Kompas.com - 26/09/2014, 08:43 WIB
Patti Seery KOMPAS/MOHAMAD FINAL DAENGPatti Seery
EditorI Made Asdhiana

Lambung tradisional pinisi sebenarnya berbentuk huruf ”U” untuk menampung banyak muatan barang dan stabil saat melaju di lautan. Namun, kelemahan lambung ini adalah mudah goyang saat tak diisi kargo. Oleh karena itulah lambung pinisi lalu dibuat berbentuk huruf ”V” yang bisa menjaga keseimbangan kapal.

Selain perbedaan teknis itu, pinisi milik Patti juga dilengkapi dengan fasilitas kenyamanan hotel berbintang. Silolona memiliki lima kamar tidur berpendingin ruangan, tempat bersantai (lounge) di bagian buritan dan haluan kapal, kursi berjemur di dek atas, serta tempat untuk makan.

Fasilitas serupa dimiliki pinisi Si Datu Bua. Hanya saja jumlah kamar Si Datu Bua lebih sedikit, yakni tiga. Silolona didukung oleh 17 kru dan staf, sementara Si Datu Bua didukung 13 orang. Hampir semua pegawainya, termasuk nakhoda, adalah orang Indonesia dari berbagai latar belakang dan daerah di Tanah Air.

Selain kenyamanan, unsur keselamatan dan keamanan kapal juga menjadi perhatian utamanya. Spesifikasi keselamatan kapal dibuat sesuai dengan spesifikasi Germanischer Llyod, organisasi klasifikasi kapal dunia.

Seluruh pelayanan kepada tamu pun dipastikan selalu dalam kondisi prima karena Patti selalu ikut dalam setiap pelayaran.

”Namun, sekarang saya pusing karena harus sering ’meloncat’ antara Silolona dan Si Datu Bua,” ujarnya sambil tertawa. (Mohamad Final Daeng)

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Jangan Lupa Mampir ke Kedai Kopi Mai Sai di Maumere, Harga Ramah Kantong

Jangan Lupa Mampir ke Kedai Kopi Mai Sai di Maumere, Harga Ramah Kantong

Jalan Jalan
Labuan Bajo Terus Berbenah untuk Sambut Event-event Internasional

Labuan Bajo Terus Berbenah untuk Sambut Event-event Internasional

Travel Update
3 Hal yang Perlu Diketahui Seputar Angkutan Pariwisata Gratis di Banyuwangi

3 Hal yang Perlu Diketahui Seputar Angkutan Pariwisata Gratis di Banyuwangi

Jalan Jalan
Ayo Dolen nang Lamongan, Upaya Pulihkan Sektor Pariwisata di Kabupaten Lamongan

Ayo Dolen nang Lamongan, Upaya Pulihkan Sektor Pariwisata di Kabupaten Lamongan

Jalan Jalan
Rute dan Syarat Naik Angkutan Wisata Gratis di Banyuwangi

Rute dan Syarat Naik Angkutan Wisata Gratis di Banyuwangi

Travel Update
Jalan-jalan di Banyuwangi Kini Bisa Pakai Angkutan Gratis

Jalan-jalan di Banyuwangi Kini Bisa Pakai Angkutan Gratis

Travel Update
6 Oleh-oleh Kerajinan Khas Mataram, Ada Kendi Maling

6 Oleh-oleh Kerajinan Khas Mataram, Ada Kendi Maling

Jalan Jalan
Desa Wisata Carangsari Bali, Desa dengan 14 Daya Tarik Wisata

Desa Wisata Carangsari Bali, Desa dengan 14 Daya Tarik Wisata

Jalan Jalan
Menparekraf Sandiaga Tanggapi PHRI yang Menolak Sertifikasi CHSE

Menparekraf Sandiaga Tanggapi PHRI yang Menolak Sertifikasi CHSE

Travel Update
Setelah Bali, Batam dan Bintan Ditargetkan Buka untuk Turis Asing

Setelah Bali, Batam dan Bintan Ditargetkan Buka untuk Turis Asing

Travel Update
Syarat Turis Asing yang Boleh Wisata ke Bali, Sehat dan Bervaksin Covid-19

Syarat Turis Asing yang Boleh Wisata ke Bali, Sehat dan Bervaksin Covid-19

Travel Update
Ada Hoaks soal Wisata Jogja, Ini Daftar Resmi 7 Tempat Wisata di Sana yang Buka

Ada Hoaks soal Wisata Jogja, Ini Daftar Resmi 7 Tempat Wisata di Sana yang Buka

Travel Update
Rencana Argentina Terima Turis Asing Mulai November 2021

Rencana Argentina Terima Turis Asing Mulai November 2021

Travel Update
Norwegia Akan Buka Perbatasan secara Bertahap

Norwegia Akan Buka Perbatasan secara Bertahap

Travel Update
Kedai Kopi Pucu'e Kendal Ramai Pengunjung, meski Buka Saat Pandemi

Kedai Kopi Pucu'e Kendal Ramai Pengunjung, meski Buka Saat Pandemi

Jalan Jalan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.