Kompas.com - 24/02/2016, 10:41 WIB
Petambang memikul belerang seberat lebih dari 70 kilogram. Mereka harus menempuh jarak sejauh 3 kilometer dari kawah Gunung Ijen menuju Pos Paltuding di kawasan Ijen, Kabupaten Banyuwangi, Jawa Timur. Masyarakat sekitar Gunung Ijen kini sudah mengantisipasi gejala bencana dari kawah tersebut. KOMPAS/TOTOK WIJAYANTOPetambang memikul belerang seberat lebih dari 70 kilogram. Mereka harus menempuh jarak sejauh 3 kilometer dari kawah Gunung Ijen menuju Pos Paltuding di kawasan Ijen, Kabupaten Banyuwangi, Jawa Timur. Masyarakat sekitar Gunung Ijen kini sudah mengantisipasi gejala bencana dari kawah tersebut.
EditorI Made Asdhiana
BONDOWOSO, KOMPAS.com - Pengurus Himpunan Pramuwisata Indonesia (HPI) Cabang Bondowoso, Jawa Timur mengemukakan daerah itu masih kekurangan banyak pemandu wisata untuk melayani para turis asing, khususnya yang datang ke Kawah Ijen.

"Saat ini 26 orang pemandu yang terdaftar di HPI, tapi yang bisa bahasa asing hanya 11 orang. Saat kunjungan wisatawan asing sangat banyak, kami kewalahan menangani," kata Ketua Dewan Pimpinan Cabang HPI Bondowoso, Slamet di Bondowoso, Selasa (23/2/2016).

Ia menjelaskan bahwa saat kunjungan ramai, yakni antara Mei hingga awal November, setiap harinya bisa belasan wisatawan asing yang harus dilayani oleh pemandu untuk menyaksikan fenomena "api biru" Kawah Ijen. (Baca: Ijen Tak Pernah Sepi dari Kunjungan Turis)

Padahal, menurut Slamet, satu pemandu harus bekerja dengan hari yang berselang seling karena berkunjung ke Kawah Ijen memerlukan stamina yang prima dengan medannya yang menanjak.

"Selain itu, ke Kawah Ijen itu harus malam hari. Berangkat dari Kota Bondowoso sekitar pukul 23.00 WIB, kemudian baru tiba kembali di kota pada pukul 11-an siang. Belum lagi kalau habis dari kawah, wisatawan itu minta diantar ke objek lain. Jadi memang harus ada waktu jeda," tuturnya.

KOMPAS/HARRY SUSILO Petambang sedang mengambil belerang di kawasan Kawah Ijen, Jawa Timur, Selasa (12/11/2013). Dalam sehari, seorang petambang dapat membawa belerang 60 hingga 140 kilogram dengan imbalan Rp 780 per kilogram. Untuk menambah penghasilan, sebagian dari petambang juga berprofesi sebagai pemandu wisata bagi turis yang berkunjung ke kawah di perbatasan Banyuwangi-Bondowoso tersebut.
Untuk mengatasi keterbatasan pemandu itu, HPI Bondowoso akan merekrut pemandu baru yang menguasai bahasa asing, minimal bahasa Inggris.

Untuk tahun ini, minimal ada tambahan 20 pemandu baru yang menguasai bahasa asing yang nantinya akan dididik secara singkat, sebelum mereka diikutkan untuk memperoleh sertifikat sebagai pemandu profesional.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Kami nanti akan mengadakan pelatihan untuk para pemandu ini, termasuk yang sudah lama maupun yang masih baru. Mereka perlu dibekali pengetahuan dasar mengenai dunia pramuwisata agar bisa melayani wisatawan dengan baik," ujar salah satu praktisi desa wisata di Kalianyar, Kecamatan Tamanan, Bondowoso, ini.

Pada pelatihan akhir Maret 2016 itu, pihaknya akan mengundang Dinas Pariwisata Kabupaten Bondowoso sebagai pembicara, selain pengurus HPI dan praktisi pramuwisata yang sudah berpengalaman.

"Pada pelatihan itu kami akan menekankan masalah etika ketika menemani tamu. Termasuk disiplin waktu, yang bagi turis asing, lima menit saja sangat berarti. Jadi ketika janjian dengan turis usahakan 15 menit sebelumnya sudah datang di lokasi," ucapnya.

KOMPAS IMAGES / FIKRIA HIDAYAT Tim Ekspedisi Cincin Api Kompas melintasi hutan cagar alam di sisi selatan Kawah Ijen, Banyuwangi, Jawa Timur, Minggu (6/11/2011).
Slamet juga menekankan bahwa pemandu wisata itu hakikatnya adalah duta bangsa sehingga harus memiliki sikap yang baik terhadap wisatawan, dengan tetap tidak meninggalkan budaya bangsa Indonesia yang menjunjung tinggi moralitas.

"Misalnya, kalau turis biasa cipika cipiki, kita orang Indonesia kan tidak begitu jika berlainan jenis. Ini menurut saya, seorang pemandu harus menunjukkan jati dirinya sebagai bangsa timur," kata Slamet.Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Sumber Antara
Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.