Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 04/12/2015, 14:05 WIB
|
EditorNi Luh Made Pertiwi F
UBUD, KOMPAS.com - Selain menyajikan wisata alam dan seni yang menarik minat wisatawan, Bali tidak pernah lupa menawarkan keunikan wisata kulinernya. Paling khas juga sederhana dan mudah ditemukan adalah nasi campur Bali.

Jangan membayangkan nasi campur di Pulau Jawa yang pembelinya bisa memilih sesuka hati lauk pauknya. Pada nasi campur Bali sudah pasti ada sate lilit, telur, orek tempe, dan sayur lawar.

Sayur lawar dan sate lilit adalah dua item yang wajib ada dalam nasi campur Bali. Jangan bilang sudah makan nasi campur Bali jika belum menemukan dua lauk tersebut di atas piring Anda. Meskipun terlihat sederhana, jangan menganggap membuatnya mudah.

KompasTravel bersama sejumlah rekan wartawan berkesempatan mengikuti kelas memasak saat menginap di Sens (dibaca Songs) Hotel and Spa Conference Ubud Town Centre di Ubud, Bali, Jumat (27/11/2015). Dua menu khas bali tersebutlah yang harus kami buat kali ini.

"Nangka mudanya dicacah halus ya, jangan besar-besar. Setelah itu dilanjutkan dengan mencincang daging ayam rebusnya dan kacang panjangnya dipotong kecil-kecil," kata Chef Wowok Wibowo yang memimpin kelas, sembari membagikan bahan utama sayur lawar.

Peserta lalu berdiri di depan talenan dan mulai memotong bahan perlahan-lahan. Dimulai dengan nangka muda lalu daging ayam, kemudian kacang panjang.

KOMPAS IMAGES/RODERICK ADRIAN MOZES Peserta kelas memasak di Sens Hotel and Spa Conference Ubud Town Centre di Ubud, Bali,
Meskipun terlihat mudah, ternyata mencincang halus bahan butuh ketelatenan dan latihan. Jangan berharap bisa memotong cepat macam koki handal jika baru pertama kalinya memegang pisau selebar tiga jari orang dewasa.

Setelah mencincang dan menaruh bahan ke dalam wadah. Peserta diminta untuk mencincang bumbu, antara lain bawang putih, bawang merah, cabe rawit, serai, lengkuas hingga jahe.

Bahan yang sudah dicincang halus tersebut lalu ditumis dan ditambah garam, gula, dan lada. Bumbu yang telah matang lalu dicampur ke dalam bahan utama lalu diaduk dengan sedikit terasi dan perasan jeruk nipis.

Beda yang bikin beda pula rasanya. Meskipun memakai bumbu yang sama, sayur lawar buatan peserta memiliki variasi rasa dan penampilan yang berbeda.

"Punya gue kayaknya kebanyakan terasi deh," kata salah satu peserta. "Mending, punya gue kayak nasi goreng," timpal peserta lainnya.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Halaman Selanjutnya
Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Visa Transit Arab Saudi Berlaku 4 Hari, Bisa Umrah dan Ziarah

Visa Transit Arab Saudi Berlaku 4 Hari, Bisa Umrah dan Ziarah

Travel Update
3 Tips Berburu Promo di Japan Travel Fair 2023

3 Tips Berburu Promo di Japan Travel Fair 2023

Travel Tips
Cara Mendapat Cashback hingga Rp 4,5 Juta di Japan Travel Fair 2023

Cara Mendapat Cashback hingga Rp 4,5 Juta di Japan Travel Fair 2023

Travel Promo
Sandiaga Ajak Delegasi ATF 2023 ke Desa Nglanggeran dan Beli Produk UMKM

Sandiaga Ajak Delegasi ATF 2023 ke Desa Nglanggeran dan Beli Produk UMKM

Travel Update
5 Tempat Wisata Dekat Situ Cipondoh, Ada Taman Gratis dan Museum

5 Tempat Wisata Dekat Situ Cipondoh, Ada Taman Gratis dan Museum

Jalan Jalan
Lokasi Kampung Ketandan, Tempat Pekan Budaya Tionghoa Yogyakarta 2023

Lokasi Kampung Ketandan, Tempat Pekan Budaya Tionghoa Yogyakarta 2023

Travel Tips
5,48 Juta Wisman Kunjungi Indonesia Sepanjang 2022, Naik 251 Persen

5,48 Juta Wisman Kunjungi Indonesia Sepanjang 2022, Naik 251 Persen

Travel Update
Kebun Raya Indrokilo Boyolali: Jam Buka, Tiket Masuk, dan Aktivitas

Kebun Raya Indrokilo Boyolali: Jam Buka, Tiket Masuk, dan Aktivitas

Travel Tips
Pekan Budaya Tionghoa 2023 di Yogyakarta, Ada Street Food sampai Barongsai

Pekan Budaya Tionghoa 2023 di Yogyakarta, Ada Street Food sampai Barongsai

Jalan Jalan
565.936 Wisman Kunjungi Batam Sepanjang 2022, Naik Pesat

565.936 Wisman Kunjungi Batam Sepanjang 2022, Naik Pesat

Travel Update
Japan Travel Fair 2023: Tiket Pesawat ke Jepang PP Mulai Rp 5 Jutaan

Japan Travel Fair 2023: Tiket Pesawat ke Jepang PP Mulai Rp 5 Jutaan

Travel Promo
Gunungkidul Manfaatkan ASEAN Tourism Forum 2023 untuk Gaet Turis Asing

Gunungkidul Manfaatkan ASEAN Tourism Forum 2023 untuk Gaet Turis Asing

Travel Update
Japan Travel Fair 2023, Ada Diskon ke Jepang hingga Rp 3,5 Juta

Japan Travel Fair 2023, Ada Diskon ke Jepang hingga Rp 3,5 Juta

Travel Promo
Wisata Kota Batu, Nikmati Sensasi Petik Stroberi Langsung dari Kebun

Wisata Kota Batu, Nikmati Sensasi Petik Stroberi Langsung dari Kebun

Jalan Jalan
Pembangunan di Pulau Rinca, TN Komodo, Sudah Lalui Kajian Dampak Lingkungan

Pembangunan di Pulau Rinca, TN Komodo, Sudah Lalui Kajian Dampak Lingkungan

Travel Update
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+