Kompas.com - 02/04/2015, 16:29 WIB
|
EditorI Made Asdhiana
DENPASAR, KOMPAS.com - Wisatawan Tiongkok kini mulai gencar melakukan kunjungan wisata ke Bali. Jika sebelumnya Australia merajai kunjungan wisatawan, kini mampu dikalahkan oleh Negeri Tirai Bambu tersebut. Hal ini dapat dilihat data Badan Pusat Statistik (BPS) Provinsi Bali pada awal April 2015.

“Bali itu surga, biaya murah hidup dan berwisata di Bali relatif murah. Indeks kebahagiaan dari keamanan yang sangat terjamin di Bali. Ini salah satu penyumbang peningkatan wisman Tiongkok ke Bali,” kata Kepala BPS Provinsi Bali, Panusunan Siregar, di Denpasar, Kamis (2/4/2015).

Panusunan menerangkan kunjungan wisatawan Tiongkok mengalami peningkatan yang cukup signifikan. Peningkatannya mencapai 27,70 persen sejak Januari 2015 dari jumlah 51.827 orang menjadi 93.920 orang. Sementara untuk Australia yang semula di urutan pertama, kondisinya menurun yang terlihat pada bulan Februari sebanyak 85.059 orang menurun menjadi 71.336 orang. Hal ini pun juga mendapat perhatian dari Pemerintah Daerah Bali.

“Memang kita lihat meningkat kunjungan wisatawan Tiongkok. Ini harus menjadi perhatian serius apalagi Bali sudah memiliki perwakilan Konsulat Tiongkok. Itu artinya Bali mendapat perhatian pemerintah Tiongkok. Yang menjadi masalah yang harus dipikirkan adalah pemandu wisatanya, harus bisa bahasa Mandarin yang baik dan benar, jangan salah,” kata Gubernur Bali Made Mangku Pastika.

Pastika juga tidak bisa memungkiri bahwa Bali harus “menjual” yang berbeda dari apa yang dimiliki Tiongkok. Jika tidak bisa menjadi daerah yang terbesar, tidak bisa menjadi daerah yang termaju, tapi setidaknya bisa menjadi daerah yang terunik. "Dan Bali memiliki keunikan tersendiri," katanya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.