Kompas.com - 14/05/2016, 15:08 WIB
Upacara adat Pati Ka Ata Mbupu digelar di kaki Gunung Kelimutu, Flores, NTT. Upacara ini biasa dipimpin oleh dua Mosalaki (pemuka adat), bertujuan untuk mendatangkan berkah KOMPAS.COM/SRI ANINDIATI NURSASTRIUpacara adat Pati Ka Ata Mbupu digelar di kaki Gunung Kelimutu, Flores, NTT. Upacara ini biasa dipimpin oleh dua Mosalaki (pemuka adat), bertujuan untuk mendatangkan berkah
|
EditorNi Luh Made Pertiwi F

MONI, KOMPAS.com - Belum genap pukul empat dini hari ketika dua pemuka adat Suku Lio, Panus dan Gaspa memotong kepala ayam sambil melantunkan doa-doa. Upacara kali itu digelar di Pere Konde, memecah kesunyian di kaki Gunung Kelimutu, NTT.

Berbalut tenun Flores lengkap dengan ikat kepala, Panus dan Gaspa melangsungkan upacara secara cepat. Sebagai pemuka adat, atau dalam bahasa lokal disebut Mosalaki, mereka bertugas memimpin upacara termasuk 'hajatan' yang digelar di daerah teritorial Suku Lio.

Senin (25/4/2016) adalah hari pertama ekspedisi "Jelajah Tanpa Batas" digelar. Ekspedisi ini, dengan atlet maraton gunung Willem Sigar Tasiam sebagai bintangnya, akan menaklukkan 50 gunung dalam 40 hari. Kelimutu adalah gunung pertama, dan sebagai warga Indonesia tulen, tim ekspedisi wajib menghormati adat istiadat lokal.

Willem sendiri berdiri di tengah kedua Mosalaki. Pria 58 tahun itu sudah mengenakan pakaian naik gunung yang lengkap: celana training, baju lengan panjang, jaket windbreaker, sepatu trekking serta headlamp yang bertengger di kepalanya.

KOMPAS.com/Sri Anindiati Nursastri Willem Sigar sampai di Taman Nasional Kelimutu, Senin (24/4/2016). Besok, ia akan mulai maraton dalam rangka Jelajah 50 Gunung 40 Hari. Titik start adalah pendakian Kelimutu, Ende, Nusa Tenggara Timur.
Ayam bernasib malang itu sempat mengeluarkan suara tercekik, sebelum darahnya merembes ke dalam wadah. Mosalaki Panus kemudian melempar sirih dan pinang. Willem mengikuti jejaknya dengan melempar tembakau.

Doa-doa kembali dilantunkan. Pati Ka Ata Mbupu, begitu nama 'hajatan' tersebut. 'Mantra' yang dilantunkan tentu berbeda setiap upacara, tergantung tujuan dan harapannya.

"Pada dasarnya untuk keselamatan. Didoakan agar  semuanya lancar," tutur Hence Deyputra, Koordinator Wisata Taman Nasional Gunung Kelimutu kepada KompasTravel waktu itu.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Udara dingin semakin menggigit kulit. Kedua Mosalaki kemudian menambahkan dua tutup botol tuak ke dalam wadah, sebelum menutupnya dengan doa terakhir. Rombongan pun bergerak ke pelataran Gunung Kelimutu untuk ikut mendaki bersama Willem.

Upacara sakral seperti ini rupanya tidak jarang dilakukan. Hence menyebutkan, setidaknya dalam satu bulan ada dua kali Pati Ka Ata Mbupu digelar. Tiap 14 Agustus, berlangsung upacara Pati Ka Ata Mbupu versi masif. Upacara ini digelar di dekat puncak Gunung Kelimutu, dan kini menjadi agenda tahunan yang didukung Kementerian Pariwisata.

"Untuk ungkapan selamat, agar diberi berkah ke depannya," tambah dia.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Rute ke Nawang Jagad Kaliurang dari Stasiun Yogyakarta

Rute ke Nawang Jagad Kaliurang dari Stasiun Yogyakarta

Jalan Jalan
Rute ke Curug Cikuluwung Bogor, 2 Jam dari Terminal Cibinong

Rute ke Curug Cikuluwung Bogor, 2 Jam dari Terminal Cibinong

Jalan Jalan
Botanica Sanctuary, Hotel Terbaru di Puncak Bogor yang Cocok untuk Keluarga

Botanica Sanctuary, Hotel Terbaru di Puncak Bogor yang Cocok untuk Keluarga

Travel Promo
Boon Pring, Tempat Wisata di Area Hutan Bambu Andalan Desa Wisata Sanankerto

Boon Pring, Tempat Wisata di Area Hutan Bambu Andalan Desa Wisata Sanankerto

Jalan Jalan
6 Tips ke Tol Kahyangan Bawang-Dieng, Kendaraan Mesti Kuat Menanjak

6 Tips ke Tol Kahyangan Bawang-Dieng, Kendaraan Mesti Kuat Menanjak

Travel Tips
Rute Menuju Tol Kahyangan Bawang-Dieng dari Kecamatan Bawang, Batang

Rute Menuju Tol Kahyangan Bawang-Dieng dari Kecamatan Bawang, Batang

Jalan Jalan
4 Tips Berwisata ke Curug Cikuluwung Bogor, Wajib Cek Ramalan Cuaca

4 Tips Berwisata ke Curug Cikuluwung Bogor, Wajib Cek Ramalan Cuaca

Travel Tips
7 Oleh-oleh Khas Bandar Lampung, Kopi Duren hingga Abon Jamur

7 Oleh-oleh Khas Bandar Lampung, Kopi Duren hingga Abon Jamur

Jalan Jalan
Tempat Wisata Dekat Angkringan Griyo Aji Somo Wonogiri, Ada Bali Lainnya

Tempat Wisata Dekat Angkringan Griyo Aji Somo Wonogiri, Ada Bali Lainnya

Jalan Jalan
Itinerary Wisata 3 Hari 2 Malam di Palu, Pantai sampai Sumur Raksasa

Itinerary Wisata 3 Hari 2 Malam di Palu, Pantai sampai Sumur Raksasa

Itinerary
3 Aktivitas Seru di Curug Cikuluwung Bogor, Berburu Foto Keren

3 Aktivitas Seru di Curug Cikuluwung Bogor, Berburu Foto Keren

Jalan Jalan
Fasilitas di Curug Cikuluwung Bogor, Ada Jaringan WiFi dan Area Kemah

Fasilitas di Curug Cikuluwung Bogor, Ada Jaringan WiFi dan Area Kemah

Jalan Jalan
Curug Cikuluwung, Wisata Dua Air Terjun di Bogor

Curug Cikuluwung, Wisata Dua Air Terjun di Bogor

Jalan Jalan
4 Tips Menginap di La' Ranch Glamping Adventure Pekalongan, Harus Reservasi

4 Tips Menginap di La' Ranch Glamping Adventure Pekalongan, Harus Reservasi

Travel Tips
Masuk 50 Desa Wisata Terbaik, Desa Wisata Selasari Pangandaran Andalkan Wisata Alam

Masuk 50 Desa Wisata Terbaik, Desa Wisata Selasari Pangandaran Andalkan Wisata Alam

Jalan Jalan

Video Pilihan

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.