Kompas.com - 30/04/2014, 09:46 WIB
EditorI Made Asdhiana
YOGYAKARTA jelas tidak punya salju. Namun, kota ini punya pasir yang melimpah, tepatnya di sepanjang pesisir pantai selatan. Maka itu, jika di negara empat musim ada olahraga ”snowboarding” atau papan luncur es, di Yogyakarta ada tiruannya, ”sandboarding”. Meluncur dari atas gunungan pasir. Serrrr...!

Pasir-pasir yang terkumpul dan kemudian membentuk gunungan atau gumuk di Pantai Parangtritis dan Parangkusumo inilah sumber inspirasi Komunitas Sandboarding Yogyakarta. Kegiatan utamanya mengasah keterampilan meluncur di atas pasir. Kegiatan sampingannya bercengkerama, ngobrol seru, hingga koordinasi untuk kegiatan-kegiatan petualangan lain.

Kegiatan petualangan? Ya, karena sebagian besar anggota komunitas ini memang para mahasiswa dan alumni pencinta alam Universitas Gadjah Mada, Mapagama. Meski demikian, seiring waktu, banyak orang di luar Mapagama yang tertarik bergabung dengan komunitas dan ternyata terbukti mampu menghilangkan ketegangan pikiran.

Hal ini diakui Adi Sis, mahasiswa tingkat akhir di UGM. Bahkan, kata dia, kegiatan ini lucu. ”Dibilang olahraga ya enggak, tapi keringatan, spontan, menyenangkan, bikin ketawa, dan terutama bisa mendapat teman-teman baru. Saya baru sekali ini ikut main dan langsung stres hilang,” kata dia pekan lalu di gumuk pasir Parangkusumo, Bantul, DI Yogyakarta.

Masih menurut Adi, sandboarding itu membikin gemas, apalagi kalau gagal melulu, terjungkal sebelum finis. ”Kalau masih pemula, ada rasa takut yang menggairahkan. Makanya gemas karena pengin memacu sampai batas gak bisa,” katanya.

Rasa tertantang dan bergairah itu juga dirasakan semua anggota komunitas, seperti Riza Raihan, Afro Yalu Lintang, Prihantono Nugroho, Abdul Hamid, Dimas Dwi Septian, dan anggota yang sudah piawai, Ganesha Tarigan. ”Kalau saya memang terpacu, ingin bisa ikut kompetisi. Kalau sekarang, sih, sudah lumayan bisa kontrol keseimbangan tubuh,” ujar Ganesha, mahasiswa semester empat Jurusan Pariwisata Fakultas Ilmu Budaya UGM. Ganesha sore itu menunjukkan kebolehannya, meluncur dan mendarat mulus dari atas gumuk setinggi seratusan meter.

Natalie Rae (22), mahasiswi asal Australia yang belajar di UGM, pun senang sekali bisa mengenal teman-teman baru di komunitas ini. ”Saya selalu ingin sandboarding, tapi belum punya kesempatan. Malah sekarang bisa di sini,” katanya.

Sesudah gempa

Penggagas komunitas ini, Sidik Utomo, mendapat inspirasi membentuk komunitas seusai gempa bumi di Yogya pada 2006. Sidik yang menjadi sukarelawan korban gempa sering bolak-balik Kota Yogya-Imogiri, melalui Parangkusumo. Ia lantas melihat gumuk pasir dan terbetik ide untuk memanfaatkannya.

”Pas sering lihat orang snowboarding di Youtube, rasanya ngiler, asyik, pengin mencoba. Tapi kan mustahil karena kita gak punya salju. Eh, saat lihat pasir itu langsung mikir, kenapa enggak sandboarding?” ujar lulusan Fakultas Geografi UGM ini.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.