Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 26/10/2015, 18:11 WIB
EditorNi Luh Made Pertiwi F
Pasca erupsi Rokatenda Oktober 2013, Ibu Toji (56) satu-satunya keluarga yang tinggal di bagian bawah dusun Awa. Selain mendapatkan kiriman uang dari anaknya untuk bertahan hidup, Ibu Toji biasa mencari sisa ubi dari ladang-ladang yang sudah ditinggalkan karena erupsi Rokatenda.

Sumber air menjadi barang langka. Jika tak ada hujan yang bisa ditampung Ibu Toji dan Anjas, cucunya, akan menyeberang ke Ropa untuk membeli air. Cerita tentang mendapatkan air dari batang pohon pisang untuk air minum, berasal dari desa ini.

Di desa yang serasa tanpa denyut kehidupan, satu keluarga ini bertahan tanpa fasilitas listrik kesehatan atau pun pendidikan. Tak peduli Rokatenda meletus lagi atau air minum yang sulit didapat, warga Nitunglea dalam kesederhanaan, tetap menatap kehidupan dengan penuh asa.

Menyuling uap panas bumi

Dusun Cawalo adalah salah satu dusun di Koa, yang berada di zona merah, atau wilayah yang masuk kawasan rawan bencana 1, yang hanya berjarak tiga kilometer dari titik erupsi. Dengan kata lain, Dusun Cawalo sebenarnya tidak boleh dihuni lagi sejak erupsi 10 Agustus 2013.

Namun, seperti halnya warga Nitunglea, warga Cawalo memilih tetap bertahan. Hilda, salah satu warga Cawalo, baru seminggu kembali dari pengungsian. Hilda dan keluarga mengungsi ke Ropa, sejak 10 September 2013 hingga 9 Oktober 2013.

Sebenarnya, pemerintah telah menghimbau seluruh penghuni Pulau Palue, terutama masyarakat yang hidup di zona merah seperti Desa Rokirole, Nitunglea, dan Lidi untuk pindah ke Pulau Besar.

Bagi warga yang menolak untuk dievakuasi, pulau itu tak ubahnya seperti Pulau Palue yang berada dalam zona merah. Sebab, tahun 1992 silam Pulau Besar digulung tsunami, yang menewaskan seluruh penghuni pulau. Hal yang sama akan terjadi lagi, jika Pulau Besar diguncang gempa tektonik.

Di Desa Cawalo terdapat “tambang emas” Palue yang sebenarnya. Sumber penyulingan air dari uap panas bumi. Sumber air ini sudah dimanfaatkan warga sejak dua puluh tahun lalu. Bambu sepanjang 10 meter ditancapkan ke tanah dan disambung dengan bambu lain di bagian atasnya.

Uap akan naik melalui bambu yang disambung-sambung dan menjadi buliran air yang menetes di ujung bambu. Selama 24 jam air yang tertampung bisa memenuhi satu jerigen.

Gunung Api Rokatenda yang masih tergolong gunung muda dan kondisi permukaan tanahnya yang tidak terlalu tinggi, menyebabkan tidak ada sumber air yang muncul ke permukaan. Dapur magma Rokatenda yang mendekati permukaan memanasi air di dalam lapisan batuan, sehingga menjadi uap dan keluar melalui rekahan pada permukaan bumi. 

Uap inilah yang hingga hari ini dimanfaatkan warga Cawalo untuk memenuhi kebutuhan sehari-hari. Penyulingan uap panas yang diinstalasi bambu dalam jumlah besar terdapat di Bukit Poa Nua Kaju, di Desa Tuanggeo.

Tiap sore, iring-iringan anak-anak hingga orang dewasa, berjalan menuju bukit ini, sambil membawa jeriken. Di atas bukit terlihat saujana indah khas Flores. Lekuk perbukitan dengan latar belakang laut Flores.

Sore hari bukit Poa Nua Kaju sudah dipenuhi warga yang datang mengambil air. Instalasi bambu yang berjumlah hingga ratusan, menjamin air yang melimpah di wadah-wadah yang sudah disiapkan sebelumnya. Bila di tiba di bukit Poa Nua Kaju, warga tidak menyia-nyiakan kesempatan untuk hanya mengambil air yang dibawa pulang untuk minum dan memasak, tetapi juga untuk mandi dan mencuci.

Di atas tanah gersang dan bahkan ancaman bencana erupsi gunung Rokatenda, warga Palue tetap menyematkan asa untuk bertahan dan meneruskan hidup di tanah kelahiran mereka. Keterbatasan untuk mengakses dan perjuangan berat mendapatkan air mineral yang vital untuk hidup, tetap mereka lakoni hari demi hari. (KompasTV/Herwanto)

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Uniknya Masjid Hidayatullah di Jakarta Selatan, Sajikan Akulturasi 4 Budaya

Uniknya Masjid Hidayatullah di Jakarta Selatan, Sajikan Akulturasi 4 Budaya

Jalan Jalan
Usai Acara, Delegasi ASEAN Tourism Forum 2023 Akan Jelajah Yogyakarta

Usai Acara, Delegasi ASEAN Tourism Forum 2023 Akan Jelajah Yogyakarta

Travel Update
Ada Apa di Museum Taman Prasasti Jakarta?

Ada Apa di Museum Taman Prasasti Jakarta?

Travel Update
5 Tips Berkunjung ke Buana Life Pangalengan, Reservasi Lebih Dulu

5 Tips Berkunjung ke Buana Life Pangalengan, Reservasi Lebih Dulu

Jalan Jalan
ASEAN Tourism Forum 2023 di Yogya Dimulai, Ada Pameran Parekraf Selama 4 Hari

ASEAN Tourism Forum 2023 di Yogya Dimulai, Ada Pameran Parekraf Selama 4 Hari

Travel Update
Strategi Indonesia Pulihkan Pariwisata Pascapandemi, Luncurkan Visa sampai Pameran di Luar Negeri

Strategi Indonesia Pulihkan Pariwisata Pascapandemi, Luncurkan Visa sampai Pameran di Luar Negeri

Travel Update
Kelenteng Hok Tek Tjengsin, Tempat Ibadah 3 Agama di Kuningan Jakarta

Kelenteng Hok Tek Tjengsin, Tempat Ibadah 3 Agama di Kuningan Jakarta

Jalan Jalan
6 Hotel Dekat ICE BSD Tangerang, Ada yang Tinggal Jalan Kaki

6 Hotel Dekat ICE BSD Tangerang, Ada yang Tinggal Jalan Kaki

Travel Tips
Dikunjungi Iriana Jokowi, Ini Kisah Kampung Pathuk di Yogyakarta

Dikunjungi Iriana Jokowi, Ini Kisah Kampung Pathuk di Yogyakarta

Jalan Jalan
5 Aktivitas di Buana Life Pangalengan, Bisa Prewedding

5 Aktivitas di Buana Life Pangalengan, Bisa Prewedding

Jalan Jalan
Ada Vaksin Booster Kedua, Bakal Jadi Syarat Perjalanan?

Ada Vaksin Booster Kedua, Bakal Jadi Syarat Perjalanan?

Travel Update
6 Wisata Malam di Surabaya, Pas untuk Anak-anak dan Dewasa

6 Wisata Malam di Surabaya, Pas untuk Anak-anak dan Dewasa

Jalan Jalan
6 Prediksi Tren Liburan 2023, Staycation hingga Wisata Hemat

6 Prediksi Tren Liburan 2023, Staycation hingga Wisata Hemat

Travel Update
Catat, Daftar Kantong Parkir untuk Pengunjung Cap Go Meh Bogor

Catat, Daftar Kantong Parkir untuk Pengunjung Cap Go Meh Bogor

Travel Update
Buana Life Pangalengan, Restoran ala Rumah Adat Papua di Tanah Sunda

Buana Life Pangalengan, Restoran ala Rumah Adat Papua di Tanah Sunda

Jalan Jalan
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+