Mengenal Batik Khas Kabupaten Tangerang

Kompas.com - 28/10/2014, 17:05 WIB
Batik khas Kabupaten Tangerang dengan motif kacang dan Ayam Werang, sampai saat ini belum dipatenkan. KOMPAS.com/SRI NOVIYANTIBatik khas Kabupaten Tangerang dengan motif kacang dan Ayam Werang, sampai saat ini belum dipatenkan.
|
EditorI Made Asdhiana

TANGERANG, KOMPAS.com - Ragam batik di Indonesia begitu kaya. Kalau dilihat kembali, Provinsi Banten juga memiliki karya batik nan indah. Kalau selama ini yang baru dikenal hanya batik asal Baduy atau pun Tangerang Selatan, maka tak ada salahnya berkenalan dengan batik dari Kabupaten Tangerang, salah satu kabupaten yang juga terdapat di Provinsi Banten.

"Saat ini kami (perajin batik) baru mengeksplorasi dua motif batik yaitu wareng dan kacang," ujar Ketua UMKM Kabupaten Tangerang, Sri Maryanti saat ditemui di Gebyar Wisata Banten 2014, Minggu (26/10/2014).

Sri lantas memperlihatkan beberapa kain batik dengan dua motif yang disebutkannya. Kedua motif batik tersebut memiliki warna dengan nuansa gelap dan motif diagonal.

"Dua batik ini memiliki filosofi yang erat kaitannya dengan kehidupan masyarakat yang menetap di Kabupaten Tangerang," tambahnya.

Menurut Sri, kacang merupakan tanaman yang kerap kali ditemui pada tiap halaman rumah di Kabupaten Tangerang yang kebetulan memiliki jenis tanah yang gembur. Sedangkan wareng berarti galak. Biasa disematkan pada ayam jantan. "Ayam wareng atau ayam galak juga menjadi bagian dari Kabupaten Tangerang yang dulunya suka mengadu ayam," terangnya kembali.

KOMPAS.com/SRI NOVIYANTI Motif batik Ayam Wareng merupakan salah satu motif khas Kabupaten Tangerang. Ayam Wareng memiliki filosofi yaitu ayam jantan yang galak dan biasa dipelihara oleh masyarakat di Kabupaten Tangerang.

Sayang, menurut Sri, motif-motif yang dihasilkan oleh perajin batik Kabupaten Tangerang belum terlalu beragam. "Saat ini mungkin hanya dua motif, mungkin ke depannya bisa bertambah dan juga mungkin dapat berubah karena memang belum dipatenkan," ungkapnya.

Belum adanya hak paten memang menjadi kendala yang membatasi Kabupaten Tangerang untuk mengeksplorasi lebih dalam lagi batik sebagai identitas. Hal tersebut diungkapkan oleh Kepala Seksi Pariwisata Disporabudpar, Murtasiah.

"Untuk urusan ekonomi kreatif, kami memang masih dalam tahap membangun. Batik pun belum dipatenkan karena motif Kabupaten Tangerang masih dinilai mirip dengan batik mataram, walaupun kalau dilihat lebih seksama tentu sangat berbeda. Perlu sinergi beberapa pihak untuk dapat hak paten," ungkapnya.

Walaupun begitu, perajin batik di sana tetap menggali identitasnya dengan tetap mengeksplorasi ciri khas Kabupaten Tangerang yang dapat dijadikan motif batik.

"Sebenarnya tak hanya batik yang kami angkat, dari dulu Kabupaten Tangerang juga dikenal dengan kerajinan tas berbahan dasar reptil. Ini akan terus kami lestarikan. Kalau batik juga kami akan gali terus hingga nanti dapat kami patenkan motif yang tepat," tutup Sri.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X