Kompas.com - 12/09/2015, 20:07 WIB
EditorNi Luh Made Pertiwi F

DENPASAR, KOMPAS.com - Setiap hari Pasar Seni Kumbasari selalu tampak ramai. Tidak hanya masyarakat lokal Denpasar yang berbelanja di pasar yang berdiri di atas lahan seluas 800 meter persegi dan terletak di Jalan Gajah Mada, Denpasar, Bali ini.

Wisatawan domestik dan mancanegara pun mencari oleh-oleh di pasar yang bergaya arsitektur Bali dan terdiri empat lantai ini. Sesuai namanya, Pasar Kumbasari menawarkan beragam pernak-pernik, kerajinan, dan karya seni khas Bali, yang biasanya dicari oleh pembeli sebagai buah tangan.

Mulai dari baju-baju, aksesoris, lukisan, patung, dan ornamen-ornamen tradisional lainnya disuguhkan setiap kios di sini. Keunggulan Pasar Seni Kumbasari adalah menyediakan produk yang cukup lengkap dengan harga terjangkau, dan bisa tawar menawar.

Apalagi jaraknya yang lebih dekat dijangkau karena berada di pusat kota Denpasar. Banyak juga di antara pedagang di sini adalah pedagang-pedagang yang sudah berjualan puluhan tahun di sini, bahkan turun-temurun hingga digantikan oleh keturunannya.

pasar seni
Pasar Seni Kumbasari, Bali. (Tribun Bali/Cisilia Agustina)

Seperti Nyoman Ariyaniasih, seorang pedagang dari kios Jagra Shop yang telah berjualan di Pasar Seni Kumbasari lebih dari 10 tahun lamanya. Dengan menjual ornamen-ornamen tradisional, seperti patung-patung, topeng pajangan, gelang, kalung dan aksesoris lainnya, perempuan asal Bangli ini berjualan setiap hari dari pukul 09.00 -17.00 Wita.

Menurut Direktur PD Pasar Denpasar, Made Westra, ada sekitar 800 pedagang yang masih aktif hingga kini berjualan di area Pasar Seni Kumbasari. Sementara untuk kunjungan sendiri, menurutnya ada peningkatan dibandingkan tahun sebelumnya.

“Jika di 2014 jumlah kunjungan sekitar 1.800-2.000 orang per bulan, sekarang per Juni atau Juli 2015 sudah mencapai kira-kira 3.000 kunjungan. Tapi tidak setiap bulan rata 3.000 kunjungan, ada beberapa juga yang kurang dari itu,” ujar Westra kepada Tribun Bali, Selasa (9/8/2015).


pasar seni
Berbagai karya seni khas Bali, ada di tempat ini.  (Tribun Bali/Cisilia)

Letaknya tepat di seberang Pasar Badung, satu pasar tradisional yang menyediakan beragam kebutuhan bahan pokok sehari-hari. Terpisahkan oleh sebuah aliran sungai, yakni Tukad Badung, kedua pasar ini dihubungkan oleh jembatan kecil yang dibangun sekitar 2007.

Menurutnya, untuk fungsi kedua pasar tersebut sama saja. Bedanya adalah kehadiran pasar seni di Kumbasari, yang tidak ada di Pasar Badung, itu yang menjadi karakter dari Pasar Kumbasari.

Sementara produk yang lainnya, antara kedua pasar sama. Keduanya beroperasi sama setiap hari, selama 24 jam. Yang tidak 24 jam, menurut Westra adalah para pedagang. Jika malam hari, banyak pedagang yang menjajakan jajanan, makanan tradisional dan berbagai kebutuhan dapur.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.