Menepi ke Ujung Kulon

Kompas.com - 12/05/2015, 13:51 WIB
Sejumlah pengunjung ditemani seorang pemandu, Jumat (1/5/2015), memasuki kawasan Taman Nasional Ujung Kulon, Kabupaten Pandeglang, Banten. Sejumlah jalur trekking di kawasan itu telah dikenal banyak pengunjung, baik dari dalam maupun luar negeri. KOMPAS/INGKI RINALDISejumlah pengunjung ditemani seorang pemandu, Jumat (1/5/2015), memasuki kawasan Taman Nasional Ujung Kulon, Kabupaten Pandeglang, Banten. Sejumlah jalur trekking di kawasan itu telah dikenal banyak pengunjung, baik dari dalam maupun luar negeri.
EditorI Made Asdhiana
SUARA jangkrik, lompatan lutung, dan sayup teriakan burung jerangkong menyambut tatkala kami berjalan sejauh beberapa ratus meter memasuki kawasan Taman Nasional Ujung Kulon, di Kabupaten Pandeglang, Banten. Semua itu masih ditambah sentuhan angin Pantai Solokan Duyung yang semilir membelai wajah serta deburan ombak dan temaram cahaya matahari yang bersiap sembunyi di ufuk barat.

Hari itu, Jumat (1/5/2015), lepas pukul 17.00. Seluruh pengalaman indrawi tersebut seolah menjadi bayaran atas perjalanan panjang mengemudikan kendaraan sejak sekitar pukul 08.00 dari Jakarta menuju kawasan paling barat di Pulau Jawa itu.

Untuk menuju Taman Nasional Ujung Kulon (TNUK), sebagian perjalanan mesti dilalui di atas permukaan jalan yang rusak. Hal itu terutama saat memasuki Desa Cigarondong, Kecamatan Sumur, Pandeglang, yang tinggal sekitar 5 kilometer menjelang tujuan.

Sore itu, karena terbatasnya waktu, kami hanya melakukan trekking di dalam kawasan TNUK selama sekitar satu jam. Jaraknya sekitar 1 kilometer, menyusuri garis pantai.

Awalnya, Martin Supriyadi (50), pemandu perjalanan, hendak membawa kami ke kawasan Karang Ranjang, sekitar 3 kilometer dari Pos Jaga Cilintang. Namun, mentari yang meredup tak mungkin lagi dipaksa untuk menemani langkah.

Sejumlah jenis pohon dengan vegetasi relatif rapat turut menemani kami. Pohon waru, salam, kelapa, dan kanyere adalah beberapa di antaranya yang tampak.

Martin terlihat sangat menguasai medan. Sejak kendaraan yang dipergunakan diparkir di Pos Jaga Cilintang, Balai TNUK, Kabupaten Pandeglang, ia sudah berada di tengah keasyikannya bercerita.

”Ini tapak badak yang dicetak dan diawetkan dengan semen,” kata Martin seraya menunjuk bongkahan-bongkahan putih yang dipajang begitu saja di depan bangunan Javan Rhino Study and Conservation area tersebut.

Martin, asal Pekalongan, Jawa Tengah, datang ke Ujung Kulon pada 1982 sebagai pedagang. Sejumlah komoditas, seperti pakaian, dibawanya ke Ujung Kulon dan komoditas dari Ujung Kulon, seperti hasil-hasil laut, dibawanya menemui pasaran di luar.

Tahun 1984, seiring dengan berdatangannya pengunjung ke kawasan itu, Martin mulai menjadi pemandu kawasan TNUK. Pengunjung dari sebuah institut di Bandung menjadi tamu pertamanya.

Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X