Kompas.com - 29/05/2016, 18:31 WIB
|
EditorNi Luh Made Pertiwi F

LONDON, KOMPAS.com - Atraksi pecak silat yang dihadirkan di ajang pentas seni dan budaya "Indonesian Weekend" yang berlangsung di Potters Field, London, Inggris, Sabtu (28/5/2016), berhasil memukau penonton.

Dengan sambutan hangat penonton dan kerumunan fans yang tak sedikit, jelas terlihat pencak silat mulai mendapat tempat di antara warga dunia. Namun, ternyata bintang film The Raid 2: Berandal, Cecep “The Assasin” Arif Rahman tak sepakat dengan pendapat itu.

(Baca: Wah, Pencak Silat Berhasil Pukau Warga di London)

“Saya kira bukan mulai (mendunia). Sejak dulu pencak silat sudah cukup dikenal di dunia,” kata Cecep kepada Kompas.com, Sabtu (28/5/2016) malam waktu setempat.

Dalam ajang "Indonesian Weekend" itu sendiri, Cecep bersama para pesilat belia yang dibawanya dari Garut, Jawa Barat, memamerkan keahliannya dalam ilmu bela diri tradisional pencak silat.

“Di Eropa bahkan silat sudah lama dikenal misalnya di Inggris, Perancis dan Belanda juga demikian. Bahkan Belanda sudah seperti ‘rumah’ kedua bagi pencak silat setelah negara Melayu, Indonesia dan Malaysia,” tambah dia.

Hanya saja, Cecep mengakui, sejak suksesnya film The Raid dan pencak silat semakin banyak dibicarakan di dunia maya, kian banyak orang yang mengenal dan pencak silat.

Meski demikian, dia tak sepakat jika pencak silat disebut tak bergaung sebelum suksesnya kedua film The Raid.

“Sebenarnya kalau di pedesaan tidak ada istilahnya tidak ada gaungnya. Soalnya latihan silat tetap ada dan di sejumlah acara, seperti pesta pernikahan, pencak silat tetap ditampilkan,” lanjut dia.

Ervan Hardoko/Kompas.com Beginilah aksi Cecep Arif Rahman di panggung utama ajang Indonesia Weekend di Potters Field, London, Sabtu (28/5/2016).
Lain halnya dengan kondisi di kota-kota besar yang disebut Cecep warganya lebih menyukai seni bela diri impor.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.