Kompas.com - 21/05/2015, 10:36 WIB
Para pendaki Mapala UI sedang memperhatikan jalur setelah Pos Pemancar, Gunung Merbabu, yang merupakan pertemuan Jalur Wekas dan Cunthel. KOMPAS.COM/WAHYU ADITYO PRODJOPara pendaki Mapala UI sedang memperhatikan jalur setelah Pos Pemancar, Gunung Merbabu, yang merupakan pertemuan Jalur Wekas dan Cunthel.
|
EditorI Made Asdhiana

KOMPAS.comMendaki gunung menjadi salah satu kegiatan wisata petualangan yang menawarkan panorama keindahan alam. Terletak pada pertemuan lempeng tektonik Eurasia dan Indo-Australia, Indonesia memiliki banyak gunung dengan keindahan yang memukau dan juga dahsyat. Namun untuk menikmati keindahan dan kemegahan gunung tersebut, wisatawan atau sering disebut pendaki, harus memiliki pengetahuan keamanan dalam hal mendaki gunung agar tetap aman.

Seringkali pendaki mengincar puncak gunung sebagai tujuan akhir pendakian. Dalam buku Mountaineering: The Freedom of The Hills (2010) tertulis “Sebuah strategi yang baik untuk pendakian yang aman memiliki tujuan pertama yaitu kembali ke rumah dengan selamat…”. Dalam buku tersebut, tertulis beberapa cara untuk dapat meningkatkan pengetahuan keamanan dalam bergiat di alam bebas. Berikut tips ketika mendaki gunung agar dapat selamat hingga sampai di rumah.

Penilaian Terhadap Bahaya

Musuh terbesar ketika mendaki bukanlah gunung yang didaki tapi adalah pengambilan keputusan yang buruk. Kematian dan cedera banyak disebabkan oleh pengambilan keputusan yang buruk dari pendaki tersebut. Pendaki gunung dapat mempertimbangkan dengan menilai tingkat risiko yang dapat dilalui. Kemudian, menjalankan perencanaan dengan kontrol yang baik.

Hal tersebut dapat tercermin dalam perencanaan pendakian gunung. Pendaki harus mengetahui jalur dan ancaman bahaya yang timbul saat melakukan pendakian. Penilaian terhadap keadaan jalur seperti panjang rute, keanekaragaman hayati, medan pendakian, dan cuaca pendakian mutlak diketahui. Setelah mengetahui, pendaki dapat mengambil keputusan terbaik ketika melakukan pendakian gunung.

Mahendratta Sambodho/MAPALA UI Ilustrasi mendaki gunung

Belajar dari Pengalaman

Belajar dari kesalahan ketika mendaki gunung dapat membantu pendaki mengembangkan keterampilan dalam menentukan keputusan terbaik. Namun, dalam mendaki gunung, kesalahan kecil maupun besar tidak dapat diterima. Belajar dari kesalahan dan kecelakaan orang lain dapat menjadi satu pilihan. Untuk para pendaki pemula, proses pembelajaran dapat dilakukan dengan mencari  yang berkualitas dan mencari teman pendakian yang terampil.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Mengevaluasi kesalahan yang dilakukan setelah pendakian gunung adalah salah satu cara pembelajaran terbaik. Pendaki dapat mengetahui jenis-jenis kesalahan ketika mendaki gunung dan mencari solusi hingga nanti dapat menghindari kesalahan terulang kembali. Dengan mengetahui kejadian kecelakaan dalam pendakian gunung yang banyak terjadi di Indonesia, para pendaki dapat mengambil pelajaran dari setiap musibah agar tidak terulang kembali.

Ketahui Penyebab Kecelakaan Dalam Pendakian Gunung

Laporan Accidents in North American Mountain (ANAM) yang dirilis setiap tahun oleh American Alpine Club and the Alpine Club of Canada adalah satu referensi yang pembelajaran yang baik. Isi laporan kecelakaan dalam pendakian gunung tersebut menyebutkan faktor-faktor kesalahan yang telah dilakukan oleh para pendaki. Dari laporan tersebut penggunaan alat, teknik, dan pengambilan keputusan dapat menjadi rekomendasi.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.