Kompas.com - 06/09/2015, 13:10 WIB
Soto padang Mangkuto. WWW.REKOMENDASI.MESoto padang Mangkuto.
EditorNi Luh Made Pertiwi F

PADANG, KOMPAS.com - Festival Soto-Sate Nusantara yang digelar Pemerintah Kota Padang, Sumatera Barat, 5-6 September 2015 diharapkan mampu memancing daya tarik wisatawan untuk berkunjung ke kota itu.

"Kegiatan ini tergolong langka dan baru pertama kali diadakan di Kota Padang, tentu akan menjadi daya tarik tersendiri bagi wisatawan," kata Deputi Pengembangan Pemasaran Pariwisata Nusantara, Kementerian Pariwisata (Kemenpar), Esthy Reko Astuti di Padang, Sabtu (5/9/2015).

Ia mengatakan, pemerintah kota bersama pengusaha dapat membangun destinasi wisata kuliner Indonesia yang berdaya saing, serta memperkenalkan kuliner tradisional Indonesia, khususnya Kota Padang.

Kegiatan ini juga dirangkai dengan festival marandang, diikuti pejabat dan staf di kelurahan, serta siswa SMA se-Kota Padang. Esthy optimis kegiatan ini dapat menjadi salah satu upaya mempromosikan Kota Padang sebagai daerah yang memiliki aneka kuliner, bahkan rendang sudah menjadi menu yang disajikan di restoran luar negeri.

"Melalui kegiatan ini dapat memperkenalkan kuliner unggulan daerah dan dapat menjadi ikon di daerahnya," katanya.

Ia menjelaskan, salah satu penyumbang devisa negara terbesar adalah pariwisata dan salah satu sektor wisata yang dapat dikembangkan adalah kuliner.

Ia melanjutkan, pada 2013 sektor kuliner memberikan kontribusi nilai tambah bruto sebesar 208,6 triliun, dengan rata-rata pertumbuhan 4,5 persen dan menyerap tenaga kerja 3,7 juta orang dengan pertumbuhan 0,26 persen.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Festival yang diadakan selama dua hari tersebut bertempat di halaman Museum Adityawarman di Kota Padang. Sementara Wali Kota Padang, Mahyeldi Ansharullah mengungkapkan bahwa Kota Padang memiliki banyak kuliner yang enak dan menggugah selera wisatawan, di antaranya soto, sate dan rendang.

"Kita memiliki potensi kuliner yang bervariasi dan rasanya menyenangkan banyak orang,"paparnya.

Mahyeldi berharap, dengan festival ini wisatawan dapat melihat langsung proses memasak kuliner tersebut, serta dapat mencicipi langsung. "Lewat event ini, kita bisa menampilkan kuliner yang kita miliki," tambahnya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Sumber Antara
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kitagawa Pesona Bali, Tempat Wisata Bernuansa Pulau Dewata di Wonogiri

Kitagawa Pesona Bali, Tempat Wisata Bernuansa Pulau Dewata di Wonogiri

Jalan Jalan
Ancol Belum Terima Wisatawan Usia di Bawah 12 Tahun Saat Libur Maulid

Ancol Belum Terima Wisatawan Usia di Bawah 12 Tahun Saat Libur Maulid

Travel Update
Wisatawan di Bantul Diharapkan Tunjukkan Kartu Vaksin Jika Susah Akses PeduliLindungi

Wisatawan di Bantul Diharapkan Tunjukkan Kartu Vaksin Jika Susah Akses PeduliLindungi

Travel Update
Dari Sejarah hingga Budaya, Temukan 4 Kegiatan Harmonis di Desa Wisata Kampung Majapahit

Dari Sejarah hingga Budaya, Temukan 4 Kegiatan Harmonis di Desa Wisata Kampung Majapahit

Jalan Jalan
Syarat Terbaru Naik Pesawat, Wajib Tes PCR walau Divaksin Dosis Lengkap

Syarat Terbaru Naik Pesawat, Wajib Tes PCR walau Divaksin Dosis Lengkap

Travel Update
DAMRI Buka Rute Baru untuk Perjalanan Yogyakarta-Jakarta PP

DAMRI Buka Rute Baru untuk Perjalanan Yogyakarta-Jakarta PP

Travel Update
Turis Asing Wajib Punya Asuransi Rp 1,4 Miliar Dirasa Berat, Ini Tanggapan Sandiaga

Turis Asing Wajib Punya Asuransi Rp 1,4 Miliar Dirasa Berat, Ini Tanggapan Sandiaga

Travel Update
Harga Paket Karantina di Hotel untuk Turis Asing di Bali Masih Digodok

Harga Paket Karantina di Hotel untuk Turis Asing di Bali Masih Digodok

Travel Update
Turun ke PPKM Level 2, Wisata Yogyakarta Boleh Buka dengan Syarat

Turun ke PPKM Level 2, Wisata Yogyakarta Boleh Buka dengan Syarat

Travel Update
Ada Rencana Sambutan untuk Turis Asing Pertama yang Tiba di Bali

Ada Rencana Sambutan untuk Turis Asing Pertama yang Tiba di Bali

Travel Update
Penerbangan Reguler dari Luar Negeri ke Bali Masih Sepi, Kemenparekraf Gencarkan Promosi

Penerbangan Reguler dari Luar Negeri ke Bali Masih Sepi, Kemenparekraf Gencarkan Promosi

Travel Update
Ganjil Genap Diterapkan di Puncak dan Sentul Bogor, Antisipasi Libur Nasional.

Ganjil Genap Diterapkan di Puncak dan Sentul Bogor, Antisipasi Libur Nasional.

Travel Update
PPKM Level 2, Sebagian Besar Wisata Gunungkidul Siap Dikunjungi

PPKM Level 2, Sebagian Besar Wisata Gunungkidul Siap Dikunjungi

Travel Update
Sandiaga Angkat Bicara Soal Bali yang Masih Sepi Turis Asing

Sandiaga Angkat Bicara Soal Bali yang Masih Sepi Turis Asing

Travel Update
Hanya Turis Asing Berpaspor dari 19 Negara yang Bisa Langsung ke Bali dan Kepri

Hanya Turis Asing Berpaspor dari 19 Negara yang Bisa Langsung ke Bali dan Kepri

Travel Update

Video Pilihan

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.