Kompas.com - 07/11/2015, 10:25 WIB
Pengantin wanita (memegang selendang) menari Cungka sebagai penutup tarian dalam perkawinan adat Buton di Desa Wabula, Kecamatan Wabula, Kabupaten Buton, Sulawesi Tenggara. KOMPAS.COM/DEFRIATNO NEKEPengantin wanita (memegang selendang) menari Cungka sebagai penutup tarian dalam perkawinan adat Buton di Desa Wabula, Kecamatan Wabula, Kabupaten Buton, Sulawesi Tenggara.
|
EditorI Made Asdhiana
GERAKANNYA gemulai mengikuti irama pukulan gendang dan gong yang dimainkan beberapa orang.

Kedua tangannya yang telah keriput memegang selendang bercorak batik cokelat sambil bergerak meliuk-liuk dari atas ke bawah mengikuti alunan alat musik tradisional.

Walaupun sudah lanjut usia, seorang tokoh adat Desa Wabula, Kecamatan Wabula, Kabupaten Buton, Sulawesi Tenggara, dengan lincah menarikan Tari Cungka yang sering digunakan dalam perkawinan adat Buton Suku Cia-cia.

Menurut Budayawan dan juga tokoh adat Buton Cia-cia, H La Maki, Tarian Cungka merupakan tarian pertama yang ada dalam Suku Cia-cia di Buton.

KOMPAS.COM/DEFRIATNO NEKE Tokoh adat Desa Wabula, Kecamatan Wabula, Kabupaten Buton, Sulawesi Tenggara sedang menari Cungka dalam perkawinan adat.
Hingga saat ini, tarian ini masih sering digunakan dalam perkawinan adat.

“Tarian ini kita masih lestarikan sampai saat ini. Ini bukan sembarangan tarian. Tarian ini telah ada sejak sebelum datang agama di Wabula. Tarian ini punya makna tersendiri,” kata La Maki, Kamis (5/11/2015).  

Tarian cungka dibawa oleh manusia yang pertama kali menginjakkan kakinya di tanah Desa Wabula yang saat itu belum datang agama, baik Hindu maupun Islam.

La Maki menjelaskan bila sebelumnya dinyanyikan lagu Waironi, tanpa diiringi tarian dan gendang. Kemudian tarian Cungka oleh laki-laki, lalu tarian cungka oleh kaum perempuan, tarian ngibi dan ditutup tarian dari kedua mempelai.

Kalau dalam perkawinan adat, setelah lagu baru  diiringi tarian Cungka laki-laki. Tarian tersebut diiringi dengan alat musik tradisional seperti gong besar, gong kecil dan gendang.

KOMPAS.COM/DEFRIATNO NEKE Tarian Cungka khusus perempuan yang ditarikan dalam perkawinan adat Buton di Desa Wabula, Kabupaten Buton, Sulawesi Tenggara.
“Ini yang menari parabela (ketua adat) dan tokoh adat lainnya. Tarian ini bermakna proses terjadinya manusia dari perjalanan roh manusia yang menjadi segumpal air,” tuturnya.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Puncak Argapura Ketep Pass, Wisata Kuliner dengan Panorama 5 Gunung

Puncak Argapura Ketep Pass, Wisata Kuliner dengan Panorama 5 Gunung

Jalan Jalan
Harga Tiket Masuk TMII Dijanjikan Tidak Naik Setelah Revitalisasi

Harga Tiket Masuk TMII Dijanjikan Tidak Naik Setelah Revitalisasi

Travel Update
Unggah Foto Perayaan Imlek di Grand Indonesia Bisa Dapat Promo, Ini Caranya

Unggah Foto Perayaan Imlek di Grand Indonesia Bisa Dapat Promo, Ini Caranya

Travel Promo
Jelang MotoGP, 226 Hotel di Gili Matra NTB Belum Dapat Pesanan

Jelang MotoGP, 226 Hotel di Gili Matra NTB Belum Dapat Pesanan

Travel Update
Panduan Cara Bikin Paspor dengan M-Paspor, Simak agar Tidak Bingung

Panduan Cara Bikin Paspor dengan M-Paspor, Simak agar Tidak Bingung

Travel Tips
5 Penginapan Dekat Nepal van Java, Bisa Ditempuh dengan Jalan Kaki

5 Penginapan Dekat Nepal van Java, Bisa Ditempuh dengan Jalan Kaki

Travel Tips
Cerita di Balik Menu Bubur Ayam Hotel Indonesia Kempinski Jakarta

Cerita di Balik Menu Bubur Ayam Hotel Indonesia Kempinski Jakarta

Jalan Jalan
Pemandian Alam Selokambang di Lumajang, Segarnya Mata Air Gunung Semeru

Pemandian Alam Selokambang di Lumajang, Segarnya Mata Air Gunung Semeru

Jalan Jalan
Jangan Letakkan Ponsel di Tempat Ini di Pesawat, Bisa Picu Kebakaran

Jangan Letakkan Ponsel di Tempat Ini di Pesawat, Bisa Picu Kebakaran

Travel Tips
Kenapa Tidak Ada Guling di Kamar Hotel, Ini Alasannya

Kenapa Tidak Ada Guling di Kamar Hotel, Ini Alasannya

Travel Tips
10 Kota Paling Ramah untuk Turis, Ada Nusa Lembongan di Bali

10 Kota Paling Ramah untuk Turis, Ada Nusa Lembongan di Bali

Jalan Jalan
Kapal Viking Jadi Warisan Budaya Tak Benda UNESCO

Kapal Viking Jadi Warisan Budaya Tak Benda UNESCO

Travel Update
Sulit Tidur Saat Menginap di Hotel? Pahami Alasan Ilmiah dan Solusinya

Sulit Tidur Saat Menginap di Hotel? Pahami Alasan Ilmiah dan Solusinya

Travel Tips
MotoGP Bisa Jadi Momen Kopi Robusta Lombok Gaet Pasar Internasional

MotoGP Bisa Jadi Momen Kopi Robusta Lombok Gaet Pasar Internasional

Travel Update
Banyuwangi Festival 2022 Sajikan 99 Atraksi Selama Setahun ke Depan

Banyuwangi Festival 2022 Sajikan 99 Atraksi Selama Setahun ke Depan

Travel Promo
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.