Kompas.com - 29/05/2014, 12:50 WIB
|
EditorNi Luh Made Pertiwi F

YOGYAKARTA, KOMPAS.com — Kinah Bali Rejo pelan-pelan bercakap diri. Dusun yang porak-poranda akibat erupsi empat tahun silam itu belum hijau kembali. Tanahnya masih dipenuhi pasir tapi pelan-pelan pemandangannya sudah bisa dinikmati kembali.

Untuk sebagian orang, dusun ini penuh kenangan. Masih ingat dengan Mas Penewu Surakso Hargo atau yang lebih dikenal dengan sebutan Mbah Maridjan? Ia menjadi salah satu korban dari ganasnya erupsi Merapi.

Mbah Maridjan dikenal sebagai juru kunci merapi yang fenomenal. Abdi dalem yang menyerahkan sisa hidupnya untuk Merapi.

Empat tahun berlalu, lokasi rumah Maridjan selalu ramai wisatawan. Tempat itu berada tepat di lereng Merapi. Lokasi ini memang menjadi favorit wisatawan.

Mereka biasanya rela parkir di lahan yang berjarak lebih dari 1 kilometer dari bekas rumah Maridjan ini. Rangkah, sebuah kawasan di dekat sana. Di situ lahan parkir terakhir bagi wisatawan yang ingin menelusuri lokasi wisata Merapi.

KOMPAS.com/SRI NOVIYANTI Gunung Merapi dilihat dari Rangkah

Dari Rangkah, wisatawan bisa menyewa ojek seharga Rp 20.000, motor trail seharga Rp 50.000 per jam hingga mobil jip yang berkisar Rp 250.000 untuk melakukan wisata Lava Tour. Tarifnya bervariasi, pintar-pintar saja menawar.

Lokasi rumah Maridjan menjadi pemberhentian pertama, bagi saya tempat ini yang paling menarik karena memiliki banyak kenangan. Hari itu, saya datang ketika Kinah Bali Rejo sudah mulai gelap.

Adzan maghrib datang dari masjid yang tak begitu jauh. Sebenarnya pada jam-jam ini, lokasi tersebut sudah ditutup tapi saya masih melihat beberapa wisatawan yang tak rela selesai menikmati alamnya.

Saya berhenti di pos pertama, ada keterangan di papan yang bertuliskan "Tempat Pemberhentian Pertama". Sengaja, papan-papan ini menunjukkan tempat-tempat yang akan disinggahi untuk perjalanan Lava Tour. Karena hari sudah mulai gelap, saya hanya sempat berhenti di tempat pertama, lokasi bekas rumah Maridjan.

Rumah Maridjan memang sudah rata dengan tanah, lahan tersebut disulap menjadi museum kecil yang menampung bangkai-bangkai bersejarah hasil erupsi empat tahun silam. Lahannya diberi pagar yang terbuat dari bambu. Sementara itu di bagian depan berdiri sebuah pendapa yang dapat dijadikan tempat istirahat bagi para pengunjung.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.