Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 25/04/2014, 15:06 WIB
EditorI Made Asdhiana
JAKARTA, KOMPAS — Pemangku kepentingan museum-museum di Indonesia memiliki tanggung jawab moral mencari gagasan besar serta formulasi untuk memuliakan museum. Di tengah perubahan gaya hidup masyarakat, misalnya, museum dapat berinteraksi dengan mal hingga bandara.

Ketua Asosiasi Museum Indonesia Supadma Rudana mengatakan, museum merupakan rumah abadi peradaban dan kebudayaan sehingga sepatutnya dijaga dan dimuliakan. Dengan memuliakan museum, kita menghargai kearifan bangsa.

”Pemilik museum itu banyak, pemerintah hingga swadaya masyarakat. Museum swasta lahir secara mandiri karena komitmen pendirinya. Agar bisa satu tujuan, semuanya harus bersama-sama memikirkannya,” kata Supadma, Rabu (23/4/2014). Dia mengatakan, mesti ada gagasan besar menjadikan museum sebagai rumah terakhir warisan seni dan budaya. Pemangku kepentingan museum itu meliputi pemerintah pusat, provinsi, kota atau kabupaten, hingga instansi swasta atau perseorangan.

Pertemuan museum nasional pada Mei tahun ini dianggap menjadi momen yang tepat untuk kembali mendiskusikan gagasan-gagasan pembaruan museum. ”Harus ada formulasi agar tidak ada kesenjangan. Ada museum yang sangat ramai dan ada yang tertinggal,” ujar Supadma.

Berinteraksi dengan mal

Supadma berharap, tahun politik 2014 dapat menjadi tonggak perubahan pandangan mengenai museum. Tahun ini, Indonesia memiliki presiden baru. ”Kami berharap pemimpin bangsa memiliki komitmen yang besar terhadap kebudayaan dan pelestariannya,” paparnya.

KOMPAS.com/NICKY AULIA WIDADIO Museum Thamrin, museum yang menampilkan memorabilia atas pahlawan asal Betawi, Mohammad Husni Thamrin.
Museum sebagai jembatan masa lalu, masa kini, dan masa datang sepatutnya berinteraksi dengan modernitas. Tidak ada salahnya jika museum berinteraksi dengan mal dan bandara. ”Bandara ialah tempat ideal untuk menggaungkan kebudayaan. Di sana, berkumpul banyak orang dari sejumlah daerah dan bangsa. Bagus sekali jika ada cagar budaya di dalamnya,” papar Supadma.

Museum sepertinya sepele, tempat meletakkan benda-benda bersejarah. Namun, di dalamnya terkandung banyak hal mulai filosofi kebudayaan, gagasan besar, kearifan, etika, hingga menyoal fisik seperti arsitektur bangunan. Semua ada di museum. ”Koleksi kita luar biasa banyaknya. Namun, kita lemah dalam manajemen, marketing, dan sumber daya,” ujarnya.

Bagi pengajar Filsafat Universitas Indonesia, Tommy F Awuy, koleksi merupakan modal utama ”Museum yang bagus niscaya karena koleksinya bagus. Kalau museum negara, tergantung dari kepedulian pemerintah untuk mengisinya dengan koleksi-koleksi yang bagus,” katanya. Setelah itu, barulah soal manajemen, perawatan, dan promosi museum.

Pariwisata

Museum menjadi menarik, antara lain, karena koleksinya yang langka, unik, historis, dan melegenda. Untuk itu, perlu kurator dan manajemen promosi yang piawai. ”Museum kita (milik negara) belum memenuhi kriteria. Koleksi dan manajemennya parah. Cerminan minimnya perhatian pemerintah. Koleksi museum tidak bertambah, malah berkurang karena dicuri,” ujar Tommy.

EKA JUNI ARTAWAN Wisatawan asing mendapatkan penjelasan mengenai seluk beluk lontar di Museum Gedong Kirtya, Singaraja, Bali.
Museum juga dapat dimanfaatkan untuk kepentingan pariwisata. Museum memberikan ruang-ruang kebudayaan untuk berkembang. Untuk itu, museum bisa menjadi pusat kebudayaan. Di sana, dapat dipertunjukkan seni rupa, tari, hingga teater. ”Coba kalau museum bisa seperti Sidney Opera House. Luar biasa. Ini soal komitmen terhadap budaya,” ujar Supadma. (IVV)
Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Video rekomendasi
Video lainnya


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+