Kompas.com - 24/05/2016, 15:03 WIB
|
EditorI Made Asdhiana

BOGOR, KOMPAS.com - Di tengah Kota Bogor, tak jauh dari Tugu Kujang dan Kebun Raya Bogor ternyata berdiri sebuah pulau yang sangat bersejarah bagi beberapa agama, hingga leluhur kerajaan Sunda. Berkunjung ke tempat tersebut dapat menjadi alternatif wisata pendidikan, sejarah, religi, hingga hiburan pada beberapa perayaan tertentu.

Sebagian orang memang membayangkan bahwa sebuah pulau harus dikelilingi lautan. Namun, di Bogor, Sungai Ciliwung yang mengairi sebagian daratan Sunda harus terbelah dan menyatu kembali di satu tempat yang tidak jauh. Sehingga menyisakan sebongkah daratan yang disebut pulau atau orang Sunda dahulu menyebutnya pulo.

Pulo Geulis terletak tak jauh dari Kebun Raya Bogor, Tugu Kujang, dan Jalan Surya Kencana yang legendaris tersebut. Akses menuju lokasi tersebut dapat melewati dua jalur jembatan yang melintasi Sungai Ciliwung, yaitu dari Terminal Baranangsiang dan Suryakencana atau Pasar Bogor.

Saat berkunjung ke sana, KompasTravel direkomendasikan melewati Suryakencana, selain tidak terlalu membingungkan, juga bisa menikmati berbagai kuliner di jalan tersebut. Jika dari Stasiun Bogor cukup naik satu angkot 02 menuju Pasar Bogor, sedangkan dari keluar tol Jagorawi atau terminal Baranangsiang bisa menggunakan angkot 02 dengan rute sebaliknya, hanya 10 menit ke Pasar Bogor.

Menelusuri Jalan Suryakencana, Anda masuk melalui Jalan Roda Jaya, terletak berseberangan dengan Gang Aut. Jika melalui Pasar Bogor, juga berjalan ke Jalan Roda Jaya, hingga menemukan gapura masuk bertuliskan Kelurahan Babakan Pasar.

Masuklah ke sana dan tak terlalu rumit, tapi Anda perlu bertanya kepada warga sekitar. Tak lama dari sana jembatan panjang sekitar 20 meter menghantarkan Anda masuk ke gerbang pulau yang sarat akan sejarah.

Berhenti sejenak di tengah jembatan yang hanya memiliki lebar sekitar satu meter, Anda disuguhkan pemandangan yang menarik. Dari sana terlihat bentuk pulau yang membelah sungai, hanya sangat disesaki pemukiman warga, ujung pulau tersebut berarti ujung tembok rumah warga.

Hanya sekitar tiga menit setelah jembatan, langkah Anda akan terhenti di sebuah gerbang besi kuning, Vihara Maha Brahma. Masyarakat di sini juga mengenalnya dengan Kelenteng Pan Kho Bio. KompasTravel pun masuk dan disambut salah satu tokoh masyarakat di Pulo Geulis bernama Bram Abraham Halim. Ia meminta dipangil dengan sebutan Bram. 

Bram merupakan salah satu tokoh masyarakat yang mempelajari sejarah Pulo Geulis beserta ragam peninggalan bersejarahnya. Ia juga yang turut menjaga kelenteng serta dipercaya menjelaskan kepada wisatawan tentang Pulo Geulis.

Dari pertemuan inilah petualangan dimulai. Bram bercerita banyak sekaligus mengantarkan beberapa wisatawan ke tempat-tempat menarik.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.