Kompas.com - 27/02/2015, 13:52 WIB
Ikan bakar menjadi satu-satunya menu yang disajikan di Rumah Makan Purnama di Desa Masbagik Utara, Kabupaten Lombok Timur, Nusa Tenggara Barat, Jumat (10/10/2014). KOMPAS/HENDRA A SETYAWANIkan bakar menjadi satu-satunya menu yang disajikan di Rumah Makan Purnama di Desa Masbagik Utara, Kabupaten Lombok Timur, Nusa Tenggara Barat, Jumat (10/10/2014).
EditorI Made Asdhiana
IKAN bakar berbalur minyak kelapa disantap sembari memandang pematang sawah. Itulah sensasi bersantap di Desa Masbagik, Lombok Barat, Nusa Tenggara Barat.

Di tengah hamparan kolam ikan dan kolam kangkung yang hijau segar, kami duduk lesehan di gazeboyang atapnya bertutup jalinan alang-alang. Sambil menunggu hidangan makan siang datang, kami duduk-duduk mengobrol sambil menatap pemandangan sawah dan buaian gemercik air. Harum ikan bakar sayup-sayup menggoda indera penciuman.

Ibarat sate, nila bakar itu disajikan menggunakan tusukan dari bilah-bilah bambu sepanjang lebih kurang 30 sentimeter. Dari luar, nila bakar terlihat kering dan bersih tanpa bumbu. Namun, saat disobek, daging ikannya yang berwarna putih terasa gurih dan tercecap segar.

Olesan minyak kelapa rupanya menjadi jawabannya. Sebelum dibakar di atas arang, badan ikan yang telah dibersihkan dilumuri campuran minyak kelapa dan garam. Tujuannya, agar ikan tidak gosong saat dibakar. Campuran minyak kelapa dan garam juga sekaligus memberi rasa gurih tetapi tidak menutupi rasa daging ikan nila.

Rasa ikan nila bakar yang gurih semakin lengkap dengan sambal totok yang terbuat dari campuran ulekan cabai, bawang merah, terasi, dan garam. Meski terasa pedas di lidah, seperti sambal khas Lombok, sajian nila bakar sambal totok ini tetap ”mengundang” wisatawan dari Belanda, Jerman, Jepang, Hongkong, dan Malaysia untuk turut mencoba.

Sebagai menu pelengkap, disajikan pula urap sayuran berisi rebusan daun kangkung dan taoge. Cita rasanya tidak terlalu berbeda dengan urap khas Jawa. Bedanya, kangkung asli Lombok terasa lebih renyah dan segar. Cita rasa kangkung yang renyah ini kerap dibanggakan sebagai keunggulan kangkung asal Lombok oleh warganya.

KOMPAS/HENDRA A SETYAWAN Menu lengkap di Rumah Makan Purnama di Desa Masbagik Utara, Kabupaten Lombok Timur, Nusa Tenggara Barat, Jumat (10/10/2014).
”Kebetulan, kami menanam sendiri kangkung yang disajikan di sini,” kata Wariadi (36), pemilik Rumah Makan (RM) Purnama. Tangannya menunjuk kolam kangkung tidak jauh dari gazebo tempat kami duduk.

Ada juga pilihan sayur bening dan hidangan ayam bakar/goreng. Sayur bening disajikan dalam paket yang sama dengan ikan nila bakar, sambal totok, dan urap. Namun, untuk memudahkan pelayanan, khusus menu ayam bakar/goreng harus dilakukan melalui pemesanan lebih dahulu. Maklum saja, rumah makan Wariadi memang jarang sepi. Apalagi, saat jam makan siang, orang kerap harus antre untuk bisa duduk bersantap.

Daerah terpencil

Wariadi membuka rumah makan pada 2002. Sebenarnya ia tidak terpikir untuk membuka rumah makan. Harap maklum, lokasi lahan sebenarnya berada di daerah terpencil. Jaraknya mencapai 47 kilometer dari Mataram, ibu kota Nusa Tenggara Barat. Bahkan, di masa lalu daerah itu dikenal sebagai daerah rawan maling (pencuri).

Pada awalnya, Wariadi sekadar membuka kolam ikan di lahan seluas 500 meter persegi. Ia ingin mempraktikkan hasil pendidikannya di sekolah pertanian menengah atas. Sebelum beternak ikan nila, ia mencoba budidaya ikan karper. Namun, serangan penyakit herpes membuatnya beralih ke ikan nila.

Suatu kali, orang-orang yang melintasi kolam ikannya meminta izin agar diperbolehkan memancing. Mereka kemudian juga meminta hasil pancingan mereka untuk diolah menjadi ikan bakar atau goreng. Istri Wariadi, Miayah (33), kemudian memasak ikan-ikan hasil pancingan itu dengan bumbu berbalur minyak kelapa yang serta-merta menjerat lidah para pemancing.

Kelezatan ikan nila olahan Miayah kemudian tersiar ke seluruh desa. Dan segera membuat warga berduyun-duyun ke sana. Dari situlah, Wariadi yang kemudian lulus sarjana perikanan ini mengembangkan usaha menjadi rumah makan pemancingan. Karena alasan kepraktisan, layanan pemancingan kemudian ditutup tahun 2007.

KOMPAS/HENDRA A SETYAWAN Rumah Makan Purnama di Desa Masbagik Utara, Kabupaten Lombok Timur, Nusa Tenggara Barat, Jumat (10/10/2014).
Hingga kini ada saja yang terus datang menikmati sajian sedap ikan nila bakar di RM Purnama. Kadang ada pula yang meminta nila goreng meski jumlahnya tidak terlalu banyak. Selain warga sekitar, banyak pula wisatawan dari luar kota yang sengaja datang untuk mencicip ikan bakar barbalur minyak kelapa yang populer itu. ”Padahal, kalau dipikir-pikir, jaraknya cukup jauh kalau dari Mataram,” kata Wariadi.

Jam-jam makan siang atau akhir pekan dan tanggal merah menjadi masa-masa tersibuk. Puncak keramaian terjadi pada bulan Ramadhan dan Lebaran. Hanya pada hari pertama Lebaran rumah makan lesehan itu tutup.

Dalam sehari, rata-rata Wariadi menghabiskan 300-400 ikan nila untuk melayani 150 tamu. Satu paket menu yang berisi 1-4 ikan bisa dinikmati hingga lima orang. Jumlah itu bisa bertambah jika ada pesanan dalam jumlah besar untuk acara di kantor-kantor. (DOE/EKI/RUL)



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X