Kompas.com - 30/07/2015, 12:09 WIB
EditorI Made Asdhiana
SEBELUM sampai di Yangon Central Railway Station, saya sempat melihat stasiun terbesar di Myanmar ini dari kejauhan ketika melintas di atas jembatan di Zoological Garden Road. Deretan rel, peron yang terlihat tua dan sedikit kumuh, serta deretan gerbong kereta kayu yang kebetulan melintas sangat lambat seakan-akan mengucapkan selamat datang ke masa lampau.

Perjalanan di pagi yang cerah di kota Yangon dilanjutkan dengan belok kanan melewati trotoar yang dipenuhi pedagang kaki lima yang menjual berbagai jenis makanan termasuk mohinga, makanan tradisional Myanmar yang terkenal lezat itu.

Tiba lah saya di gedung yang megah, tua, namun dengan cat yang sudah terkelupas dan terlihat kusam bagaikan sudah tidak dicat selama puluhan tahun. Ini dia Stasiun Kereta Api Kota Yangon yang akan menjadi awal perjalanan wisata selama hampir 3 jam mengelilingi kota Yangon dengan naik Yangon Circular Railway.

Memasuki gedung utama, terlihat loket karcis, jadwal kereta, dan juga kursi berwarna biru mirip dengan kusi bus PPD di Jakarta. Selain itu di ruang tunggu, juga banyak calon penumpang yang duduk maupun tertidur di lantai. Saya sempat bertanya di salah satu loket dan ditunjukkan bahwa tiket kereta lingkar dapat saya beli di platform 7.

Platform 6 dan 7 dapat dicapai dengan naik jembatan yang melintas di atas rel kereta. Dari sini dapat dinikmati betapa sesungguhnya stasiun central Yangon ini begitu megah dan indah. Sayangnya keadaannya saat ini benar-benar tidak terawat dan kumuh. Di platform, selain calon penumpang, juga dapat dijumpai pedagang asongan, penjual segala jenis makanan dan bahkan juga anjing-anjing liar yang bebas keluyuran. Anak-anak kecil yang bertelanjang ria juga terlihat sedang mandi di salah satu pojok platform.
 
Di loket, saya membeli tiket seharga 300 Kyat (dibaca Chat: atau sekitar Rp 3.600). Petugas memberi info bahwa kereta berikutnya adalah yang clockwise alias berjalan sesuai arah jarum jam dan akan berangkat pada pukul 10.10 pagi. “Just follow me," demikian katanya sambil meminta saya menunggu di dekat loket.

Di sana juga terlihat beberapa wisatawan asing baik yang berkulit putih dan ada juga rombongan gadis yang sibuk berbicara dalam bahasa Thai. Selain itu adalah penumpang lokal yang kebanyakan memakai "long yi", sarung khas Myanmar yang ada di mana-mana. (Taufik Uieks)

Baca kisah selengkapnya di Kompasiana: "Yangon: Pesona Kereta Paling Lambat dan Murah di Dunia"

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Sumber Kompasiana


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.