubik (110.000 m3) air per menit tercurah di tebing itu.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

KOMPAS/INDIRA PERMANASARI Bangunan-bangunan di Kanada, tepat di seberang Sungai Niagara, tertutup kabut yang tercipta dari deburan Air Terjun Niagara.
Pengunjung dapat mengagumi air terjun dari berbagai sudut. Di ketinggian terdapat menara pandang menjorok ke sungai. Pilihan lain, dengan menuruni tangga mendekati tepian Sungai Niagara di bawah. Gulungan air jauh di atas sana seperti bergulung-gulung jatuh dari langit. Tak tampak batas horizon bibir tebing dan air. Turis bisa pula menumpang kapal pariwisata yang menyusuri Sungai Niagara demi merasakan cipratan air terjun. Air yang terjun bebas mengebulkan ”uap” air yang menghidupi karpet lumut di permukaan batuan pinggir sungai.

Pertarungan dua inventor

Niagara tak hanya menyuburkan lumut di batuan, tetapi juga memberi tenaga bagi Amerika. Akhir abad ke-19 merupakan era inventor yang heroik dan masa itu pula proyek dahsyat pembangkit listrik tenaga air Niagara dimulai. Pierre Berton menuliskan, Adams’s Cataract Construction Company memulai pembangunan terowongan di bawah Niagara. Sebanyak 1.300 pekerja menembus batu cadas 160 kaki (sekitar 48,8 meter) di bawah kota, menggali terowongan berbentuk sepatu kuda sepanjang 7.000 kaki dan memindahkan sekitar 300.000 ton isi bumi.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Video Pilihan

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.